Yang Ikut

Monday, 30 July 2012

Kalau aku jatuh, aku tidak bangun lagi

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semalam aku melepak bersama seorang teman lama.

Dulu-dulu, kami selalu bercerita, pada tahap umur kami, kalau kami jatuh kami tak akan bangun lagi.

Umur kami yang tidak lagi muda, apabila kami jatuh - misalnya hilang pekerjaan, tidak mungkin kami akan diambil lagi berkerja dengan gaji seperti sekarang. Kami akan dibayar dengan gaji seperti graduan muda sahaja. Orang tahu, kami tidak akan ada pilihan.

Lagi pula, seperti pemain bolasepak, lebih baik mengambil orang muda sahaja. Gajinya murah, tenaganya kuat.

Jadi, kalau kami jatuh, kami tidak ada upaya untuk naik semula. Ini hakikat hidup manusia.

Dia bercerita tentang tiba-tiba namanya naik kerana menjamin seseorang dalam perniagaan. Hutang bank yang besar, menyebabkan dia juga mungkin terseret untuk muflis. Peluangnya untuk membayar juga seakannya tidak mungkin lagi kalau si peminjam gagal melakukan apa-apa.

Dia bukan orang kaya. Kakitangan kerajaan seperti aku juga. Ada duit secukup makan sahaja.

Aku juga, beberapa hari sebelum puasa menerima surat dari peguam. Balu kepada seseorang, yang juga dulunya adalah pengarah sebuah syarikat menanyakan aku akan harta sebuah syarikat. Mereka mahu menuntutnya.

Terkejut besar aku. Orang susah seperti aku juga nampaknya masih ada harta!

Sebenarnya, awal tahun 2000 dulu aku dilantik menjadi pengarah sebuah syarikat. Walaupun aku dilantik sebagai pengarah, aku sebenarnya tidak tahu apa-apa pun. Nama aku digunakan. Tetapi biasanya itulah sebahagian dari cara banyak organisasi beroperasi.

Apabila aku berhenti tahun 2004, aku telah melakukan apa yang patut, termasuklah meletakkan jawatan. Aku juga telah memindahkan syer saham sebanyak 1% kepada pemegang majoriti.

Selepas itu aku berkelana di beberapa buah organisasi lain.

Bagaimana pun, kerana syarikat tersebut masih belum menghantar audit kewangan, maka nama aku masih tetap ada di Suruhanjaya Syarikat Malaysia.
Dalam pencarian mereka, nama aku masih tertera di situ. Aku seolah-olahnya masih lagi pengarah, walaupun hakikatnya pengarah sudah beberapa kali bertukar ganti dengan mengisi borang 32A.

Seharian aku menelefon orang itu dan orang ini. Aku menelefon syarikat lama. Aku menelefon seorang sahabat di SSM. Juga bertanya hal ini dengan teman lama, peguam yang hebat juga. Semuanya rupanya sudah selesai.

Aku tahu - pada usia seperti sekarang, aku tidak mahu dilanda sebarang masalah. Kalau aku jatuh, aku tak akan bangun lagi.

Sebab itu, berhati-hatilah kalau nama anda mahu digunakan. Adakalanya anda digunakan, tetapi tidak nama anda. Adakalanya anda tidak digunakan, tetapi hanya nama anda.

Kalau diberi pilihan, elakkan kedua-dua keadaan ini. Bagaimana yang kedua itu akan lebih membuka risiko kepada hidup anda.

Anda tidak akan tahu bila masanya anda akan jatuh. Tetapi jangan biarkan anda jatuh tatkala sedang dimamah usia.

Sunday, 29 July 2012

Siri bengkel AMOS bermula

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mulai Khamis ini, aku akan memulakan siri bengkel AMOS.

Terima kasih kepada beberapa orang yang memberi respons.

Aku bercadang akan cuba melakukannya sekurang-kurangnya sebulan sekali dengan jumlah peserta yang kecil sahaja. Alasan peserta yang kecil kerana bilik komputer di jabatan kami memang kecil, sesuai menempatkan 12 orang. Bagaimana pun untuk tujuan latihan hands-on, aku perlu berjalan-jalan di dalam bilik.

Jadi hanya maksimum 6 orang paling ideal.

Mengapa tidak cari bilik lain?

Alasan mudahnya ialah inilah satu-satu tempat yang percuma. Jadi, apabila ia percuma, maka pelajar juga boleh datang belajar secara percuma.

Di masa hadapan, aku bercadang untuk terus mengadakan mini workshop ini. Antara yang aku sedang rangka ialah penulisan jurnal. Juga mungkin software statistik yang lain termasuk HLM dan NviVO.

Nanti aku iklankan.

Ia termasuk dalam rangka kerja-kerja kebajikan FakirFikir. Sekiranya anda berhasrat membayarnya, anda boleh membayar wang berkenaan kepada mana-mana badan kebajikan. Tidak membayar pun tidak mengapa.

Sekarang ini aku pun sebenarnya sangat sibuk. Aku perlu menghadirkan diri untuk bengkel universiti setiap hari dari jam 8.30 pagi sampai jam 12.30 tengahari. Sebab itulah aku tidak ada banyak masa untuk merancang bengkel.

Minggu hadapan aku dijemput oleh sebuah Fakulti untuk menjalankan bengkel menulis jurnal. Selepas itu akan bercuti panjang untuk penyelidikan.

Selamat datang peserta mini bengkel!

Saturday, 28 July 2012

Bagaimana menghindar rasa rendah diri?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seorang pelajar matrikulasi mengirimkan aku email bertanya bagaimana menghindar rasa rendah diri? Atau dalam bahasa Inggerisnya inferiority complex.

Ia soalan yang mudah, tetapi susah dijawab.

Rasa rendah diri bergantung kepada siapa anda, dari mana anda, dan di mana anda berada.

Otak kita selalu membuat perbandingan setiap kali bertemu dengan manusia lain. Kita tidak berfikir demikian kalau berdiri di hadapan binatang. Tetapi, perasaan itu selalu ada apabila kita membandingkan apa yang kita ada dengan orang di sekeliling kita, walaupun orang lain mungkin tidak menilai anda sebagai apa pun.

Perasaan ini semakin teruk kalau remaja yang datang dari kampung, dan kemudiannya mula menghidupkan diri dalam suasana baru di asrama yang dikelilingi dengan orang yang status lebih tinggi. Ketika aku di sekolah rendah, setiap kali membuka nasi bekal yang hanya ada lauk ikan haruan kering, sedangkan orang lain membawa bekal daging atau ayam, hati kita mula gelisah.

Inilah rasa rendah diri. Ia perasaan yang diciptakan oleh akal kita sendiri.

Bagaimana menghilangkannya?

Banyakkan berkawan dan begaul. Jangan peduli siapa pun mereka. Pada akhirnya, semakin kita mengenal orang lain, dan semakin orang tahu siapa diri kita, kita akan mula tahu itulah kita yang sebenarnya. Kita tidak perlu merasa rendah diri semata-mata ingin menjadi orang lain. Setiap orang ada kelebihan dan kekurangan. Begitu juga kita.

Rasa rendah diri ini akan kian menghilang sesuai dengan usia kita. Pada peringkat remaja, ketika kita masih mencari identiti, perasaan ini akan selalu ada. Ia dinamakan konflik identiti - di mana kita masih cuba mencari siapa diri kita yang sebenar.

Semakin kita dewasa, apabila kita mula merasai cabaran sebenar kehidupan, kita tidak begitu peduli lagi untuk merasa rendah diri ini. Kita tidak peduli status orang lain. Yang kita utamakan survival hidup kita sahaja. Perasaan rendah diri ini akan mengurang dengan sendirinya.

Bagaimana pun, untuk menghilangkan semua ini, kuncinya ialah banyak pergaulan.

Semakin kita merasa rendah diri, semakin kita menjadi pemalu dan tidak mahu berkawan dengan orang lain. Kita merasa kita tidak cantik atau miskin. Kita merasa lemah dan kekurangan. Perasaan ini juga boleh menyebabkan kita tidak mempunyai banyak teman yang boleh membantu kita.

Sebaiknya, lawanlah perasaan rendah diri ini. Tidak ada sesiapa pun di dalam dunia ini yang lebih besar daripada Pencipta. Kita semua hanya orang biasa sahaja. Yang menjadikan ada darjat, ialah diri kita sendiri. Kita yang menciptakannya. Kita juga yang membiarkannya merosakkan diri kita.

Adanya rakan-rakan juga menyebabkan perasaan rendah diri itu sepertinya telah dikongsi bersama orang lain. Kita tidak lagi melihat kita sebagai insan sepi, tetapi kita menjadi hebat dengan adanya banyak teman-teman yang lain.

Percayalah - tidak ada seorang doktor atau bomoh yang boleh menghilangkan penyakit rendah diri ini. Hanya diri kita sendiri yang mampu mengubatnya.

Kita juga tidak akan berjaya dalam hidup dengan perasaan ini. Cuba perhatikan. Banyak orang terkenal sebenarnya tidaklah begitu hebat penampilan mereka. Mereka biasa sahaja. Orang politik misalnya, bukanlah mereka yang tampan atau cantik. Tetapi keyakinan yang ada dalam diri mereka itulah menjadikan mereka kelihatannya seperti ada karisma tersendiri.

Percayalah, jadilah diri anda sendiri. Dengan menjadi diri sendiri, kita tidak perlu merasa rendah diri kerana itulah diri kita, walaupun siapa kita.

Berubahlah!

PhD - Biarlah logik

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita selalu bercakap tentang buruknya penyelia dalam penyeliaan pelajar.

Kali ini kita bercakap tentang pelajar pula.

Mutakhir ini, aku mempunyai beberapa pelajar. Aku harus memuji mereka ini. Muda dan bertenaga. Ada fikiran positif.

Dua daripadanya ialah pensyarah, seorang di universiti tempatan, dan seorang lagi di universiti swasta. Seorang lagi ialah bekas pelajar aku sendiri. Dia adalah pelajar cemerlang di jabatan kami, jadi dia terus melompat ke program PhD tanpa melalui ijazah sarjana di bawah program Bright Sparks.

Tatkala aku mempunyai mereka yang bernas, sesekali aku didatangi juga orang dari luar dunia akademik. Agak berusia. Mereka ada pengalaman yang banyak dalam dunia pekerjaan. Ada jawatan besar.

Mereka ini agak bermasalah. Bukan kerana tidak bijak. Tetapi mereka gagal memahami tujuan PhD itu sendiri. Mereka gagal menyelami konsep teoretikal kajian.

Mereka sepertinya terkeliru di antara penulisan akademik dan penulisan popular. Inilah yang membezakan dunia akademik dengan tidak.

Tanpa pengetahuan mengenai asas penyelidikan, kajian tidak mungkin boleh dilakukan. Tanpa pengetahuan mengenai apakah yang dikatakan 'akademik', mustahil untuk menyudahkan PhD. Ia akan menjadikan tajuk kajian sepertinya datangnya daripada mimpi, dan kemudiannya cuba diterapkan dalam kajian.

Ia hal yang salah.

Sesiapa sahaja yang memilih untuk melakukan PhD, mereka sebenarnya memilih dunia untuk bermimpi dengan teori. Mereka berangan-angan hal yang tak mampu terjangkau orang biasa. Bukan kerana PhD itu susah, tetapi kerana itulah rentaknya permainan orang akademik. Ia dunia dongeng yang penuh dengan idealisme. Ia kemungkinan tidak mampu pun diterapkan dalam dunia nyata.

Mereka ini datang dengan artikel yang entah siapa yang menulisnya. Ia bukan jurnal. Ia bukan buku. Ia tulisan biasa sahaja.

Mereka juga tersalah anggap bahawa penyelidikan haruslah apa yang 'belum dilakukan orang'. Konsep 'belum dilakukan orang' yang salah itulah yang selalu ada kepada mereka yang ingin melanjutkan pengajian pasca siswazah.

'Belum dilakukan orang' tidak bermakna anda cuba menguji 'kesan biji batu dengan stress'. Ia tidak ada dalam landasan teori yang boleh kita mengajukan tajuk sebegitu. Kecualilah kalau 'batu' itu ingin menguji 'stres' dalam bidang kejuruteraan seperti yang dikaji oleh Dr Ben. Batu itu mungkin ada landasan teorinya.

"Belum dilakukan orang' tidak bermakna anda ingin mengkaji tekanan kerja di kalangan mereka yang tidak berkerja. Ia tidak berasas melihat kepada topiknya.

Sebab itulah, sebagai pelajar, sebelum berjumpa dengan penyelia, harus bersedia. Tidaklah penyelia itu mengharapkan yang terbaik, tetapi tentu juga tidak mengharapkan sesuatu yang tidak berasas.

Lebih malang, mereka ini bertanya pun adakah mereka boleh menyiapkan dalam tempoh masa yang pendek kerana matlamat mereka ialah untuk mendapatkan PhD.

Cara termudah untuk mendapatkan PhD ialah dengan membelinya secara online!

Friday, 27 July 2012

Puasa dan mercun!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap kali tibanya Ramadhan, kita diingatkan agar sentiasa mengingat orang susah. Sebab itulah kita diminta berlapar dan dahaga. Kita juga diwajibkan membayar fitrah.

Semuanya untuk membuka minda dan fikiran kita agar selalu menyelami nurani orang miskin, orang fakir dan orang gelandangan. Kita diingatkan bahawa di dunia ini, terlalu banyak orang yang menderita. Banyak manusia tersadai di medan perang. Banyak manusia menjadi pelarian. Banyak manusia menderita hidup sebagai manusia yang tak punya apa-apa.

Inilah roh cinta sesama manusia.

Sayang, kita selalu terlupa.

Kita terlupa apabila membeli mercun harganya puluhan ringgit untuk dibakar dan diletupkan begitu sahaja. Harganya lebih mahal dari nilai RM 7.00 mengeluarkan fitrah.

Kita berseronok. Kita bergembira dengan mercun dan bunga api. Kita bersuka ria dengan temasya api dan warna warni.

Celaka sungguh kita ini. Kita berpuasa. Kita mengeluarkan fitrah.

Tetapi kita bermain mercun sampai terlupa diri. Kita terlupa orang lain. Kita berfikir 2 kali untuk memasukkan sedekah 2 ringgit ke tabung masjid. Kita tidak teringat pun ada orang yang tidak makan tatkala membeli mercun.

Mungkin kita akan teringat bahawa letupan mercun itu sudah tidak ada keriangannya kalau di atas kepala kita sedang ada peluru dan mortar berterbangan.

Apa kata - kali ini kita berpuasa membeli mercun.

Selamat berbuka.

Thursday, 26 July 2012

Anda mahu jadi doktor?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
IKLAN:
Untuk pelajar/mereka yang menetap di luar negara yang ingin mengirimkan Salam Aidilfitri berserta gambar kepada keluarga/saudara mara etc melalui akhbar Kosmo!, bolehlah menghubungi saya di email. Nanti saya berikan email mereka yang berkaitan di Kosmo! Selamat bergambar!


----------------------------
Sejak beberapa minggu terakhir ini, kita disajikan dengan berita-berita kegilaan orang membeli ijazah palsu. Termasuk antaranya ialah ijazah PhD yang bakal membawa gelar 'Dr" di pangkal nama seseorang.

Hebat bukan gelar 'Dr" ini. Banyak orang sanggup menipu kerananya. Banyak orang sanggup menjual maruah untuk meletakkan gelar Dr dipangkal namanya.

Siapakah manusia-manusia yang teruja sangat dengan gelar ini?

Pastilah bukan Pak Mat yang paginya bercerita tentang harga getah yang selalu merudum jatuh. Bukanlah juga makcik Timah di Felda Sungkai yang bercakap tentang tandan sawit dicuri orang. Tidak juga Husin yang menjual ikan di pasar malam, atau Tony pemungut sampah bandaraya. Tidak juga mat rempet yang membonceng cikaro di malam hari.

Orang-orang biasa ini, mereka tidak bernafsu dengan gelar. Mereka hanya bernafsu dengan apa yang mampu mengenyangkan perut.

Bagaimana pun, mereka yang bernafsu dengan gelar ini pelik orangnya.

Mereka yang gila dengan gelar menggelar ini biasanya orang yang ada nama. Biasanya orang yang ada wang. Menaiki kereta besar. Selalu memakai tali leher. Bila berbual di telefon, galaknya sangat sibuk. Projeknya berjuta-juta.

Mereka mahu tunjukkan bahawa mereka bukan sahaja kaya, tetapi juga bijak. Bukan orang biasa, tetapi mampu bersyarah panjang hal-hal yang orang kampung tidak pandai. Bila melobi projek di agensi kerajaan, para pegawai dan kerani akan melopong.

Orang selalu terlupa, gelar boleh dibeli, tetapi tidak pengetahuan.

Ia samalah seperti seekor kera yang memakai cincin emas dan kemudiannya melompat-lompat sambil mendakwa dirinya raja. Awalnya kera-kera lain mungkin terpedaya kerana kepelikan kera ini. Lama-kelamaan, seluruh warga kera akan menyedari bahawa sekalipun dipakaikan 10 cincin emas di setiap jari, kera itu tetaplah seekor kera.

Orang tahu kerana bulunya tetap seperti kera. Cara dia melompat tetaplah juga sebagai kera. Malah, cara dia menggaru juga tetaplah seperti kera.

Gelar semata-mata dengan membonceng rasa sombong tidak akan membawa ke mana.

Menguji mediator dalam AMOS

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini hal teknikal statistik. Mungkin tidak berkaitan dengan anda yang bukan penyelidik.

Seorang teman memberitahu, dalam satu persidangan salah seorang penulis buku tempatan mengenai statistik AMOS telah memandang sinis dan berkata kepada seorang pelajar lain bahawa 'no such thing' apabila ada pelajar menguji kesan mediator menggunakan bootstrapping.

Pandangan beliau ini salah.

Apakah mediator? Mediator ialah pembolehubah yang menerangkan proses bagi satu-satu hubungan. Misalnya terdapat hubungan di antara rajin datang kelas ---> lulus periksa. Ini kita katakan kesan langsung di antara IV dan DV. Mediator pula ialah pembolehubah baru yang masuk di celahnya. Misalnya rajin baca buku (M). Jadi hubungan tadi ialah rajin datang kelas (IV) -->rajin baca buku (M) ---> lulus periksa (DV).

Hubungan di antara IV ke DV tidak lagi menjadi signifikan dengan kemasukan M. Ini bermakna hubungan tadi hanya berlaku dengan adanya M. Inilah dikatakan mediator.
Sebenarnya, ada beberapa cara untuk menguji sama ada pembolehubah mediator mempunyai kesan yang signifikan atau tidak.

1. Menggunakan Sobel test. Bagaimana pun, Sobel test hanya sesuai dalam keadaan jumlah responden yang besar. Kaedah ini juga sebenarnya telah banyak dikritik oleh ahli metodologi baru. Untuk pelajar PhD, anda masih boleh menggunakannya. Tidak menjadi masalah. Biarkan ahli metodologi berdebat sesama mereka.

2. Menggunakan analisis bootstrapping. Ini boleh dilakukan dengan menggunakan software AMOS dengan mengubah beberapa kali nilai seed.

3. Menggunakan Monte Carlo test. Ia hampir sama dengan bootstrapping, tetapi hanya berbeza kerana ia menggunakan calculator online di dalam komputer.

Untuk nota, dalam software SPSS, anda juga boleh menguji kesan mediator dengan menginstall makro untuk kiraan ini.

Itu sahaja. Banyak yang tidak faham hal ini. Ia hanya akan difahami kalau anda pelajar PhD yang menggunakan analisis ini.

Wednesday, 25 July 2012

Janji politik baru

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Cadangan Pakatan Rakyat untuk mengurangkan harga kereta mungkin satu saranan yang baik. Selama ini, kita selalu sahaja dihadapkan dengan kempen pilihanraya yang sangat 'ideal' yang sukar untuk dilakukan dalam dunia realiti.

Perjuangan PAS mengenai hukum hudud ada asasnya dalam menegakkan hukum Islam. Tetapi, tentulah ia bukan hal yang mudah. Ia sukar kerana realiti politik di negara kita yang majoritinya bukanlah beragama Islam. Hudud boleh mengurangkan kadar jenayah. Itu kita akui.

Bagaimana pun, punca jenayah itu juga perlu dibanteras dahulu.

Kemiskinan, pengangguran dan pendidikan rendah mungkin antara punca berlakunya jenayah. Kemiskinan boleh berlaku kerana berbagai sebab. Lulusan universiti yang baru berkerja, walaupun kelihatannya segak bertali leher bukanlah mereka yang kukuh kedudukan ekonominya. Bayangkan, dengan gaji sebanyak RM 3000 sebulan, mereka sebenarnya masih dalam kategori miskin. Mereka perlu membayar harga kereta (RM600), sewa rumah (RM 500), petrol (RM300), makan (RM 1000), bil (RM 400) dan belum termasuk belanja yang lain. Mereka hanya akan ada lebihan RM 200 sebulan. Itupun kalau ada.

Belum lagi termasuk kalau mereka mempunyai kad kredit atau hutang yang lain, termasuk pembayaran balik pinjaman pendidikan. Sebab itu, ramai anak muda kita yang muflis, walaupun tidak pernah berniaga pun.

Bayangkan kalau mereka bukan lulusan universiti, dan hanya lepasan sekolah menengah atau diploma yang bergaji kurang daripada RM 2000?

Salah satu hutang besar yang tidak dapat kita lari ialah hutang kereta. Kita membayar harga kereta yang mahal semata-mata kerana cukai kereta yang tinggi. Sedangkan, semua kita sedia maklum, kereta nasional kita masih belum setanding teknologinya dengan kereta import. Bayangkan, dengan mengisi petrol sebanyak RM 70, kita boleh memandu dari Kuala Lumpur hingga ke Gurun dengan kereta buatan Jepun. Ini mustahil dengan kereta buatan kita, melainkan kalau kita menggunakan Viva. Tetapi, kalau bilangan ahli keluarga yang ramai, kereta kecil tidak mampu menampung jumlah penumpang yang banyak.

Tidak perlulah kita bercakap hal cermin tingkap automatik yang terpaksa ditolak dengan tangan, atau ada yang jatuh dengan sendiri. Ia bukan hal rahsia lagi.

Sebab itu, idea kereta murah ini tidak wajar ditolak begitu sahaja. Di Australia, kita boleh membeli kereta yang buruk untuk dipakai setahun dua dengan harga bawah AUD1,000 (lebih kurang RM 3,500). Adakah kita mampu mendapatkan kereta berharga seperti ini di tempat kita?

Idea-idea politik seperti inilah yang patut dipertimbangkan pada masa hadapan. Ia idea berkaitan polisi. Mungkin, ramai yang bimbang pekerja kilang kereta nasional kehilangan pekerjaan. Bagaimana pula nasib rakyat terbanyak? Ini juga yang perlu dipertimbangkan sama.

Pembuat kereta nasional juga tidak boleh selama-lamanya bergantung dengan pasaran Malaysia semata-mata. Mereka juga tidak patut hanya bergantung dengan dasar kerajaan. Mereka perlu terbuka. Ia sudah wujud sejak 1983 lagi. Sepatutnya mereka mampu berdikari.

Sama ada Pakatan Rakyat mampu atau tidak, ia hal lain. Sekiranya mereka gagal, kita sama-sama mencari parti yang mampu menjaga kita semua. Walaupun tetap relevan, tetapi zaman ini bukan lagi zamannya kita bercakap tentang politik berasaskan etnik - seperti yang telah dibincangkan oleh K.J Ratnam sejak tahun 1960-an lagi. Sekarang ini kita perlu mendebatkan politik survival anak semua bangsa. Ia politiki kehidupan di zaman Ipad dan Androit.

Saya masih ternanti-nanti, adakah parti yang sanggup menjanjikan jenayah paling minima. Ia janji yang tidak pernah kita dengar, sedangkan setiap hari kita hidup dalam ketakutan. Samun, simbah asid, culik, dadah, bunuh, rogol adalah kosa kata yang sangat menakutkan.

Kita menanti janji politik baru yang lebih segar, kalau pun bukan untuk dikotakan, tetapi sedap untuk didengar.

Tuesday, 24 July 2012

Yang mana aku?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Mengenang lawatan semula ke Adelaide beberapa bulan lalu.

Yang mana aku?

Setiap tahun, pasti akan ada yang baru datang, yang lama pulang.

Yang tetap kekal brader berbaju belang.


Friday, 20 July 2012

Selamat berpuasa

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat berpuasa untuk semua pembaca yang berpuasa.

Yang tidak berpuasa, selamat membaca.

Ini puasa yang aku tunggu sejak beberapa tahun berpuasa di negara orang.

Aku ada menuliskan hal puasa dari perspektif psikologi di Kosmo!.

Untuk baca, Klik

Tuesday, 17 July 2012

Politik adalah wang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Politik adakalanya menakutkan.

Tidak hanya kerana ia melibatkan permainan kuasa, tetapi juga ia membelanjakan begitu banyak wang. Politik tanpa wang adalah kata kosong. Wang tanpa kuasa tidak menambah populariti.

Sejak berakhirnya pilihanraya tahun 2008, lihatlah begitu banyak 'kempen' yang telah dilakukan oleh kedua-dua belah pihak. Di satu pihak, tanpa wang yang banyak, menggerakkan rakyat dalam demontrasi mungkin satu kempen yang sangat berkesan.

Benarlah, dari satu sisi demontrasi boleh menjadi signal yang sangat kuat untuk membawa perubahan.

Bagaimana pun, berapa banyak wang yang telah habis kerananya. Pihak berkuasa diperlukan untuk menjaga keamanan, atau kos lain yang tidak kelihatan bagi memastikan kesan demontrasi dapat dikurangkan.

Di satu pihak yang lain, bagi memenangi hati rakyat, banyak wang yang telah dilaburkan, termasuklah memberikan tunai RM 500 untuk kepala keluarga. Entah berapa banyak wang yang telah dilaburkan. Katakan ada 2 juta penerimanya, ini bermakna telah RM10 juta dibelanjakan. Pastilah jumlah penerima ini lebih banyak lagi

Aku bukan penganalisis ekonomi, bukan juga peramal politik.

Tetapi aku tidak percaya bahawa pemberian wang secara individu itu menguntungkan. Adalah lebih baik jika pemberian secara kolektif diberikan.

Misalnya daripada wang sebanyak itu, ia mungkin disalurkan untuk kemudahan pengangkutan awam percuma. Yakni, orang awam boleh menaiki bas secara percuma. Atau, di setiap kampung katakan ada 500 penduduk, maka wang sebanyak RM250,000 digunakan bagi tujuan membangunkan ladang ternak berkelompok atau ladang pertanian yang lain. Jadi penduduk mendapat hasilnya daripada dividen tertentu. Atau sekurang-kurangnya ada di kalangan mereka yang menganggur boleh berkerja di situ.

Dengan memberikan RM 500 ia akan hilang begitu sahaja. Ia tidak mampu memberikan pulangan ekonomi yang besar. Ia juga tidak mengubah apa-apa.

Ia mungkin menambah populariti. Tetapi, populariti akan selalu naik dan turun. Patutkah kita memberi lagi selepas ini. Patutkah kita berdemontrasi lagi kalau tidak berpuas hati?

Sedangkan hakikatnya, yang lebih utama untuk ahli masyarakat ialah survival hidup.

Tetapi begitulah politik. Ia selalu melibatkan wang.

Jangan lupa, pada akhirnya kitalah yang menanggungnya.

Monday, 16 July 2012

Sisi tidak indah pelajar PhD - 1

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seoranng pelajar mengirimkan email meminta aku membacakan proposal PhDnya.

Katanya sudah 3 bulan dia menghantarkan proposal kepada penyelianya. Sayangnya, ia tidak dibaca dan diberikan sebarang maklumbalas.

Inilah sebenarnya realiti yang terpaksa dihadapi oleh sebahagian kecil pelajar kita. Sekalipun anda telah berhenti kerja, kembali hidup sebagai pelajar untuk memberikan komitmen kepada pengajian anda, bagaimana pun adakalanya ia tidak memadai.

Komitmen penyelia juga ada sumbangan yang besar sejauh mana anda bergerak dengan lebih cepat, atau merangkak seperti kura-kura. PhD bukan sekadar membaca buku, belajar statistik, menjalankan kajian atau menulis tesis, tetapi ia adalah interaksi manusia.

Aku agak bernasib baik kerana penyelia aku seorang yang sangat rajin. Walaupun dia sibuk, dia akan membaca juga setiap tulisan yang aku hantar. Kalau dia lambat, aku diminta untuk selalu memberitahunya baik melalui sms atau email. Katanya dia tidak kisah kalau pelajar 'push' dirinya. Dia juga manusia.

Bagaimana pula rentaknya dalam keadaan budaya 'jarak kuasa' di tempat kita? Tidak semua pensyarah memberikan ruang ini kepada pelajarnya. Apatah lagi kalau anda baru setahun jagung dalam dunia akademik, dan dia pula sudah ada nama dan pangkat.

Hakikatnya begitulah. Anda jangan mudah mengalah. Carilah seribu jalan dan sepenuh daya agar orang lain boleh membantu anda. Apakan daya, itulah sebahagian cerita tidak indah dunia pelajar PhD.


Saturday, 14 July 2012

Bila agama menjadi boneka

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kisah Jim Jones dan Shoko Asahara mungkin peristiwa yang tidak ada kaitan dengan tradisi kumpulan fanatik agama di negara kita. Kita lain. Kita beradab. Kita lain. Kita mengamalkan Islam dengan cara terbaik.

Bagaimana pun, apabila munculnya Kerajaan Langit, yang dilambangkan oleh monumen yang dibangunkan sendiri, membuatkan kita terfikir - mengapa mudah sangat manusia kita mempercayai ketua agama baru ini.

Ada pula yang percaya dengan Rasul baru yang kononnya berbangsa Melayu. Pernah dalam satu temuramah di kaca tv, seorang pengikut rasul ini berkata - Rasul kami menjanjikan syurga, rasul awak janjikan apa?

Mengapa orang mudah sangat terpedaya dengan janji syurga? Hakikatnya, jalan ke syurga tidaklah hanya sekadar janji sahaja.

Orang terpesona dengan agama baru ini, atau pembawa agamanya?

Sebenarnya, berdasarkan temubual dengan pengikut Jim Jones, seorang ahli psikologi menemui bahawa mereka terpesona dengan kehebatan Jim Jones, yang dianggap sebagai 'Tuhan'. Bukan "Tuhan" dalam konteks sebenarnya, tetapi tuhan yang mampu menunaikan permintaan mereka. Osahara pula memberitahu pengikutnya bahawa beliau adalah wakil Tuhan yang paling dekat di muka bumi ini.

Hebat bukan?

Apa lagi persamaan banyak Nabi baru ini?

Mereka semuanya ada kelebihan mengubat manusia yang sakit, atau kelebihan mistik yang lain.

Jim Jones dianggap mampu mengubat apa sahaja penyakit, walaupun banyak daripada pesakit yang gagal dirawatnya dibunuh begitu sahaja kerana kononnya itulah arahan Tuhan.

Banyak ketua ajaran sesat di negara kita juga nampaknya ada 'kelebihan' ini.

Agama memang korpus kata terbaik menjadikan sesiapa sahaja menunjuk hebat. Lebih parah, agama juga dijadikan modal untuk manusia bersikap angkuh dan bongkak.

Semua ini adalah simptom manusia sakit. Ia ada di mana sahaja. Cuma jalan ceritanya sahaja berbeza.

Friday, 13 July 2012

Agama selalu menjadi boneka manusia pelik!

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita berasa pelik, apabila ada lagi manusia yang sanggup melakukan sesuatu yang diluar jangkaan di zaman moden ini. Seorang lelaki tidak berbaju, membawa sebilah pedang samurai, dan mengamuk di tengahari di Jabatan Perdana Menteri Putrajaya. Dia mendakwa dirinya sebagai Imam Mahdi yang mahu menghapuskan kebatilan.

Pelik bukan?

Bertambah pelik, membawa bersamanya ialah dua wanita. Seorang daripadanya bukanlah orang biasa, tetapi lulusan universiti agama tanahair. Jadi, pengikutnya bukanlah orang yang tidak ada pengetahuan asas mengenai agama.

Pelik bukan?

Hakikatnya tidak. Banyak manusia yang telah menjadikan agama sebagai benteng mencipta pengaruh. Mereka sangkakan hanya mereka sahaja yang betul, dan apa yang difahaminya adalah yang benar-benar tulen. Biasanya pencipta atau sifu agama ini bukanlah mereka yang datang dari gerakan agama.

Penghujung 1970-an, 913 pengikut Jim Jones telah mati membunuh diri sendiri kerana meminum wain yang diletakkan racun. 276 daripadanya kanak-kanak. Jim Jones telah menubuhkan aliran agamanya sendiri yang dikenali sebagai "The People Temple", yang asalnya di San Francisco tetapi kemudiannya mengasingkan diri ke sebuah hutan di Guyana.

Sesiapa yang mahu keluar dari agamanya ini akan diugut akan dibunuh oleh para malaikat kerana menjadi pembelot.

Mereka memilih membunuh diri sendiri setelah wakil senator dari Amerika Syarikat datang memujuk mereka untuk kembali ke pangkal jalan. Anehnya, walaupun senator ini dijemput datang, tetapi kemudiannya dia turut dibunuh.

Setelah itu, Jim Jones mengajak pengikutnya membunuh diri dengan alasan satu revolusi untuk keamanan manusia. 'Kalau kita tidak mampu memiliki kebahagiaan di dunia, jalan terbaik ialah mendapatkan kebahagiaan di akhirat'.

Ilusi syurganya itu sangat menakutkan. Dia memanipulasi manusia lain. Dia menjanjikan syurga, tetapi kehidupan beragamanya seolah di neraka. Pengikutnya yang berkahwin, tidak boleh melakukan hubungan seks, sebaliknya perlu memerhatikan pasangan mereka melakukan hubungan seks dengan orang lain. Kanak-kanak didera di bahagian dubur dengan meletakkan serbuk cili. Bagi mengelakkan dia dianggap anti kulit hitam, wanita kulit hitam dijemput datang untuk melakukan oral seks dengan lelaki berkulit putih.

Pelik tetapi benar. Tetapi itulah dunia mereka yang telah menggunakan agama untuk kepentingan diri.

Jones sebenarnya ialah manusia kecewa, datang dari keluarga pecah belah. Dia dipelihara oleh bapanya seorang pemabuk, yang tidak berkerja. Setiap hari memakinya dengan 'Son of Bitch!'

Tidak hanya di Amerika, di Jepun sekitar pertengahan tahun 1990-an ada juga kejadian yang serupa. Shoko Asahara, seorang lelaki yang buta sebelah mata, dan hanya mempunyai penglihatan kabur di sebelah mata yang lain, telah menubuhkan agama baru yang mampu menarik ribuan pengikut.

Klimaks kepada kepercayaannya ialah mendapatkan syurga dengan membunuh manusia lain yang dianggap tidak adil. Dia telah mengarahkan pengikutnya melepaskan gas beracun di sebuah subway di Tokyo hingga menyebabkan 13 terbunuh dan ratusan lain cedera.

Agama telah menjadi jalan mudah untuk manusia kecewa menjadi ternama.

Ikuti tulisan selanjutnya dalam Kosmo! edisi Jumaat nanti.

Iklan bengkel statistik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sabtu ini, saya akan mengendalikan bengkel AMOS untuk pelajar PhD di UM.

Selama ini, saya rasa banyak pelajar yang sangat takut dengan software baru yang wujud untuk menganalis statistik. SPSS pun sudah dianggap sebagai software yang menakutkan.

Hakikatnya, semua itu hanyalah software semata-mata. Anda tidak akan memahaminya tanpa berguru. Sekalipun anda mempunyai banyak buku untuk dibaca adakalanya, buku ini akan menjadikan pemahaman statistik ini akan bertambah sukar kerana banyak sangat istilah teknikal yang digunakan.

Sebenarnya, dalam laporan sebenar, istilah teknikal ini tidak perlu dilaporkan pun. Ia hanya ditulis di dalam buku sahaja.

Saya juga bercadang untuk mengendalikan bengkel AMOS secara kecil-kecilan (tidak lebih 10 orang).

Bulan Oktober ini, saya bercadang (masih dalam perancangan) untuk mengendalikan program analisis statistik bersama dengan Prof Maureen F Dollard. Kami berdua akan mengendalikannya selama dua hari. Hari pertama adalah berkaitan dengan AMOS. Hari kedua pula ialah untuk analisis yang lebih advanced, menggunakan software multi level analysis HLM (Hierarchical Linear Modelling).

Sesiapa yang berminat boleh hubungi saya.

Tuesday, 10 July 2012

Hidup ini sibuk bukan?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Minggu ini minggu yang sibuk.

Penyelia aku, Prof Maureen Dollard datang dari Australia semata-mata untuk menghadiri majlis konvokesyen aku di Kuala Lumpur. Kemudiannya kami ada beberapa tugas rasmi penyelidikan.

Nampaknya, aku tidak mampu menulis blog dengan aktif seperti dulu.

Setiap hari banyak pelajar yang datang berjumpa. Ada di antaranya pelajar aku sendiri, ada yang bukan.

Semalam, aku menghabiskan masa di Starbucks Putrajaya menolong seorang teman melangsaikan episod PhDnya yang sukar. Apa lagi kalau bukan statistik.

Sibuk bukan?

Sabtu ini aku dijemput untuk memberi bengkel AMOS untuk sekumpulan pelajar PhD di Universiti Malaya. Yuran yang aku kenakan mungkin antara yang paling murah dalam Malaysia. Cuma RM 30.00 seorang. Harga yang biasa dikenakan di antara RM250 ke RM500 sehari.

Sebenarnya aku kalau boleh ingin mengajar para pelajar yang aku tahu wangnya tidak banyak dengan percuma sahaja. Tetapi, aku juga sebenarnya perlu membayar tutor yang membantu aku.

Jadi aku anggap RM 30.00 itu sebagai 'token' sahaja.

Semalam, aku juga dijemput oleh sekumpulan pelajar Tingkatan 5 untuk mengajarkan mereka kaedah menghafal. Mungkin minggu depan aku mengajar mereka.

Yang ini pasti percuma. Mereka masih muda dan perlu dibantu.

Hidup ini sibuk bukan?

Wednesday, 4 July 2012

Pengajian pasca siswazah - Pencerahan 4

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dalam pencerahan 1, seorang pembaca bertanya adakah dia di jalan yang betul apabila memilih untuk menyambung pengajian peringkat sarjana? Adakah juga pengajiannya ini hanya membolehkannya berkerja sebagai pensyarah? Soalan yang paling menuja akal - apakah sebenarnya pengajian lepasan ijazah jika akhirnya semua kajian tersadai di dalam kertas jurnal atau buku sahaja?

Hakikatnya, setiap orang memilih untuk jalan hidupnya sendiri. Anda boleh terus hidup sekalipun tidak belajar tinggi. Malah, dari segi ekonomi pun, ramai yang kaya raya sekalipun hanya bersekolah rendah sahaja.

Jadi, untuk apa kita belajar tinggi? Malah, dalam banyak keadaan - sekalipun lulus, belum tentu ada pekerjaan terhidang di depan mata.

Sebenarnya, itulah uniknya manusia. Kita semua berbeza. Kalau semua orang sama, tentu dunia ini tidak indah.

Kita hidup di dunia ini sebenarnya sekadar singgah mengisi masa. Kita tidak hidup untuk kerja atau makan sahaja. Ada orang suka berfikir. Jadi, dia mengisi hidupnya dengan berfikir. Ada orang yang kuat tenaga, dia mengisi hidupnya dengan berkerja berat. Ada orang yang tidak ada apa-apa, jadi dia memilih hidupnya menjadi orang yang tidak ada apa-apa. Lebih teruk, ada yang memilih menjadi manusia tolol dan ditololkan.

Apa gunanya menyelidik kalau tidak diguna sedikit pun. Malah, perlu pula berkorban, dan selalu terkorban. Ibu bapa menjeling setiap kali meminta wang. Untuk menghisap sebatang rokok pun, adakalanya perlu 'pau' teman yang lain. Tatkala teman lain menaiki kereta besar, kita masih terkial-kial mencari wang mengisi minyak motor.

Terhina bukan?

Tidak temanku.

Memilih untuk lari tidak akan kesudahannya. Adakalanya kita tidak tahu apa yang akan berlaku 10 atau 20 tahun dari sekarang. Hidup bukan sekadar esok pagi, atau beberapa minggu lagi.

Puluhan tahun dulu - aku memilih menyambung master kerana ia menjadi cita-cita dan hobi aku. Aku tidak pernah berangan-angan pun untuk kerja yang baik atau gaji besar. Aku cuma merasakan melanjutkan pelajaran akan memuaskan nafsu hidup aku. Aku meneroka. Aku mengkaji. Peduli apa orang lain membacanya atau tidak. Ia membantu mengasah pengetahuan kita. Ia memuaskan hati kita. Peduli apa orang lain.

Kerja dulu, belajar kemudian? Atau bagaimana?

Idealnya, kerja dahulu belajar kemudian adalah lebih baik bagi pengajian lepasan ijazah. Banyak ilmu yang kita tak akan temui di buku teks ada di tempat kerja. Buku hanya mengajar konsep, tetapi bukan pengalamannya. Pengalaman itulah guru terbaik. Bagi program bersifat pengurusan seperti MBA misalnya, Henry Mintzberg (guru tersohor dalam bidang pengurusan) berpendapat kerja dahulu adalah lebih baik. Ilmu pengurusan tidak boleh diajar di bilik kuliah.

Realitinya susah. Sesudah berkerja, kita banyak tanggungjawab. Banyak hutang. Kembali ke universiti, ibarat kembali ke lubuk tanpa wang. Ia menyakitkan.

Kalau ilmu tidak mampu dimanfaatkan, jadi untuk apa? Siapa tahu. Peduli apa kalau tesis atau kajian kita tidak dibaca seorang pun manusia. Siapa tahu beberapa tahun lagi, ada seorang manusia membacanya - dan dia mendapat manfaat daripadanya. Cukuplah. Pengetahuannya tadi menjadikan dia sedikit tahu berbanding dengan banyak orang lain yang tidak membaca. Seorang yang membaca biasa biasanya orang yang mempunyai sifat penerokaan juga.

Jadi, jangan peduli sangat kalau ilmu akan tersadai di perpustakaan. Lebih baik begitu.

Lihat, berapa banyak manusia telah rosak kerana membaca hal tidak berguna. Buku lucah, majalah hiburan, gosip dan segala macam bahan serdak caci maci. Kalau kita bercita-cita untuk membolehkan manusia lain memanfaatkan apa yang kita hasilkan, tulis atau kajilah hal yang songsang. Banyak peminatnya. Tapi merosakkan.

Siapa kata ada master atau PhD hanya untuk jadi pensyarah?

Saudara perlu berani menongkah pemikiran masyarakat. Apa yang dikatakan itu hanya pemikiran yang dimasakkan dalam minda kualiti masyarakat kita sahaja. Di dunia maju, pemandu lori pun melakukan PhD. Ini kerana mereka ada minda yang sihat. Orang tidak pelik pun, kalau manusia pencen atau kerja lekeh menyambung PhD. Sebab masyarakat mereka berfikir.

Di tempat kita bagaimana?

Aku dulu tidak menjadi pensyarah pun. Aku berkerja di banyak tempat. Jawatan yang aku pegang juga tidaklah lekeh sangat.

Ingat - ilmu sains sosial tidak menghasilkan kemahiran boleh nampak di mata. Dengan ilmu yang anda miliki, anda akan jadi seseorang yang ada kualiti tersendiri. Ada orang yang bijak mempengaruhi, ada yang pandai membina hubungan. Ada yang tidak takut cabaran, ada yang berani membuat keputusan.

Ini adalah hasil ilmu yang bakal menjadikan anda 'seseorang'. Ia bukan sekarang, atau tahun depan. Ia mungkin belasan tahun nanti. Tapi, akar ilmu itu mungkin sedang ditanam sekarang.

Anda juga tidak pasti siapakah anda puluhan tahun nanti. Satu malam, tiba-tiba aku dihubungi seseorang melamar aku kerja sebagai pensyarah. Dia bertanya, aku ada master atau tidak?

Bayangkan, kalau aku tidak ada master waktu itu, bagaimana jawapannya. Dengan tidak semena-mena, dengan master yang aku lulus lama dahulu, membawa aku ke luar negara pula untuk PhD. Aku berkawan dengan banyak orang terkenal dan tidak terkenal. Ada kenalan di Germany, Belanda, Sepanyol, UK dan banyak lagi.

Banyak dari perkara dalam hidup ini kita tidak tahu.

Jadi, janganlah mengalah. Sudahi hidup anda mengikut gerak hati anda. Kalau anda berhenti pun, siapa boleh menjamin anda akan mendapat kerja yang baik? Kalau anda lulus nanti, tidak ada juga siapa pun yang boleh menjamin anda akan menjadi manusia terpuruk. Hidup kita ini sebenarnya ada di landasan takdir.

Salah atau tidak jalan yang pembaca ini pilih?

Hidup ini tidak ada salah dan benar. Hidup ini hanya sekadar mengisi masa dan ruang. Adakalanya kita menjadi helang di atas, adakalanya menjadi anjing di jalanan.

Jadi apa salahnya mengisi masa dengan hal yang berguna untuk diri sendiri. Gelap, cerah atau malap hidup kita bukan ditentukan oleh manusia. Sama ada pengajian lepasan ijazah menjadi trend atau tidak, itu hanyalah persepsi. Ia bergantung kepada diri kita. Setiap orang ada alasannya sendiri.

Kita pilihlah jalan kita sendiri. Peduli apa dengan orang lain?

Ia akan menjadi trend untuk orang lain, tetapi tidak untuk aku. Untuk kamu juga tentunya!

Tuesday, 3 July 2012

Pengajian pasca siswazah - Pencerahan 3

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Anda tentu telah membaca dua cerita mengenai impian dan pengalaman melakukan pendidikan pasca ijazah. Tidak seindah yang digambarkan bukan?

Dalam pencerahan 2 - ceritanya mudah. Beliau sudah berkerja dan ingin menyambung pengajian kerana dengan itu sahaja ia mampu mengubah sedikit makna hidup. Ia cerita realiti. Dalam banyak situasi sebagai penjawat awam, gaji pensyarah agak tinggi. Ini kerana skim pangkat pensyarah biasanya lebih tinggi dari penjawat awam yang lain. Cuma kami tidak ada kuasa. Itu sahaja.

Lagi pula, tidak ada jawatan lain sebagai penjawat awam yang menawarkan gaji anda sepadan dengan kelayakan yang dimiliki. Hanya pensyarah yang memberikan gaji sesuai dengan kelayakan pasca ijazah yang dimiliki. Pekerjaan lain hanya memberikan gaji setakat ijazah sarjana muda sahaja. Tidak kisahlah anda mempunyai 3 ijazah master dan 4 keping ijazah PhD sekalipun.

Jadi hukumnya mudah. Kita semua, tidak kiralah siapa sekalipun - kita hidup demi survival. Ada rumah untuk disewa, ada kereta untuk dibayar, ada anak untuk disekolahkan, atau sekurang-kurangnya ada mulut untuk disuap. Tak perlulah berbahasa tinggi menyatakan bahawa kita semua berkerja untuk negara, atau untuk memajukan bangsa. Itu ayat politiknya sahaja.

Hakikatnya kita berkerja untuk hidup lebih baik. Hanya gaji yang sedikit baik memungkinkan kita hidup sedikit baik. Kita berkerja untuk diri kita sendiri, dan selebihnya untuk keluarga. Sangat jarang kita mencari wang yang banyak untuk orang lain. Bukan setakat orang normal, orang gila pun tidak melakukannya.

Jadi - kalau anda ada kelulusan yang sedikit tinggi, maka kerjaya pensyarah adalah lubuknya.

Ia kerjaya yang tidak memberikan kekayaan, hanya ruang untuk kehidupan sedikit baik.

Itu sahaja.


Bersambung nanti - pasca ijazah - antara idealisme, mimpi dan realitinya.

Monday, 2 July 2012

Pengajian pasca siswazah - Pencerahan 2

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harapnya, anda telah membaca Pencerahan 1. Seorang pembaca lain pula dari perspektif berbeza melihat keperluan untuk melakukan pengajian pasca siswazah. Bagaimana pun, seperti biasa ia realiti yang memeritkan.

-----------------------------------------

Assalamualaikum...
Tak tahu macam mana nak mulakan atau nak panggil encik ker atau dr....well, saya merupakan salah seorang pembaca senyap blog FakirFikir...dah lama saya follow blog ni sebab...masa tengah mencari bahan utk PhD...saya terjumpa blog Fakir Fikir ni...awal tahun 2011 saya dah start baca blog ni..masa tu MBA saya dah nak hampir habis...lepas jer bergraduat...saya pun rehat sekejap.....dan lepas raya...start balik cari bahan....tujuannya senang jer nak jadi pensyarah...bidang saya adalah Kewangan (Finance)...cari punya cari...banyak sangat jurnal...benda yang dicari adalah Islamic Capital Market...Endowment...Venture Capital...dan sebagainya....yang menjadi masalah saya adalah bidang atau topik tu...adakalanya berkaitan dengan ekonomi dan adakalanya kewangan...susah betul nak cari....bila guna Proquest...Ya, Allah...lagi macam2 keluar...stuck sekejap pencarian jurnal...mula survey dan intai2..kalau ada jawatan kosong pensyarah....dimaklumkan bahawa jawatan dibekukan kecuali ada PhD....intai lagi...kalau ada biasiswa bagi staf gomen macam saya yang bukan akademik...perit betul....memang susah...bulan 4 ada iklan pasal biasiswa tapi disebabkan sibuk berbengkel dan masalah nak masuk portal tu...dan JPA pun tak membantu...dah terlepas peluang....
Sekarang ni dah tengah kebinggungan kerana tak tau cam ner nak siapkan proposal untuk PhD walaupun hanya memerlukan 2-3 mukasurat jer...dah juga survey beberapa universiti termasuklah yang di luar negara...tapi hati ni berat nak ke luar negara sebab dari diploma hingga ke MBA buat kat dalam jer...nak rasa pressure communicate dalam bahasa Inggeris...mungkin akan mempercepatkan kefasihan...
Saya sendiri tak tau cam ner nak mulakan...nak cari jurnal tak tahu formula (ada caranya yang saya tak tau)....biasiswa pun susah nak dapat dah...jawatan pensyarah pun dah tak ada...maka, kena teruskan kerja yang sedia ada ni untuk tampung anak2....bila tengok (baca) orang lain macam mudah jer perjalanan nyer dapat itu ini...tapi hakikatnya 'dia' jer yang tahu..
so...now, I am seeking your opinion on my situation....I am looking forward your favourable reply...
thanks...

Sunday, 1 July 2012

Pengajian pasca siswazah - Pencerahan 1

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku menerima email dari seorang pembaca. Satu pencerahan dan persoalan yang berguna. Ia agak panjang. Akan diulas kemudian. Pembaca lain boleh memberi komen.

--------------------

Saya (nama dipadamkan) merupakan seorang pelajar master (baru setahun menjadi pelajar master) di salah sebuah universiti tempatan di Malaysia. Sejak kebelakangan ini saya mula melakukan muhasabah di sebalik perjalanan sebuah kehidupan sebagai pelajar master dan banyak perkara yang memerlukan pencerahan.

Saya mungkin 'hanyut' dalam arus dunia akademik peringkat master apabila niat saya pada asalnya mengambil master menjadi sedikit goyah. Jika diizinkan Allah, saya mahu menerima dan menumpang semangat dan kefahaman daripada pihak Tuan dalam survival di dunia akademik. Saya merupakan seorang yang suka bertanya namun kadang-kadang jawapannya sukar ditemui dan mengambil masa yang lama untuk mendapatkan jawapannya.

Saya akui saya sangat naif tentang dunia akademik peringkat master dan ke atas.

Saya ingin tahu apakah sebenarnya dan untuk apa peringkat master dan PhD diwujudkan? Seolah-olahnya zaman sekarang pelajar lepasan ijazah perlu/hampir wajib menyambung master selepas lulus ijazah pertama, sudah menjadi satu trend, seperti pelajar lepasan PMR perlu menyambung pelajaran pada peringkat menengah atas.

Niat yang saya pasang sewaktu ingin menyambung master adalah kerana sangat minat untuk mengkaji dan menambah ilmu. Biarpun saya tidak kesampaian melakukan kajian yang melibatkan bahan-bahan kimia dan peralatan makmal, sekurang-kurangnya saya dapat melakukan kajian sosial berkaitan dengan manusia dan persekitaran. Namun begitu apabila difikirkan mengenai soal kewangan rasanya saya sendiri tidak mampu bertahan untuk menyambung peringkat seterusnya kerana pengajian master saya ialah pengajian sepenuh masa.

Ujian ini menjadikan saya berfikir dan bermuhasabah adakah minat saya ini sebenarnya menggelapkan lagi masa depan saya? Atau seharusnya saya perlu bekerja dalam bidang penyelidikan? Tetapi masih adakah bidang tersebut untuk insan seperti saya yang hanya mempunyai ijazah?

Jadi apakah sebenarnya hala tuju seorang graduan PhD atau master?

Adakah sebagai satu simbol kepuasan dan titik akhirnya adalah menjadi seorang pensyarah dan tidak boleh terlibat dalam bidang lain secara langsung(penyiaran, marketing dll)?

Adakah trend menyambung pengajian master sejurus selepas ijazah adalah satu langkah kurang bijak jika dibandingkan dengan mengambil ijazah kemudian bekerja dan setelah itu menyambung master/PhD?

Ini adalah lambakan soalan yang saya alami. Agak sukar untuk menyatakan sesuatu yang ideal apabila mengambil master atau PhD sepenuh masa dalam pada masa yang sama mengalami kesempitan wang dengan hanya mempunyai satu niat bahawa cinta akan ilmu sepenuh hati.

Melalui pemerhatian saya sebagai insan yang lemah, saya mempunyai sedikit kekecewaan mungkin disebabkan harapan saya yang sangat menggunung kerana saya percaya jika pihak sekolah tidak mampu mendidik para pelajarnya cemerlang yang sepatutnya (bukan semata-mata exam oriented,dan bebas dari 'jahiliyyah akhlak'), maka universiti sebagai lubuk kepada penyelesaian ini.

Kerana sebagai seorang yang terpelajar dan banyak penyelidikan yang dihasilkan mampu menimbulkan kesedaran, motivasi dan semangat mengenai budaya ilmu, akhlak dan keimanan. Mungkin saya terlalu ideal, tetapi apabila berada dalam dunia akademik (sains sosial) terasa sangat tipis apabila lambakan kajian hanyalah sebagai tatapan yang dibaca, dijadikan jurnal sebagai lambang keistimewaan dan 'grand' seseorang individu yang akhirnya tersimpan dalam buku-buku dan hanya menjadi rujukan oleh orang lain dalam kajiannya dan berkitar di situ sahaja?

Jadi apakah makna di sebalik sebuah jurnal? Jika dilihat isinya, idea dan cadangannya sangat baik tetapi malangnya hanya tersimpan, di'ulang' dalam kertas-kertas (tiada tindakan -kajian sains sosial), jadi saya rasa langkah saya agak kabur. Kabur untuk teruskan langkah mengambil master sehingga PhD.

Tuan, saya memohon bantuan daripada pihak Tuan, sekurang-kurangnya betulkanlah kefahaman dan persepsi saya ini seandainya bertentang dengan realiti yang sebenarnya dan sekurang-kurangnya dapat memberi nasihat kepada saya.

Semoga Allah merahmati Tuan, terima kasih kerana sudi membaca emel saya ini dan mohon maaf teramat sangat atas segala-galanya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails