Yang Ikut

Wednesday, 8 May 2013

Siri Analisis Politik 3 - Menguasai semula Kelantan?

Reactions: 
Sila baca analisis sebelumnya

Nota: ketika artikel ini ditulis, saya mendapat berita bahawa bekas MB Kedah, Ust Azizan sedang koma di hospital. 


Kelantan sejak tahun 1990 dikuasai oleh PAS. Sudah 2 dekad berlalu, UMNO dan BN tetap gagal untuk memujuk pengundi Kelantan menyokong mereka. Banyak tekanan dilakukan, termasuklah isu royalti bagi melemahkan pentadbiran Kerajaan Negeri, tetapi nampaknya gagal. 

Setelah lebih 20 tahun BN gagal, adakah metod yang sama harus digunakan untuk memujuk rakyat Kelantan? 

Satu perkara utama dalam politik - pernah saya tulis di Kosmo ialah bagaimana kempen negatif akan lebih mudah mempengaruhi pengundi. Orang tidak begitu terpedaya dengan janji manis yang bakal ditawarkan, kerana manusia berpegang kepada apa yang ada sekarang. 

Secara teorinya, inilah yang dihujahkan dalam Social Exchange Theory (SET, Blau). Umumnya teori ini mendakwa bahawa orang akan membalas kebaikan apabila mereka diberikan kebaikan. Orang akan berkerja bersungguh-sungguh kalau ketuanya baik, kerana dengan membalas kebaikan mereka akan berasa puas. Sebaliknya, kejahatan akan dibalas dengan keburukan juga. 

Satu lagi konsep lain, boomerang effects - semakin ditekan, semakin melawan. Ia hal yang mudah sahaja untuk difahami. Tidak perlu diulas lebih panjang. Saya pernah menulis hal boomerang di blog ini lama dahulu.


Lebuhraya dan Royalti

Mungkinkah lebuhraya dan royalti antara senjata yang boleh digunakan oleh UMNO bagi menawan semula Kelantan.

Dengan begitu banyak sekatan, secara politiknya ia hanya memberikan gambaran buruk mengenai kerajaan BN (baca Pusat). Semua halangan ini akan dijadikan mentera untuk membusukkan lagi imej BN. Sekalipun mungkin PAS juga ada kekurangan di sana sini, tetapi dengan meletakkan semua beban ini di bahu Kerajaan Pusat, ia akan menyebabkan pengundi akan terus memilih PAS.

BN sendiri tidak mempunyai banyak modal untuk menjinakkan pengundi Kelantan. Sekalipun dijanjikan royalti bakal dikembalikan, atau ada pembangunan mega yang bakal dijalankan, sekali lagi - kempen negatif lebih mudah dipercayai. Jadi, kempen negatif mampu mematahkan segala janji positif.

Tidak kisah anda di sebelah mana, kempen negatif akan digunakan untuk menjatuhkan lawan. Kempen positif mengenai diri sendiri hanya sekadar penyedap rasa. 

Sebab itulah, Kerajaan Pusat perlu membuat pelaburan. 

Mungkin isu royalti bukanlah hal mudah untuk diselesaikan. Bagaimana pun, dengan membina lebuhraya baru menghubungkan Kelantan ke Terengganu atau Perak mungkin sudah cukup untuk memberitahu bahawa kerajaan Pusat bukanlah kerajaan yang menghukum. 

Mereka tetap membuat kebajikan sekalipun kepada mereka yang tidak memberikan sokongan.

Sekurang-kurangnya, ia bakal memberikan 'modal' kempen untuk BN di masa depan. Mereka ada sesuatu untuk ditonjolkan. 

Sekiranya BN tidak merangka mekanisma yang sesuai, selama-lamanya ia tidak bakal memulangkan Kelantan kepada mereka.

Bagaimana kalau strategi ini gagal?

Tidak mengapa. 

Kos yang digunakan untuk menawan semula Kelantan selama ini pun mungkin lebih banyak daripada membina lebuhraya baru. 

Keberanian memulangkan royalti kepada Kerajaan Negeri tentulah berisiko tinggi. Seperti biasa, politik ialah risiko, dan pulangannya juga tentu tinggi.

Jika tidak, PAS pula dengan kekuatan yang sedia ada, bakal terus menjadikan Kelantan sebagai sebuah kubu yang tidak bakal diterobos oleh sesiapa pun. BN tidak lebih dilihat sebagai parti yang hanya sekadar menabur janji manis.

Pada akhirnya, politik ialah persepsi manusia. Politik juga ialah kebaikan. Sesiapa yang mampu membawa kebaikan, merekalah yang terus berkuasa. Janji-janji kebaikan hanyalah konsep yang tidak kelihatan. Tetapi menzahirkan kebaikan itulah yang dinantikan oleh pengundi di era baru ini.

Berakhirlah siri Analisis Rumah Sudah Siap Pahat Baru Berbunyi.

1 comment:

Anonymous said...

Siri analisis mencerah minda

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails