Yang Ikut

Tuesday, 31 January 2012

5 tahun FakirFikir

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku mula meletakkan huruf bagi tulisan di FakirFikir 1 Februari 2008. Tahun 2012 ini, masuklah tahun kelima blog ini wujud dalam jutaan laman blog yang lain. Ada blog yang kekal, ada yang terpadam. Ada yang punya ribuan pembaca, ada yang ada beberapa kerat.

Secara jujur, aku tidak kisah sangat kalau pembaca di blog ini mencecah puluhan ribu, atau hanya seorang sahaja. Aku hanya menulis untuk bersuka-suka, sekali melepaskan resah fikir. Daripada apa yang aku tulis, ada yang bermanfaat, ada yang tidak. Ada pembaca yang merupakan teman-teman aku sendiri, ada yang tidak aku kenal pun siapa mereka.

Kebelakangan ini, aku jarang menulis hal yang menyukarkan akal. Mungkin sebab aku penat berkerja, dan juga sebab aku kian sibuk. Bilik aku boleh dikunjungi setiap hari, tanpa perlu protokol dan temujanji. Temujanjinya berdasarkan ketuk sahaja. Kalau aku ada, temujanji on. Kalau tidak ada, datang waktu lain.

Walaupun aku sudah menambah beberapa buah kerusi dan sebiji meja, nampaknya adakalanya pelajar datang secara gerombolan. Ada yang sememangnya pelajar seliaan aku, ada yang tidak.

Sebenarnya menulis blog bukanlah sesuatu yang tidak memberi manfaat. Bagi mereka yang tidak mahir menulis, mungkin menulis di blog ialah satu cara yang boleh meningkatkan keupayaan berfikir anda. Isu utama penulisan ialah pemikiran. Kalau anda rajin membaca dan rajin berfikir, anda boleh menulis dengan baik.

Blog juga sangat sesuai untuk mereka yang baru berjinak-jinak dengan dunia penyelidikan. Ia boleh merakamkan pengalaman anda, yang sesekali boleh dibaca orang lain. Sesekali, anda akan dihubungi orang lain, yang kemudiannya mungkin menjadi rakan anda. Ada beberapa orang pembaca yang menjadi teman aku - walaupun secara fizikalnya aku tidak pernah sekali pun melihat muka mereka.

Mungkin ini adalah sebahagian dari kehidupan zaman ini.

FakirFikir sudah mencecah 5 tahun. Kalau ia bertahan 5 tahun lagi, maknanya aku sudah cukup tua untuk terus menulis bahasa orang muda.

Selamat membaca. Terima kasih kepada semua yang mengunjung laman ini.











Monday, 30 January 2012

Mimpi saya

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Masih tidak tahu apa yang hendak ditulis.

Sejak balik Malaysia, saya sudah melakukan beberapa percubaan. Ada yang berjaya, ada yang gagal.

Bagaimana pun, percubaan saya untuk melihat kewujudan Human Research Ethics Committee di universiti saya nampaknya ada cahaya harapan. Ia kini sudah menjadi perhatian pihak pengurusan penyelidikan universiti. Saya harap, dalam tahun ini ia akan menjadi kenyataan.

Sebelum balik ke Malaysia, saya selalu berbincang dengan penyelia saya yang akan cuba mewujudkan kumpulan penyelidikan yang berasas kepada disiplin psikologi. Modelnya mirip kepada Work & Stress Research Group, tempat saya mengikuti pengajian PhD selama 4 tahun dahulu. Ia lebih kepada kumpulan kajian yang berkisar kepada work performance.

Bagaimana pun, motif utama saya ialah untuk menggalakkan idea baru penyelidikan, termasuk dari segi metodologi dan statistik. Harapan saya, dengan cara itu, kita dapat menerapkan budaya baru penyelidikan psikologi.

Kini, saya sedang cuba untuk menghubungi beberapa sarjana dari luar negara untuk terlibat sama. Saya harap dengan cara itu, akan ada pemindahan ilmu yang dapat dilakukan. Antara sarjana yang cuba saya dapatkan ialah dari Jepun, Jerman dan Australia. Mereka ini adalah antara mereka yang pernah berhubungan dengan saya dahulu.

Di masa depan, saya berharap akan dapat menarik lebih ramai muka baru bagi melanjutkan penyelidikan pasca ijazah dalam psikologi. Kita cuba menggunakan metodologi baru dan idea baru. Dengan cara ini, sekurang-kurangnya kita akan belajar sesuatu yang lebih menarik.

Saturday, 28 January 2012

Calon pesakit mental

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sebenarnya, dalam hidup kita sehari-harian, kita dikelilingi banyak pesakit mental. Kejadian menculik seorang budak di Kampung Baru yang lalu adalah petanda orang yang sakit mental. Seorang pelajar Pakistan ingin membunuh diri kerana tertekan dengan belajar. Semuanya adalah istilah yang kita rujuk kepada kesihatan psikologi.

Malangnya, kita tidak tahu siapa yang sakit mental ini. Ia boleh jadi ahli keluarga kita, sahabat baik, atau diri kita sendiri. Tidak seperti sakit fizikal, sakit mental tidak kelihatan.

Bagaimana simptomnya. Adakalanya kita merasa was-was bagi satu-satu perkara. Kita berfikir panjang bagi satu-satu topik. Misalnya, orang yang sudah berkahwin, mula bertanya kepada diri perkahwinanya sah atau tidak. Ia kemudiannya menghalakan pula, kalau tidak sah tentulah berlaku perzinaan. Kalau berzina, bagaimana dengan anak yang lahir. Matinya pula tentu sedang dinanti oleh neraka.

Ini antara perkara tidak masuk akal yang selalu difikirkan. Topik yang difokuskan bergantung kepada seseorang. Ia mungkin bersifat agama. Ada yang bersifat perhubungan. Semuanya adalah halusinasi yang diciptakan sendiri yang membawa kepada kehancuran.

Kekerapan berfikir juga semakin tinggi dari satu hari ke satu hari. Ini akhirnya menjadikan badan berasa lemah, dada berdebar-debar, gelisah dan seumpamanya. Ia datang secara lintasan hati. Tetapi datang dengan semakin kerap.

Akhirnya menyendiri ke dalam bilik kerana mahu berdebat dengan persoalan mental tadi. Ia tidak ada jawapan. Kerana soalannya juga tidak memerlukan jawapan. Ia hanya ingin memusnahkan diri.

Akhirnya, dicarilah sesiapa yang kononnya pandai untuk mengubat. Mengubat tidak juga hilang. Paling mudah, mula mencari sesiapa yang berkemungkinan membuat guna-guna.

Dituduh si A atau B.

Masalah utama yang berlingkar di dalam minda tidak selesai. Sebab ia bukan buatan orang, ia sakit mental yang dihadapi banyak orang.

Anda ada tanda-tanda ini?

Inilah sebenarnya kecelaruan. Ia bukan buatan sesiapa. Ia sakit yang boleh dirawat. Sekiranya baru bermula, jangan malu bertanya. Carilah seseorang yang boleh membantu anda. Jangan membawa diri dan lari. Ia tidak menyelesaikan apa-apa.

Jangan pula bertanya kepada yang tidak tahu. Setiap soalan yang ada dalam otak itu hanyalah ilusi.

Ada orang yang boleh menjawabnya bagi pihak anda, bagi menghentikan debat mental itu.

Misalnya, ada orang mula gelisah ke mana mahu lari kerana 2012 ini ialah tahun kiamat. Apa yang akan terjadi. Keluarga bagaimana? Semua soalan 'gila' ini menusuk minda setiap saat. Ia datang secara lintasan hati.

Jawapan kepada soalan tadi sangatlah mudah. Kiamat ialah pekerjaan Tuhan, bukan kerja manusia. Siapalah kita yang merasa lebih hebat dari Maha Pencipta.

Kalau anda ada terasa perasaan seperti ini, gelisah dan tidak boleh tidur, berfikir hal yang bukan kepakaran anda, terlalu dalam - anda mungkin salah seorang daripada calon sakit mental yang baru.

Thursday, 26 January 2012

Apakah kajian yang baik?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tulisan ini mungkin tidak relevan dengan anda.

Musim peperiksaan di universiti sudah berakhir. Kini kebanyakan pelajar sedang bercuti.

Saya agak sibuk juga kebelakangan ini. Selain menulis kolum mingguan di suratkhabar Kosmo, saya juga ada 3 kajian yang sedang dijalankan.

Minggu hadapan (2 Feb), saya diminta untuk mengendalikan bengkel penyelidikan di universiti tempat saya berkerja. Antara fokus utamanya ialah penulisan untuk penerbitan jurnal, apa yang dilihat penilai, dan jurnal-jurnal yang penyelidik patut menghindarkan diri dari menghantarkan artikel mereka.

Mengapa patut kita menghindarkan diri dari menghantar artikel ke jurnal tertentu, walaupun ia diterbitkan di Barat. Banyak sebabnya. Antaranya, pembaca yang biasanya juga merupakan penyelidik akan menjadikan kita objek senyum sinis. Dalam patah kata yang lain - kita akan dilihat sebagai 'funny'.

Kalau ada pembaca aliran sains sosial yang kini sedang mengikuti pengajian lepasan ijazah dari universiti tempatan yang lain, anda yang juga boleh datang mengikutinya. Bagaimana pun, sila emel saya dahulu.

Teman baik saya, ada rencana untuk menjemput saya ke universitinya di Sarawak bulan Mac nanti. Fokus utama ialah apakah yang dikatakan kajian yang baik.

Sebenarnya, saya pun tidaklah pandai dengan apa yang dikatakan kajian yang baik. Bagaimana pun, kesempatan bertemu dengan beberapa pengkaji luar, menyediakan saya sedikit pengalaman dengan hal itu.

Kalau selama ini kita teruja dengan kajian cross-sectional, pengkaji luar sudah mengubah kajian kepada kajian-kajian longitudinal. Kita juga mungkin masih terpengaruh dengan penggunaan soal selidik. Di Barat, dengan hadirnya teknologi - mereka mengkaji manusia dengan menggunakan diari. Misalnya melihat perubahan emosi manusia dari pagi hingga ke petang.

Semua ini memungkinkan kajian kita mudah diterima di jurnal yang berkualiti.

Sudahkah kita bersedia?

Apa khabar kawan?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah beberapa hari saya tidak menulis. Saya bercuti dan pulang ke kampung.

Tidak ada apa-apa juga yang bermakna untuk saya tulis.

Cuma di kampung, saya sempat bertemu dengan seorang teman lama yang dulunya bersekolah dengan saya. Sudah beberapa kali beliau menghubungi saya melalui emel, tetapi kerana kesibukan saya tidak sempat menemuinya.

Teman saya ini berbangsa Thai. Mungkin beliau satu-satunya pelajar berbangsa Siam di sekolah kami ketika itu. Saya tidak begitu pasti. Bagaimana pun, sejak dari sekolah sehingga sekarang, beliau tidak kami lihat sebagai berbangsa yang berbeza dengan kami. Ini kerana beliau memang mendapat pendidikan di sekolah aliran Melayu, dan tinggal pula di kampung Melayu. Beliau mungkin sudah sebati dengan jiwa Melayu.

Saya pula, tinggal di kampung Melayu tetapi bertutur dalam bahasa Siam. Jadi, saya pula mungkin membawa identiti Siam dalam diri orang Melayu. Beliau pula mungkin membawa identiti Melayu dalam diri orang Siam.

Kali terakhir saya bertemunya ialah 23 tahun dulu. Itu tahun 1989. Itu tahun ketika kami semua mengambil SPM.

Saya mengikuti Tingkatan 6 tahun kemudiannya, dan beliau saya tidak tahu hilang ke mana.

23 tahun dulu, kami masih remaja. Umur baru 17 tahun. Masih belum ada misai dan janggut. Perut masih menipis. Kami juga tentunya masih kelihatan muda. Tidak seperti sekarang. Kini, kami sudah berusia 40 tahun, walaupun jiwa kami sebenarnya masih muda lagi.

Kami bersembang panjang di kedai kopi. Bersembang tentang masa silam. Bersembang hal keluarga dan kerja. Bersembang macam-macam. Sesekali mencarut dalam bahasa Siam. Tidak mengapa, bukan orang lain boleh faham.

Kini, apabila sesekali mengimbau masa silam - tahu benarlah kita bahawa dunia ini sebenarnya singkat sahaja. Masih terasa benar zaman sekolah dulu. Masih ingat semua wajah-wajah yang pernah menjadi teman kami semua.

23 tahun lagi mungkin kami sempat bertemu lagi. Itu pun, kalau kami semua masih dipanjangkan usia.

Apa khabar kawan?

Wednesday, 18 January 2012

Tips memandu di Kuala Lumpur

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari kebelakangan ini, saya tidak ada isu untuk ditulis.

Tapi setelah beberapa bulan ini, setiap hari saya terperangkap dalam kesesakan jalanraya. Agak memenatkan.

Bagaimana pun, saya mendapat tips yang tidak sihat.

Sekiranya anda ingin mencelah ke kiri atau ke kanan, ketika kereta sedang padat dan tidak bergerak, jangan sesekali memberikan signal. Saya dapati, kalau kita memberi signal, nanti kereta di sebelah akan terus menghimpit dan tidak akan berasa belas kasihan. Mereka tidak akan memberikan anda ruang untuk masuk.

Bagaimana pun, kalau tidak memberikan signal, dan dengan cara memandu yang tidak berapa senonoh, mudah pula mereka memberikan laluan.

Pelik sungguh cara hidup pemandu di Malaysia.

Bagaimana kalau mereka masih tidak pedulikan anda?

Turunkan cermin kereta anda, dan cuba anda sedikit menoleh ke kereta di sebelah anda. Berikan sedikit renungan sinis.

Dalam keadaan ini mereka akan memberikan anda ruang untuk mencelah.

Sebabnya mereka mungkin berasa malu.

Burukkah tabiat kita ini semua?

Burukkan tabiaat kita ini?




Tuesday, 17 January 2012

Tidak ada berita

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak balik Malaysia, tidak ada satu artikel pun yang telah aku hantar ke jurnal.

Petang ini, aku menghantar satu manuskrip ke satu jurnal yang agak besar, yang potensi untuk ditolak juga sangat besar, yang mana semua orang ingin menghantar artikel ke jurnal ini.

Jurnal ini ialah Personnel Psychology. Aku menggunakan data multi-level dan juga longitudinal. Aku tidak tahu sama ada mereka akan gembira atau tidak dengan manuskrip ini. Tetapi kerana sekarang tiada lagi keperluan untuk seperti dulu, maka aku tidaklah berasa hampa kalau sekalipun ditolak. Dulu aku perlu memastikan manuskrip aku diterima kerana ia sebahagian syarat untuk aku mendapat Ph.D.

Aku sedang sibuk dengan satu projek penyelidikan sekarang ini. Harapnya, aku akan memperolehi data dengan cepat - dan ini akan menjadikan aku sibuk semula.

Kepada mereka yang sedang menjalankan penyelidikan, selamat menyelidik.




Sunday, 15 January 2012

Update hujung minggu

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya baru sahaja menyiapkan dua artikel bagi ruangan kolum di dalam "Psikologi & Masyarakat" untuk suratkhabar Kosmo edisi Jumaat. Asalnya saya mahu menulis hal cinta warga Nigeria, tetapi nampaknya sepanjang menulis, tajuk lain yang datang dulu. Sesiapa yang ingin membacanya, belilah suratkhabar Kosmo setiap Jumaat.

Saya menulis hal pendidikan anak-anak dan juga hal jenayah. Saya rasa ia hal yang penting untuk saya maklumkan pandangan saya kepada ahli masyarakat dengan menggunakan pandangan psikologi saya.

Sebenarnya, mutakhir ini saya agak sibuk. Saya ada beberapa projek proposal penyelidikan. Antaranya telah saya hantar kepada
Dr Ben yang tujuan kami mengenalpasti punca kemalangan di tempat kerja. Projek saya yang lain ialah peranan stress dan kemalangan jalanraya. Saya juga merangka satu projek kajian 'contagion' effect.

Seperti biasa, saya selalunya membuatnya sendiri. Saya tidak begitu menjalankan kerja-kerja secara kumpulan bagi hal seperti ini. Pertamanya, saya takut kerja menjadi lambat kalau ada banyak tangan. Keduanya, saya memang suka menulis secara berseorangan.

Ada seorang pelajar PhD mengirimkan email untuk bertanyakan hal structural equation modelling. Kerana ia hal statistik dan melibatkan data, saya memintanya datang bertemu saya. Sebenarnya, saya tidak kisah sangat pun sesiapa yang mahu datang bertemu saya. Saya tidak mengamalkan sebarang protokol. Sesiapa yang berhajat boleh datang.

Saya mungkin sedikit sibuk. Tetapi bagi saya, apabila ada orang menghubungi kita, tentulah mereka sedang menghadapi hal yang sedikit sukar.

Apa rencana saya selepas ini?

Saya ingin menulis buku akademik. Tapi prosesnya mungkin agak lambat.

Ada sesiapa yang ingin melakukan penyelidikan master atau Ph.D. Saya ada banyak ilham yang boleh membantu anda.


Saturday, 14 January 2012

Ingatan musim panas yang tertunda

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Malam di musim panas, ada ingatan yang tertunda.

Di Adelaide - malam di musim panas ini kami biasanya melepak di jeti Henley Beach mencari ketam atau memancing, atau setidak-tidaknya hanya mencari angin. Sesekali kami pergi agak jauh ke luar kota Adelaide - ke Goolwa dan bermalam di sana.

Tahun 2008 agak istimewa. Mungkin kerana aku baru sampai dan masih belum terlalu sibuk.

Nizam - bekas kelasi, yang kini umurnya tidak lagi merenggang terlalu jauh dari aku akan duduk di hujung jeti. Kami melihat ketam berenang. Dia bercerita bermacam-macam cerita silamnya. Cerita pelayarannya. Cerita kehidupan keluarganya di kampung. Sesekali tersangkut cerita cintanya juga. Di tangannya dikepitkan sebatang rokok, sambil matanya menjeling takut-takut isterinya datang dari belakang. Dia sangat istimewa dalam hal ini. Dia boleh merokok tanpa kelihatan baranya.

Apabila isterinya membaca blog ini, pasti isterinya akan berkata - amboi!, sambil memuncungkan mulutnya. Dia tahu benar suaminya bukan perokok semacam aku.Dan aku juga tahu benar, Nizam tidak merokok. Cuma sesekali sahaja. Mungkin setahun 5 batang.

Di hujung jeti di Goolwa - kelihatannya semua orang sibuk dengan aktiviti masing-masing. Ada yang memasang umpan, ada yang sibuk mengeluarkan ketam dari jaring. Ada juga yang akan membawa pulang ketam atau ikan yang tidak cukup saiz untuk disimpan di rumah.

Dalam bidang mencari ikan ini, Abang Zul antara yang terbaik. Dia selalunya menjadi bahan kutukan kami. Tetapi, kutukan dia juga selalunya pedas.

Fahmi selalunya akan merancang perjalanan. Dia sepertinya sangat arif dalam hal seperti ini.

Malam musim panas ini, kami akan duduk bersembang sampai ke pagi. Kami bercerita cerita kami. Sesekali aku selitkan juga rahsia hidupku.

Sesama kami, tidak banyak lagi rahsia. Kami seperti keluarga besar yang bertemu seketika dan kemudiannya pergi. Seperti angin di musim panas, datang dan berlalu pergi.

Yang pasti tinggal di situ ialah jeti kayu yang terpacak keras di dasar laut. Nizam itulah jetinya kerana dia tidak ada tempat dituju lagi, telah menghidupkan dirinya dalam sepi kota Adelaide sejak sekian lama. Kami pula, seperti angin yang sekadar singgah untuk membisikkan cerita, dan kemudiannya hilang tak akan kembali.

Di atas jeti kayu itu - tiada pangkat, tiada kuasa, tiada rasuah. Yang ada hanya persahabatan. Yang ada hanya rasa kemanusiaan. Kami para ahli akademik akan menjadi orang biasa seperti Nizam yang memburuh di kilang pembuat paip. Tatkala kami bercerita hal teori dunia akademik, dia setia mendengarnya seolah-olah kami membawa khutbah mengenai jalan pantas ke syurga. Kami pula akan terlopong apabila dia bercerita tentang rutin kerja kilangnya - bangun jam 4 pagi setiap hari.

Sesekali aku bernyanyi lagu rock kapak - yang bunyinya seolah cengkerik yang patah sayapnya.

Musim panas sudah tidak ada lagi dalam cerita aku. Aku menjadi angin yang telah memusarkan arah. Tiada lagi keindahan persahabatan musim panas yang pernah menemani hidup kami. Tetapi pastilah, kami tetap orang yang sama walaupun wajah kami kian dimamah waktu. Kami tetap teman yang saling mengingati.

Musim panas datang dan pergi. Yang tetap kekal di situ ialah ingatan yang tak terpadam.

Thursday, 12 January 2012

Mengapa gadis kita jadi begitu?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Manusia secara semulajadinya bersifat xenophobia, atau bencikan orang asing. Ini kerana setiap manusia secara semulajadinya dilahirkan dengan sifat prejudis. Bagaimana pun, tinggi atau rendah darjah prejudis ini berbeza mengikut persekitaran dan budaya masyarakat. Ada pula manusia yang mampu menyembunyikan rasa prejudisnya, tetapi ada yang tidak.

Kalau begitu, mengapa pula gadis Melayu kita terpesona dan jatuh cinta dengan warga Nigeria? Tidakkah mereka ini ada prasangka prejudis dan xenophobia?

Tunggu tulisan selanjutnya dalam Kosmo Jumaat depan!

Untuk terbitan esok, ia hanya sekadar pengenalan.

Selamat membaca dan sama-sama berkongsi rasa.

Kepada semua pembaca blog ini, sekiranya anda merasakan ada isu yang sesuai untuk diulas, bolehlah memberikan komen anda. Ia mestilah bersifat peristiwa semasa yang anda fikir ia boleh diulas dari perspektif psikologi. Kalau boleh ia sesuatu yang membantu membina masyarakat kita.

Anda mungkin tidak menulis, tetapi anda akan membaca saranan anda sendiri.

Wednesday, 11 January 2012

Menunggu jam 1

7 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menunggu jam 1 tengahari.

Beberapa jam lagi, saya akan diinterview melalui telefon untuk jawatan Post Doctoral Fellowship untuk sebuah universiti di Sydney, Australia.

Sebenarnya, ia bukanlah jawatan yang bersifat tetap. Post Doctoral Fellowship biasanya merujuk kepada pekerjaan bersifat penyelidikan, dan tempoh yang biasanya ditawarkan ialah 1-3 tahun.

Jawatan ini lebih kepada latihan kepada mereka yang baru menyelesaikan kajian peringkat Ph.D. Antara kriteria lain yang diambil kira termasuklah mempunyai beberapa penerbitan, menguasai beberapa software statistik dan yang paling utama, calon mestilah mempunyai pengetahuan dalam bidang yang diiklankan.

Walaupun ia bukanlah jawatan tetap, tetapi mereka yang berjaya mendapat tempat akan dibayar gaji dalam lingkungan 8,000 AUD ke 9,500 AUD sebulan. Kelihatannya agak besar, dalam lingkungan RM25,000 sebulan. Sebenarnya ia tidaklah sebesar mana memandangkan kos sewa rumah, pendidikan anak dan insuran kesihatan yang juga tinggi.

Ada juga jawatan Post Doctoral Fellowship yang tidak dibiayai oleh universiti di tempat kita melakukan penyelidikan. Sebaliknya gaji dan elaun sara hidup dibayar oleh universiti yang menghantar penyelidik tersebut. Ia sama sifatnya dengan penghantaran pelajar ijazah MA atau Ph.D ke luar negara.

Apa perasaan saya?

Saya tidak mempunyai apa-apa perasaan.

Saya hanya ingin ke kafetaria untuk secawan teh tarik.

Kalau saya berjaya, mungkin selepas ini saya boleh menulis cerita dari luar negara sekali lagi!

Doakan saya ya.

Tuesday, 10 January 2012

Saya akan menulisnya

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya dihubungi oleh suratkhabar Kosmo yang besar kemungkinan kolum saya akan terbit pada hari Jumaat, tertakluk kepada kekosongan ruang. Jadi saya tidak tahu sama ada ia akan terbit Jumaat ini atau tidak, atau bakal muncul pada hari lain, atau tidak terbit langsung. Tunggu dan lihat Jumaat ini.

Secara dasarnya, saya akan menulis hal-hal psikologi yang berlegar dalam masyarakat. Saya tidak menulis hal penyelesaian konflik rumahtangga. Saya menulis isu semasa yang lain. Biar orang lain yang menulis hal berkaitan rumahtangga, percintaan dan sebagainya.

Bagaimana pun, saya ada merancang untuk menulis hal cinta warga Nigeria dan anak dara kita. Banyak lagi hal yang saya ingin tulis sebenarnya.

Saya rasa, akhbar Kosmo sesuai kerana ia dibaca oleh masyarakat yang biasa-biasa sahaja. Golongan elit akan membaca suratkhabar berbahasa Inggeris. Orang bandar lebih banyak membaca akhbar online. Orang biasa-biasa ini antara yang patut dimaklumkan dengan pelbagai gejala psikologi yang berlaku di sekeliling mereka. Mereka banyak ditipu pendatang di jalanan. Ada yang percaya hal yang karut marut. Tidak kurang yang menjadi mangsa manipulasi orang lain.

Sebahagian daripada fenomena psikologi ini telah saya tulis di blog ini. Bagaimana pun, bahasa dalam akhbar tentulah agak berbeza dengan bahasa yang saya gunakan dalam blog ini. Blog ini saya sendiri yang menjadi tukang tapis dan halatujunya. Suratkhabar dimiliki pihak lain.

Bagaimana, harus saya maklumkan - saya bukanlah pakar. Saya hanya menulis berdasarkan apa yang saya tahu. Anda sebagai pembaca adalah penilai yang membuat saringan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman anda.

Kita semua, hanya sekadar berkongsi pengetahuan. Kita semua ada pengetahuan, yang sama ada tersembunyi atau tidak kita sedari.

Selamat membaca.

Nota untuk calon Ph.D

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seorang pelajar menghubungi saya kerana pihak jawatankuasa di sebuah universiti tidak bersetuju dengan tajuk dan kerangka proposal kajian yang beliau lakukan. Beliau juga mendakwa bahawa tajuknya terlalu besar. Mereka juga tidak faham apa yang dimaksudkan dengan Hierarchical Linear Modelling (HLM) dan multi level. Mereka memintanya membuat semula dan merombak keseluruhan proposal tadi.

Sebenarnya, saya sudah beberapa kali melihat kerangka kajian pelajar ini yang kini sedang membuat Ph.D di sebuah universiti tempatan. Saya rasa tidak ada salah cadangan kajian pelajar ini. Beliau telah mengambil kira common method variance dan objective measurement, seperti yang sedang banyak didebatkan dalam aliran pengajian psikologi di Barat.

Cuma, apabila seorang ahli jawatankuasa tidak bersetuju, dan berstatus Profesor pula, maka apa yang boleh pelajar tadi lakukan?

Saya katakan kepada pelajar tadi, hantarlah proposal itu kepada sarjana dari luar negara. Mereka lebih faham dan arif, apabila pelajar mencadangkan hal yang baru, terutamanya dari segi metodologi dan konseptual. Aliran kita masih tradisi dan adakalanya agak jumud.

Saya cuba menggoogle profesor tadi untuk melihat aliran kajiannya. Kerana banyak kajian yang dilakukannya hanya menggunakan korelasi, dan diterbitkan pula di jurnal XXXX, saya pun berkata, kalau begitu saya faham kenapa mereka menolaknya. Sebab itu, kalau anda menghantarkan model kajian yang komplikated, mereka tidak menyukainya. Hakikatnya, dengan software statistik moden hari ini - AMOS, Mplus, HLM atau LISREL, model sesukar mana sekalipun boleh dianalisis dengan mudah. Ia hal yang tidak boleh dilakukan oleh SPSS.

Sebab itu, kalau anda pelajar yang mempunyai pandangan yang agak lain berbanding dengan aliran konvensional, ada baiknya anda menggogle dahulu seseorang penyelia yang hendak dipilih. Aliran pengajian psikologi telah berubah dengan cepat 10 tahun kebelakangan ini. Jangan terpukau dengan gelar Prof atau Dr yang ada di depan nama seseorang. Lihat di mana mereka menerbitkan kajian, itu yang terlebih penting.

Dunia berubah, masa berlalu. Ada hal-hal yang kita boleh ubah. Ada hal yang tidak.

Artikel yang ditulis di dalam jurnal-jurnal seperti ini, misalnya Int J of Psychological Studies,
European of Social Sciences, Global Journal of Health Science dan beberapa lagi patut dinilai dahulu sebelum anda membuat citation, tidak kiralah sama ada mereka profesor atau tidak. Tidak juga penting sama ada mereka penyelia anda atau orang lain.

Hentikan politik ludah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Abad terakhir ini, kalau kita perhatikan - politik Melayu banyak ditenggelamkan dengan gejala politik ludah meludah.

Apa politik ludah meludah?

Politik mengaibkan musuh untuk menunjukkan kita terlebih baik. Politik mencerca dan menghina pihak yang satu lagi, sampailah kepada hal-hal di dalam kain. Politik kita telah menjadi bahan ketawa yang menjengkelkan, dan busuknya tersebar ke seluruh dunia.

Mengapa politik ludah meludah ini terus berkembang biak?

Jawabnya mudah sahaja. Kuasa dan wang.

Ia berlaku dalam di mana-mana sahaja. Baik yang memegang kuasa, atau yang sedang menjeling kuasa.

Kadang-kadang, apabila kita membaca berita, kita rasa tidak ada lagi berita yang membuatkan kita gembira. Kita berasa rimas dan resah. Kita semakin resah kerana politik ludah meludah ini hanya berlaku di kalangan bangsa kita, dan bukan orang lain.

Mungkin tidak ada satu negara pun yang telah menjadikan hal-hal dalam kain ini tema utama perjuangan politik. Bill Clinton pernah jatuh kerana skandal seks. Tetapi hal ini tidak dijaja sekian lama. Kita lain. Kita menjajanya berkali-kali. Sama ada benar atau tidak dilakukan atau tidak, ia hal lain. Tetapi menjadi pokok segala cerita. Ia menggelikan. Ia memalukan.

Politik ludah meludah ini tidaklah pula menguntungkan sesiapa pun. Ia jatuh dan terpercik ke muka kita semua, baik yang berada di pihak kanan, atau di pihak kiri. Ia jatuh tepat atas kepala kita semua, dan leleh malunya kita usung ke mana-mana.

Orang bertanya, apakah agenda sebenar politik Melayu ini? Ekonomi, pendidikan, sains atau hanya hal dalam kain?

Tatkala orang lain sudah lama ke bulan, kita masih sibuk membelek kain sarung. Harapnya dapat bertemu kurap untuk dibisingkan lagi.

Sudahlah. Aku sudah jelik. Harap tidak ada lagi selepas ini.

Sunday, 8 January 2012

Jurnal - apa yang selalu dilihat?

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekarang ini, salah satu usaha untuk menaikkan nama universiti di Malaysia, salah satu keperluannya ialah menulis jurnal. Dengan menulis jurnal, apabila ada penerbitan, bermakna secara tidak langsung nama universiti akan tertera bersama. Semakin banyak citation, semakin terkenal nama universiti di persada antarabangsa.

Trend menulis jurnal ini telah lama berlaku dalam tradisi universiti Barat. Hanya kita agak ketinggalan.

Ada universiti di Malaysia yang mengupah ahli akademik dari luar untuk menulis jurnal. Gajinya tentulah besar. Walaupun, saya adakalanya tidak bersetuju dengan cara ini kerana tidak ada pemindahan ilmu yang dilakukan.

Kini di Malaysia, pelajar pasca ijazah khususnya, turut dipaksa untuk menulis jurnal. Bagi saya ia hal yang baik, walaupun daripada segi yang lain, kita masih kekurangan. Khususnya, tidak ada orang yang mengajar kita bagaimana sepatutnya menulis jurnal bagi membolehkan peluang untuk diterbitkan itu tinggi.

Pada masa depan, saya mungkin akan membuat bengkel menulis jurnal.

Biasanya, apa yang menyebabkan jurnal diterima/tidak ditolak?

Pertama sekali dinilai ialah apakah sumbangan kajian/originality?

Kajian yang tiada originality akan ditolak begitu sahaja. Saya selalu melakukannya juga apabila saya menilai jurnal.

Apakah originality?

Ada kajian mengenai kesan beban kerja dengan kepuasan kerja yang telah dilakukan di Jepun. Kita mengkajinya pula di Kota Bahru? Bagaimana peluangnya? Besar kemungkinan akan ditolak juga. Sebabnya, diandaikan orang Asia ini sama sahaja. Jadi, kajilah di mana tempat sekalipun, hasilnya akan sama. Orang sudah sedia maklum.

Originality ialah menambah pengetahuan baru. Misalnya, kita sedia tahu bahawa beban kerja memberi kesan kepada kepuasan kerja yang rendah. Yang mungkin belum diketahui, adakah kesan ini pula bergantung kepada sifat kerja yang berstruktur atau tidak berstruktur. Ia mungkin ada originality di situ. Tambahan inilah dikatakan originality.

Semua hal ini berkait rapat dengan gap of research, limitation previous studies dan contributions of the present study.

Kedua yang dinilai ialah metodologi. Adakah cara kita melakukan kajian itu sesuai dengan topik. Katakanlah anda melakukan observation untuk melihat jumlah tidur dan kesan terhadap prestasi pelajaran. Ia akan ditolak sebab metodologinya tidak sesuai. Mustahil untuk melakukan observation, takut-takut penyelidik yang tertidur dahulu semasa memerhatikan subjek kajian tidur.

Ketiganya ialah statistik yang digunakan. Biasanya, kajian-kajian yang menggunakan statistik yang simple akan ditolak juga misalnya, korelasi, t-test, anova dan sebagainya. Alasannya mudah sahaja. Sebab ia tidak memberikan sumbangan apa-apa. Apa masalahnya kalau berbeza di antara sample A dan B, atau terdapat hubungan A dan B.

Tapi, saya lihat banyak juga kajian yang diterbitkan dalam jurnal. Ingat, itu ialah jurnal kelas ayam. Banyak juga penulis kita memilih jurnal kelas ayam. Jangan terpaku dengan gelar Dr atau Prof. Ini patut diperhatikan. Lihat di mana jurnal ini diindexkan. Biasanya jurnal yang baik disenaraikan di Scopus atau ISI. Jurnal yang buruk tidak disenaraikan di mana-mana kerana kualitinya yang teruk.

Apa lagi yang dilihat?

Tulisan dan struktur penulisan akan diperhatikan. Bagaimana pun, reviewer yang baik biasanya tidak akan menolak hanya kerana hal ini, melainkan tulisannya sangat jelek. Orang akan meminta diperbaiki 3 hal tadi dahulu sebelum meminta pengkaji memperbaiki hal yang ini. Ini biasanya akan dilakukan dalam revision kali kedua. Sebabnya mudah sahaja, kalau ketiga-tiga perkara di atas betul dan relevan, hal-hal lain boleh diperbaiki. Kalau ketiga-tiganya salah, ia tidak berguna apa pun.

Ia seperti rukun menulis jurnal.

Bagaimana pun, ia tidak bermakna hal ini sudah cukup untuk melayakkan manuskrip anda diterima.

Job stress Intervention: Call for paper

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Untuk pengkaji job stress, khususnya di rantau Asia Pasifik - ada call for paper bagi special issue edition dalam International Journal of Stress Management. Journal ini diterbitkan oleh American Psychological Association (APA). Jika anda mempunyai sebarang kertas manusrkrip, bolehlah cuba menghantarkan kertas anda ke sini.

Link iklan di sini.

Friday, 6 January 2012

Penyeliaan, Amos dan upah

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dalam penyelidikan ijazah Ph.D dan master, kita biasanya akan bertemu dengan banyak bentuk penyeliaan. Ada yang menyelia tanpa penyeliaan - atau dalam istilah Kurt Lewin - laisezz faire. Mereka ini akan membiarkan pelajar terawang-awang dalam dunia penyelidikan tanpa bimbingan yang banyak. Ada pula yang terlalu autokrtik - pelajar perlu mengikut semua kata tanpa membantah. Ada yang sedikit demokratik - sama-sama menyumbang ilham dan idea.

Gaya ini sebenarnya tergantung kepada personaliti penyelia itu sendiri. Ini jugalah yang muncul dalam bentuk kepimpinan.

Aku diselia oleh penyelia yang demokratik - tetapi gayanya pula lebih kepada pantas dan cepat. Semuanya perlu berjalan lancar. Dia tidak berkira dengan masa atau tempat. Di dapur rumahnya kita boleh berbincang dan menyelesaikan statistik. Ketika dia di luar negara pun, kita boleh meminta dia menelefon dan mengajar apa yang kita tidak tahu. Yang utama, semuanya cepat dan pantas.

Tetapi gaya ini sangat bahaya untuk pelajar yang mempunyai personaliti type B - yakni perlahan dan relaks. Ia akan menyebabkan pelajar tidak sempat mengejar penyelianya. Gaya ini hanya sesuai dengan type A personality.

Aku memilih gaya mana?

Aku memilih gaya aku sendiri. Kalau ada pelajar yang laju, akan cuba berusaha lebih laju. Kalau mereka malas, aku cuba mengetuk beberapa kali. Kalau tidak jalan juga, aku ambil sebatang rokok dan menghisapnya - agar gusarku reda.

Oh. Sekarang ini musim cuti peperiksaan. Aku sangat tidak sibuk. Kalau ada pelajar universiti dari mana tempat sekalipun, yang berhajat untuk mendapatkanperundingan AMOS, boleh hubungi aku. Boleh datang secara sendirian atau berkumpulan tidak lebih dari 6 orang (bilik aku kecil sahaja). Bagaimana pun, pastikan anda telah mempunyai data dan komputer riba yang ada software. Komputer aku tidak ada software ini. Bagaimana pun, sila email dahulu, jangan terus datang. Jangan datang 13-17 Feb, aku ada bengkel yang lain.

Berapa bayarannya?

Jangan bimbang - bawa kad matriks anda bersama. Ia percuma. Aku hanya berhajat untuk membantu pelajar sahaja. Kalau anda bukan pelajar, jangan datang. Kalau berhajat memberikan aku upah, belikan aku Dunhill merah sekotak. Itu sahaja.

Thursday, 5 January 2012

Demo: Polis, pelajar dan politikus

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mentutup tirai tahun 2011 ialah peristiwa demontrasi di kampus UPSI.

Secara dasarnya, seperti teman saya,
Dr Ben - saya juga tidak menolak demontrasi kerana ia sebahagian hak yang wajar dalam demokrasi. Bagaimana pun, saya beranggapan demokrasi bukan sekadar hak berdemontrasi. Kalau setiap hari kita diledakkan dengan berita demontrasi, demontrasi dan demontrasi - makna sebenar di sebalik demokrasi itu sendiri akan hilang.

Adakah semua perkara perlu disudahkan dengan demontrasi?

Akan muncul pula anarki - kitaran yang bertentangan dengan demokrasi.

Anda telah melihat betapa tahun 2011 siri demontrasi di negara Arab, hingga ada pemimpin yang jatuh, ada yang dibunuh.

Ada yang gembira, ada yang ketawa. Cuma tidak ramai yang berfikir.

Mengapa hanya di beberapa buah negara Arab dan Libya, dan bukan di Somalia?

Baik sangatkah pemimpin dari dunia lain di China atau India?

Isu utamanya bukanlah demokrasi - isu utamanya ialah minyak. Negara Arab ini adalah negara minyak. Yang mencucuh demontrasi ini ialah kapatalisme yang mungkin sedang menghitung laba, yang sedang duduk di kerusi empuk sambil menonton berita CNN di dunia Barat. Dan demontrasi ini akan selalu dibisingkan apabila Demokrat memerintah Amerika. Hak asasi, kebebasan akhbar dan penghapusan kronisme ini telah menjadi pakej yang selalu dibawa oleh parti ini.

Ingat lagi ucapan Al-Gore tahun 1998 dulu ketika di Malaysia?

Di UPSI - pelajar meminta kebebasan. Polis pula, sesuai dengan pekerjaannya akan bertindak menahan dan menangkap. Tentulah dalam suasana keributan akan ada insiden. Itu biasa.

Pelajar mungkin ada yang dibuang. Ada yang cedera. Polis pula akan dicerca dan diperkatakan gelagatnya. Pelajar dan polis - kedua-duanya akan membawa label buruk bersama.

Kedua-dua pihak, polis dan pelajar akhirnya menjadi objek yang diremehkan.

Tapi tentu ada yang mengaut untungnya?


Siapa pihak yang lagi satu itu?

Itulah politikus. Mereka ini tidak kelihatan di mana-mana. Mereka tidak disentuh oleh sesiapa. Mereka hanya mengambil untungnya sahaja. Untung-untung menang lagi, dan gaji terus dibayar.

Aku - pensyarah di universiti. Aku tidak mengharapkan apa-apa.

Bila aku melihat seikat kertas kerja - yang kualitinya membuatkan aku merasa terpinga-pinga. Sesekali aku merasa curiga sama ada mereka telah melakukan 'copy & paste'. Pada waktu yang lain, aku merasa lelah apabila mereka tidak membaca buku dan sangat malas.

Aku patut katakan - tolonglah. Tolonglah memberikan demontrasi terbaik dalam bilik tutorial dan dewan peperiksaan. Bukan berdemontrasi di jalanan dengan hal yang tidak patut, dan waktu yang tidak kena.

Tolonglah. Lebih baik anda membaca buku HD Laswell atau Doroty Pickles tentang sains politik dari meminta kebebasan, sedangkan kebebasan yang diberi selama ini belum tentu telah dipergunakan seluasnya.

Aku sebagai pensyarah sangat merasa bangga kalau mereka berdemontrasi kerana di perpustakaan tidak cukup buku, kami tidak mengajar teori yang baru, atau tugasan yang diberikan pensyarah terlalu mudah topiknya!

Saya bukan pakar

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya diminta untuk menghantar artikel untuk satu ruangan kolum di sebuah akhbar. Kerana saya masih tidak tahu sama ada artikel itu bakal diterima atau belum lagi, dan apakah bentuk kolum itu, saya tidak dapat menyatakan apakah suratkhabar tersebut. Saya akan memaklumkannya setelah kolum tersebut muncul dahulu.

Apakah sebenarnya hasrat saya. Saya berhasrat untuk memberikan pendedahan psikologi kepada maasyarakat, sesuai dengan kelayakan dan pengetahuan saya. Bagaimana pun, seperti mana tidak semua masalah manusia dapat diselesaikan oleh ilmu psikologi, psikologi juga tidak akan mampu menerangkan semua fenomena yang berlaku. Ilmu Tuhan ini sangat luas yang tak akan tercangkup oleh akal manusia. Ilmu yang kita ada, setinggi mana pun kita beroleh pendidikan, tidak sampai pun sebesar zarah kalau dibandingkan dengan isi dunia ini. Mustahil kita bijak semuanya.

Sebab itu, tidak ada sesiapa pun yang boleh mendakwa mereka pakar. 'Pakar' seperti yang kita sebut hanyalah sekadar untuk menceritakan kapasiti pengetahuan yang sekelumit itu sahaja.

Semalam, saya menceritakan tentang resah hidup saya. Saya juga mengirimkan email ke satu benua yang lain. Saya sekadar mencuba nasib.

Pagi tadi, saya dihubungi mereka - seorang pengkaji dan ahli akademik yang terkenal juga. Mereka akan menemuduga saya melalui telefon minggu hadapan.

Saya sekadar mencuba dan menduga sahaja. Saya tidak tahu apa yang akan berlaku dalam hidup saya.

Wednesday, 4 January 2012

Aku juga seperti kamu

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak balik ke Malaysia, aku merasa aku menjadi manusia yang tidak produktif lagi. Belum ada satu kajian pun yang sudah aku mulakan. Memang ada proposal untuk memohon geran penyelidikan yang sudah aku hantar. Ada juga yang berjaya, tetapi terbengkalai kerana ada hal yang tidak secocok dengan falsafah hidup aku, seperti yang aku ceritakan sebelum ini.

Sekarang ini, aku sedang cuba menyiapkan satu lagi percubaan lain, bersama Dr Ben. Harapnya, dengan imej berkopiah Dr Ben, tidak ada lagi cubaan untuk merayu Dr Ben.

Sejak tiga bulan di Malaysia, aku kian hari merasa bosan dan kecewa. Walaupun aku terpaksa akur dengan liku cara orang kita - tidak ada apa yang boleh aku lakukan. Semalam aku bertemu dengan teman lama, dan seperti biasa dia cuba menduga betapa aku mungkin tidak boleh bertahan lama. Aku tidak pasti sama ada telahannya itu benar atau tidak.

Tetapi, semalam aku sudah mengirimkan email ke satu benua yang lain bertanyakan pekerjaan sebagai penyelidik. Pastilah, aku akan mengirimkan email yang lain pula beberapa hari lagi.

Aku hanya sekadar menduga sahaja, walaupun pada akhirnya aku perlu percaya bahawa inilah tanah tumpah airku. Aku tidak patut ke mana-mana. Aku perlu meneruskan hidup dalam sistem yang seperti ini.

Menghidu asap kota dan menelan resah budaya, tidak bakal menjadikan aku menang. Yang boleh aku lakukan ialah membeli sekeping CD Search, M. Nasir dan Headwind dan aku pasangkan ia dalam kereta aku.

Tidak siapa pun tahu betapa setiap orang ada gelojak hidupnya sendiri, termasuk aku. Aku tidak begitu pasti sama ada ia gelojak hidup, krisis identiti atau kejutan budaya.

Sunday, 1 January 2012

Empat puluh tahun dulu

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Umur saya pada tahun ini sudah mencecah 40. Tidak sangka masa cepat berlalu. Saya masih mampu lagi mengenang zaman ketika saya bersekolah rendah dan menengah dulu. Saya masih ingat musim-musim indah melastik burung di hutan. Sesekali menahan burung mandi. Juga saya masih ingat bagaimana saya menjadi budak kampung yang banyak bermain lumpur sungai dan bendang mencari ikan di musim kemarau. Masih sangat terasa.

Di kampung saya dulu, tahun 1980-an, tidak banyak orang yang mampu untuk belajar di sekolah yang baik di bandar. Seingat saya, hanya beberapa orang sahaja. Itu pun senior saya beberapa tahun. Umur sebaya saya, selain saya, seorang lagi budak kampung saya masuk ke sekolah asrama. Jadi, saya mungkin antara pelajar yang bertuah pada waktu itu. Saya mendapat 4A1C dalam peperiksaan Penilaian Darjah 5. C ialah bahasa Inggeris.

Malah, hanya ada beberapa orang pelajar dari Sekolah Kebangsaan Dato' Wan Kemara yang mendapat keputusan yang baik tahun itu. Saya tidak pasti berapa orang, tapi saya rasa tidak lebih dari 10 orang. 5 orang daripadanya, termasuk saya kemudiannya dipilih ke aliran khas dan tinggal di asrama di Sekolah Menengah Jitra. Selebihnya saya tidak tahu ke mana mereka pergi. Daripada 5 orang yang masuk asrama itu, saya hanya masih berhubung dengan Hasni, suami kepada Mala. Yang lain saya tidak tahu.

Dari kampung saya, walaupun kini ramai yang boleh masuk universiti, tetapi di zaman saya dulu, ia boleh dibilang dengan jari. Saya seorang daripadanya. Itupun sebab saya belajar di sekolah yang baik.

Dulu, kehidupan orang kampung sangat susah. Tidak seperti sekarang. Saya masih ingat, pertama kali naik kereta, hendak membuka pintu kereta untuk keluar dari dalam pun saya tidak tahu. Masa itu, awal tahun 1980an, kerja orang kampung saya hanyalah kerja kampung. Adalah juga yang agak mewah. Itu pun kerana mereka berkerja sebagai pembawa candu dari Thailand yang diseludup masuk melalui jalan hutan. Ada juga yang sesekali menyeludup kerbau masuk dari sana. Arwah ayah saya seorang daripadanya.

Saya tidak tahu berapa harga getah pada waktu itu. Saya rasa, hanya beberapa sen sahaja sekilogram. Sekarang ini, orang boleh mendapat RM5.00 lebih sekilogram. Ada waktunya sampai RM 8.00. Selebihnya orang kerja menanam padi setahun sekali. Berapalah sangat hasilnya.

Sebab itu, dulu, kalau kita boleh masuk universiti ia dianggap hebat. Kita makan makanan yang biasa sahaja, sesekali makan pisang rebus, sesekali makan ubi kayu bakar. Tidak ada KFC atau McDonald. Pergi ke tusiyen jauh sekali. Pakaian sekolah bertukar dua atau tiga tahun sekali. Lencana perlu ditampal dengan memanaskan tudung periuk dan ditekapkan ke atas baju. Stokin terlipat bergulung dan jatuh ke dalam kasut. Baju biasanya bertahi lalat dan perlu selalu direndam dengan air nila. Susahnya kehidupan masa dulu.

Cuma tahun 1990-an keadaan agak sedikit baik. Bukan sebab ekonomi meningkat. Tetapi sebab abang-abang saya sudah menjadi remaja dan berkerja. Mereka ada sedikit duit dan menyara saya.

Sekarang ini, setelah umur mencecah 40 tahun, saya terkenang masa lalu. Saya pasti, tidak ada lagi anak-anak sekolah yang membawa belanja 20 sen dan mengayuh basikal 3-4 batu ke sekolah. Anak saya sekarang pun, tidak kurang RM 5 sehari hanya untuk belanja makanan ringan di kedai runcit yang diulangnya berkali-kali. Saya juga tidak bimbang bajunya akan naik tahi lalat kerana saya tahu saya mampu membelinya pakaian yang lebih baru bila sampai waktunya.

Saya juga boleh belikan dia bermacam-macam buku untuk belajar atau menghantar dia ke tuisyen untuk lebih pandai.

Tetapi akhirnya saya tahu, cabaran untuknya sama sahaja kerasnya dengan hidup saya puluhan tahun dulu. Dia kini berdepan dengan siri kartun televisyen, games di komputer dan bermacam-macam lagi.

Jadi, kalau saya dulu tidak ada banyak peluang untuk menikmati pembelajaran lebih baik kerana susah, dia akan berhadapan cabaran yang sama kerana kesenangan. 40 tahun lagi, dia akan merungut hal yang sama untuk anak-anaknya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails