Yang Ikut

Thursday, 7 February 2013

PhD: Siapakah yang bakal membantu anda?

Reactions: 
Sejak balik ke Malaysia, aku rasa kehidupan aku tetap juga sibuk. Sepanjang tempoh ini juga, kecuali dua kali, tidak pernah aku memakai tali leher. Kali pertamanya ketika aku menang anugerah di Australia. Kali kedua ketika aku menghadiri konvokesyen. Selebihnya aku seperti ini juga.

Banyak yang aku belajar sejak balik ke Malaysia.

Antara isu utamanya ialah bagaimana mendidik anak muda kita di universiti menjadi 'real scholar'. Ia hal yang tidak susah, tetapi tidak mudah.

Pelajar pasca sarjana muda sekarang dipaksa untuk menerbitkan jurnal yang tersenarai di ISI. Ada universiti yang memberikan wang imbuhan bagi setiap penerbitan. Ada pula jabatan khusus untuk mengedit bahasa Inggeris kepada mereka yang lemah bahasa. Ada juga program lonjakan, seperti Bright Sparks yang menawarkan pelajar dalam kategori ini dengan biasiswa yang banyak. Mungkin lebih mahal dari gaji sebulan seorang pegawai tadbir yang baru lulus ijazah.

Bagaimana pun, aku terkesan satu isu besar. Ia hal yang perlu ditangani. 

Sekalipun banyak ganjaran, dan sekalipun banyak paksaan, siapa pula yang boleh menjadi mentor untuk mereka menulis dan membiasakan diri dengan penyelidikan berkualiti? Ini hal yang sangat merunsingkan. Sekiranya penyelia mereka sendiri tidak menerbitkan makalah di jurnal ISI, tidak terbiasa dengan tipu helah penerbitan antarabangsa berstatus ISI, bagaimana mereka boleh tahu bahawa sesuatu penyelidikan itu akan mampu diterbitkan?

Pelajar dalam kategori ini biasanya akan tertekan. Siapa yang bakal menjadi pembimbing mereka.

Memang, aku sendiri ada beberapa siri program untuk membantu pelajar ini. Walaupun tidak semestinya kajian mereka akan diterbitkan, sekurang-kurangnya aku mengajar mereka jalannya. Bagaimana pun, aku tidak mampu mengajar semua orang dan mengajar setiap hari. 

Saranan-saranan pensyarah agar pelajar menggunakan 'convienience sampling' dan jangan menggunakan kajian longitudinal adalah antara suara yang selalu aku dengar. Ini semua adalah saranan yang menjadikan sesuatu kajian itu tidak akan diterbitkan.

Belum lagi termasuk dengan budaya tidak menggalakkan tradisi berfikir. Semua orang diasuh untuk akur dengan telunjuk. Biasanya mereka ini juga sebenarnya tidaklah memiliki reputasi sebagai sarjana besar. 

Jadi apa kesudahannya.

Ada seorang dua yang pandai, tidak pula mahu membantu. Kami berkerja dalam dunia yang sibuk

Jadi alasan sibuk menjadikan pelajar tidak dibantu dengan baik. Kata orang, dunia penyelidikan sarjana dan PhD ini ialah dunia 'berdikari'. Benarlah dongeng keramat itu. Isunya berdikari sahaja tidak cukup kalau budaya penyelidikan kita masih lemah. Berdikari ini pun ada caranya. Syaratnya pelajar pelu ada semua kemahiran asas sebagai penyelidik yang baik. Waktu itu, barulah kita boleh membenarkan mereka berdikari. Di Barat, kalau mereka kehilangan punca, mereka ada banyak cara untuk mendapatkan lampu suluh.

Di tempat kita, di manakah mereka boleh dapatkan cahaya itu?

Untuk tahun pertama dan kedua, pelajar ini perlu dibimbing. Mereka hanyalah manusia biasa seperti orang lain. Bahkan ada yang tidak tahu apa-apa pun.

Siapa yang bakal membantu mereka?

Kitalah. Kitalah semua. Kitalah yang ada kesedaran untuk semua ini.

2 comments:

Mai Mohamed said...

Betul, tuan. Itulah masalah yang dihadapi oleh kebanyakan calon PhD. Penerbitan jurnal ISI, yang mana penyelia sendiri tidak ada pengalaman tersebut.

alfindani said...

Salam.

Bila agaknya nak menyambung berpuisi barang sebait dua tuan?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails