Yang Ikut

Thursday, 9 May 2013

Kehidupan pasca PRU-13 - Edisi Cool

Reactions: 
Beberapa hari lalu, aku pulang ke kampung untuk menghirup angin suam politik kampung. Sudah 2 kali aku tidak menghidunya.

Kampung aku agak istimewa, kalau dibandingkan dengan banyak tempat yang lain. Ia tidak sepanas, malah mungkin tidak ada haba suam pilihanraya pun. Orang kampung aku melepak di kedai kopi bersama-sama, sekalipun masing-masing tahu warna parti di antara satu sama lain. Selepas minum secawan dua kopi, ada yang pergi singgah di bilik gerakan masing-masing. 


Malah, ada yang boleh singgah di bilik gerakan parti yang berbeza - sesekali menghirup secawan teh panas di sana. Ia biasa sahaja. Tidak ada adu domba. Tidak ada huru hara. Tidak ada hiruk pikuk politik yang melampau. Masing-masing dengan cara masing-masing. 


Kami tidak begitu peduli dengan fahaman politik. Boleh saling kutuk mengutuk sesama lain dengan cara yang paling nyaman. 


Di hari pilihanraya, mereka beratur bersama-sama ke tempat undi. Biasa sahaja. Tidak ada pujuk memujuk. Setelah siap mengundi, mereka melepak bersama di luar kawasan sekolah. Berborak tentang harga getah. Berborak fasal kerja. Santai dan biasa sahaja.


Ada yang terus pulang. Ada yang singgah di pondok panas. Pondok panasnya pula berjiran. Tidak ada kecoh-kecoh.


Cuma yang mungkin agak berbeza, pondok panas PAS dipenuhi anak muda. Mungkin agak 'cool' zaman sekarang ini menjadi pembangkang. Dulu-dulu, menjadi BN lebih cool. 


Jalan kecil masuk ke dalam kampung aku, tidak ada sehelai bendera pun yang dipasang. Sekeping poster pun tidak ada. Ia hanya terpacak di jalan besar di luar kampung. Seolah-olahnya, orang kampung aku tidak mengundi pun.


Dulu-dulu, ketika aku masih kecil, poster kertas ditampal di pokok kelapa. Ia dipasang merata-rata. 


Sekarang ini poster kertas tidak berapa ada lagi. Ia diganti poster plastik. Tetapi tidak pula ia ditampal di pokok seperti dulu.


Ketika aku kecil, Tun Mahathir bertanding Parlimen. Aku masih ingat lagi, kami di bawa ke Bukit Kayu Hitam dengan lori untuk mendengar beliau memberi ceramah. Kami budak-budak hanya ingin bergembira. Boleh naik lori dan keluar dari kampung itu sudah satu rahmat. 'Cool' sekali.


Sekarang ini Tun tidak lagi bertanding. Yang ada Dato Johari Baharum. Seorang lagi Datuk Zaini. Yang kedua ini aku tidak berapa kenal. Tetapi aku kenal anaknya yang belajar di Adelaide.


Calon PAS dan PKR kedua-duanya aku tidak kenal. Orang baru atau orang luar aku tidak pasti. Aku tidak begitu ambil tahu.


Tengahari mengundi, aku pulang ke rumah untuk mengambil emak aku untuk dibawa ke tempat mengundi. Aku tidak merayu undi sepatah pun. Tidak juga bertanya siapa emak aku mengundi. Siap dia mengundi, aku bawa emak aku pulang ke rumah. Tidak juga bertanya siapa yang dia pangkah tadi. Biarlah ia menjadi rahsia yang 'cool'.

Perut terasa lapar. Aku ke kedai mamak seorang diri. Memesan nasi berlauk sotong dan ayam. 'Cool' rupanya makan di kedai mamak.

Pulang dari Changlun, terus tidur. 

Malam keputusan diumumkan, aku mula memerhatikan keputusan melalui telefon aku. Mungkin aku antara orang yang paling 'cool', sebab aku boleh tahu keputusan lebih awal. Orang kampung aku memang ada telefon. Tetapi tidak berapa ramai yang boleh menggogle seperti aku. Jam 3 pagi - aku mula tidur. 

Malam ini, di Stadium Kelana Jaya sedang ada protes perjalanan pilihanraya. Ia mungkin 'cool' bagi sesetengah orang, dan mungkin 'hot' bagi orang lain. Aku tidak tahu.


Selepas balik mengundi tempoh hari, abang aku beritahu dakwat di jarinya sudah bersih dibasuh dengan sabun Breeze. Aku tidak percaya. Aku mencubanya pula.


Memang bersih. Tidak ada sebintik warna dakwat yang kekal di kuku dan di celah kuku. Aku menyimpan gambarnya. 


Aku tidak pasti sama dakwat itu tidak berkualiti atau sabun itu sangat bertenaga.


Aku tidak memprotesnya. Tidak juga berkata apa-apa. 


Bagi aku - sesekali biarlah kita 'cool'. Kalau hendak berdebat tentang demokrasi dan pilihanraya, sampai kiamat pun tak akan selesai. Biarlah orang politik bertengkar.


Biarlah ia menjadi debat orang lain. Aku ingin menikmati perasaan 'cool' dan setenang nurani orang kampung aku.


Masih banyak perjuangan dalam diri aku sendiri yang tidak selesai.



No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails