Yang Ikut

Monday, 27 August 2012

Beruntungnya kalau berpangkat besar

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Musim anak-anak muda lulusan sekolah masuk universiti sudah bermula. Tahniah aku ucapkan kepada yang berjaya.

Mengapa anda perlu masuk universiti?

Bukan untuk menjadi pandai. Bukan juga untuk kaya raya. Ada perkara lain yang lebih penting daripada itu.

Anda perlu masuk universiti untuk dapatkan kerja yang berpangkat tinggi.

Bukan untuk riak dan bongkak. Ada cerita lain.


------------------

Beberapa hari dulu, aku ke hospital di utara tanah air.

Cerita 1

Aku ke sebuah jabatan. Aku berpakaian jean, dan berbaju T tanpa kolar. Ini baju rasmi aku. Aku cuba menguruskan hal abang ipar aku yang kemalangan. Tujuan aku ialah untuk mendapatkan surat doktor bagi tujuan tuntutan ilat. Tiba di kaunter, ada dua orang. Percayalah, pangkat mereka tidak akan lebih besar daripada aku untuk masa sekarang dan 10 tahun mendatang.

Seorangnya agak ramah. Seorang lagi, tidak senyum - tetapi gayanya bercakap agak sombong. Mungkin sebab aku 'orang kampung' dan tidak berbahasa Inggeris. Aku tidaklah memberitahu aku ini seorang blogger, atau pensyarah universiti. Aku tidak mahu menunjukkan apa-apa tanda yang membolehkan identiti aku dikenali orang.

Pekerja penjaga kaunter tadi bercakap mengalahkan doktor. Dia cuba memberikan aku kuliah.

Tidak mengapalah. Aku diam. Dia tidak tahu aku sudah lama trauma melihat jadual kuliah.

Aku tersilap. Aku tidak memberitahu siapa aku.

Tidak. Aku tidak tersilap. Aku tidak suka menjaja hal yang tak patut dijaja.

Cerita 2

Aku turun ke Jabatan yang lain pula. Di sana, mulanya aku bercakap sedikit sebanyak hal bantuan kerusi roda. Mulanya, kelihatannya banyak prosedur. Aku diberitahu ada borang itu dan ini.

Belajar dari kesilapan aku di jabatan yang pertama tadi, aku mula memberitahu siapa aku.

Aku beritahu pekerja kaunter di jabatan itu, bahawa bidang aku sekarang agak mirip dengan bidang kerja di jabatan mereka. Tetapi aku dari UM.

Perbualan yang mulanya agak baku jadi berubah. Mesra yang berlainan.

Pekerja kaunter tadi meminta aku tunggu sebentar di dalam sebuah bilik. Tidak lama kemudiannya, datang ketua jabatan menemui aku. Dia begitu mesra. Kami berbual dalam bahasa Melayu disulam bahasa Inggeris. Semua hal nampaknya menjadi mudah.

-----------------

Tahu apa moral cerita ini? Tahu kenapa anda perlu masuk universiti dan berpangkat tinggi?

Mudah sahaja. Dalam dunia ini, hanya pangkat yang dipandang orang. Mereka akan melayan anda seperti raja kalau anda berpangkat, tetapi anda dipandang sebelah mata sahaja kalau anda orang biasa.

Tidak mengapalah. Adat dunia kita memang begitu.

Wednesday, 15 August 2012

Selamat Hari Raya Aidilfitri

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat Hari Raya Aidilfitri untuk semua pembaca, yang kenal atau tidak.

Petang nanti aku akan mula bertolak balik ke Changlun.

Apa perasaan raya untuk orang seperti aku?

Rasanya seperti tidak terasa apa-apa.

Zaman kanak-kanak dulu, kita gembira diberi duit raya. Dengan duit raya, kita boleh membeli mercun. Menapak ke serata kampung nak cari duit raya. Waktu itu orang masih susah. Dapat 50 sen kira besar. Aku rasa, kalau sekali raya ditakdirkan dapat RM 15.00 sudah kira cukup hebat.

Duit ini juga untuk kegunaan yang lain.

Waktu itu ada satu permainan. Aku terlupa nama benda permainan seperti nombor ekor ini. Kalau tak salah namanya 'papan tikam'. Ada ratusan kertas nombor yang boleh dikoyak. Sekali koyak kita perlu bayar 10 sen. Kita koyakkan kertas, dan lihat berapa nombornya. Kalau nombor kita mengena, kita akan kaya.

Hadiah terbesar mungkin RM25. Itu pun kalau gambar Bruce Lee. Kalau hadiah biasa mungkin cuma 20 sen.

Ketika remaja, di waktu raya inilah kami ke Alor Setar menonton wayang.

Hebat sangat waktu itu. Macam dunia kita yang punya.

Sekarang ini keasyikan raya letaknya di mana?

Bila kita terlekat dalam sesak jalanraya dan banyak wang habis membayar minyak dan tol. Itulah keindahan Aidilfitri orang dewasa.

-------------------
Minggu depan aku akan menulis Siri Personaliti Manusia aka Siri Mengata Orang

Tuesday, 14 August 2012

Aku Bantah 114A

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Ini bukan hal politik. Ini kes suka makan, tetapi tidak pandai masak.

Ini hal berkaitan undang-undang.

Sebagai penulis blog, aku juga perlu bersama-sama komuniti Internet lain membantah undang-undang ini.

Bayangkan, sekarang ini pun ada beberapa individu yang menggunakan nama FakirFikir. Kebanyakannya muncul selepas aku menggunakan nama ini. Begitu juga dengan nama username anda. Ini dunia demokrasi. Sesiapa sahaja boleh menggunakan sebarang username yang sesuai untuk mereka.

Bagaimana kalau mereka melakukan sesuatu di luar batas undang-undang, dan anda perlu membuktikan bahawa itu bukan diri anda?

Anda mungkin ada sedikit peluang kalau anda bijak IT dengan membuktikannya dengan menggunakan IP Address dan sebagainya. Bagaimana pun, banyak dari pengguna Internet ialah manusia jahil yang tidak tahu apa-apa. Yang mereka tahu hanyalah menaip semata-mata.

Dunia ini yang penuh dengan manusia jahat, peluang anda dianiaya juga tinggi sekiranya anda aktif dalam dunia siber, tetapi tidak tahu apa-apa mengenai pengetahuan IT.

Kebanyakan blogger kecil dan pengguna Facebook biasanya dalam kategori ini. Ibaratnya, suka makan tetapi tidak tahu masak.

Sebab itu, sebagai penulis blog kecil, yang tidak tahu apa-apa, aku merasa menjadi hak sebagai warganegara untuk aku membantah undang-undang ini. Beban terletak di bahu pesalah biasanya dalam kes-kes jenayah besar, seperti pengedaran dadah.

Undang-undang dadah mungkin bersifat fizikal, tetapi dalam dunia siber, bayangkan kalau anda dimanipulasi?

Bayangkan, dokumen Rumah Putih pun boleh dibocorkan, apatah pula manusia kecil seperti anda?

Pihak berwajib perlu meneliti semula akta ini.

Kita tidak boleh berkata, jangan ditakutkan kalau anda tidak bersalah.

Hakikatnya, adalah lebih baik membina akta yang saksama untuk semua manusia. Beban pembuktian harus diletakkan pada pihak pendakwa, dan bukannya pihak yang didakwa.

Wednesday, 8 August 2012

Free AMOS training

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Siri Bengkel 1: Pengenalan AMOS
Tarikh: 10 August 2012
Jam: 9.00 am - 12.30 pm
Tempat: Bilik komputer, Jabatan Antropologi & Sosiologi, Fakulti Sastera dan Sains Sosial, UM.
Yuran: PERCUMA
Terbuka untuk pelajar pasca siswazah sahaja.

(Masih ada 2-3 tempat kosong).

Untuk hadir, email dahulu.

Monday, 6 August 2012

Di mana ada buah dokong?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah banyak hari aku berpusing-pusing mencari buah dokong langsat. Aku pergi ke pasar Ramadhan di Putrajaya, ke depan UNITEN, ke Bandar Baru Bangi - semuanya masih tak berjumpa.

Yang aku jumpa hanyalah buah mata kuching. Aku berjumpa dengan buah durian.

Aku tidak berminat dengan buah ini. Aku hanya berminat dengan buah langsat. Tidak berjumpa walaupun sebiji.

Sudah banyak hari aku sibuk menulis. Bukan menulis jurnal. Hanya menulis artikel untuk Kosmo! Sebab sekarang ini musim cuti, aku diminta menulis 4 advanced artikel.

Puas juga otak aku berfikir apa yang aku tulis.

Jam 10.26 malam, baru aku siap menulis artikel aku yang ke empat.

Friday, 3 August 2012

Selamat datang ke dunia PhD yang menyeronokkan!

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Petang tadi, saya berpeluang bertemu dengan beberapa pelajar yang sedang mengikuti pengajian Ph.D di IPTA. Saya mendengar cerita-cerita mereka. Banyak yang tidak menarik, menjadikan PhD ini jalan yang tidak indah.

Bayangkan mereka menyediakan proposal setebal lebih 100 halaman. Bagi saya, ini bukan proposal. Proposal sepatutnya pendek sahaja. Yang patut diutamakan ialah beberapa siri kajian, atau berapa banyak 'kelompangan (gap)' yang sepatutnya ada dalam kajian.

Bayangkan, kalau proposal sudah setebal ini, maka berapa lama masa yang telah digunakan? Lama bukan.

PhD bukanlah proposal. PhD ialah kajian bagi menemukan sesuatu. Kalau terlalu banyak masa dihabiskan untuk proposal, sangat sukar untuk menjalankan kajian yang mantap. Dengan masa yang tinggal sekitar 2 atau 3 tahun, bilakah pula waktunya mereka akan menjalankan kajian?

Saya tidak setuju dengan aliran yang berpandangan bahawa proposal yang tebal itulah menjadikan sesuatu kajian itu mantap. Sebagai pelajar PhD, mereka harus diberikan peluang meneroka dan banyak kepercayaan. tugas penyelia ialah menunjukkan jalan yang betul. Bukan menyiksa pelajar dengan hal yang bukan-bukan.

Saya datang dari persekitaran kerja swasta. Saya mempunyai personaliti A. Maknanya, setiap pelajar saya perlu berkerja dengan cepat dan berfikir dengan pantas. Sekiranya mereka mampu menyediakan proposal setebal 15 halaman, itu pun sudah memadai. Yang utama, mereka tahu di mana kelemahan kajian lalu, dan ada sedikit sebanyak pengetahuan mengenai teori yang digunakan.

Setelah data dikutip, barulah perjalanan PhD sebenar akan bermula. Saya akan 'menyiksa' pelajar saya dengan pertanyaan tak kunjung henti. Saya tidaklah mahukan mereka merasakan siksaan itu. Saya mahu mereka menyelesaikan kutipan data secepat mungkin, kerana kalau nanti ada kesalahan di sana sini, dengan baki masa 3 tahun mereka boleh menutupnya dengan kajian yang lain. Jadi, lebih baik berkerja keras dahulu, dan senang kemudian.

Saya tidak sedikit pun teruja dengan proposal yang tebal. Itu adalah buku. Saya teruja dengan siri kajian beberapa kali, atau statistik yang agak kompleks, dan menulis dengan cara yang betul.

Bagaimana kalau mereka tidak mampu. Saya akan mengajarnya. Lebih baik menjadi Yuna yang menyanyikan banyak lagu, daripada seniman agung yang mengambil masa 3 tahun menuliskan lirik, tetapi tidak pernah sempat dinyanyikan. Orang lain sudah menghasilkan banyak album, sedang anda masih mencari apakah lirik terbaik. Ia pekerjaan bodoh.

Selamat datang ke dunia PhD yang menyeronokkan!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails