Yang Ikut

Tuesday, 4 December 2012

Jangan rosakkan diri anda kerana PhD

Reactions: 
Bulan Disember ini aku agak kesibukan.

Aku dijemput oleh sekumpulan komuniti penyelidikan dari Fakulti Perubatan untuk bercakap hal 'tekanan kerja'.  Setelah setahun aku balik ke Malaysia, inilah kali pertama aku diminta bercakap hal yang menjadi topik penyelidikan aku. 

Tidak ada sesiapa pun yang memintakan aku bercakap hal yang aku suka.

Malah, aku juga diminta untuk mengajar topik statistik dan metodologi. Ia juga bidang yang lain.

Selama ini, apabila dijemput, aku banyak bercakap hal yang lain.

Aku juga diundang sebuah universiti tempatan untuk memberikan ceramah motivasi kepada pelajar PhD mereka. Aku tidak tahu lagi apa yang hendak aku ceramahkan, dan apa yang hendak aku motivasikan. 

Aku percaya, banyak pelajar PhD sebenarnya memiliki motivasi yang sangat membara. Ini khususnya ketika proses mencari penyelia dan universiti yang hendak dituju. Semangat membara ini terlihat jelas dengan idea-idea yang datang ketika mula menulis proposal yang hendak digunakan bagi tujuan permohonan.

Pada hari pertama mendaftar diri, semangat yang sama ini masih jelas terlihat.

Cuma ia mula merosot dari hari ke hari apabila bertemu dengan halangan di sana sini. Ada yang dimasalahkan dengan kualiti penyeliaan. Ada pula yang tergapai-gapai dengan tajuk dan metod yang hendak digunakan. Ada yang dimasalahkan dengan hal-hal keluarga, ada yang tersampuk dengan isu kewangan.

Ada kes pelajar yang bercerai berai kerana PhD. Suami hilang ke mana, isteri pula tak jumpa jalan pulang. Akhirnya, ada yang pulang tanpa mendapat apa-apa. Yang dikendong jatuh terbarai, yang dikejar menjadi bayang.

Ada pula yang dirosakkan setelah mendapat PhD. Tenggelam dalam puja dan puji. Akhirnya merasa besar diri. Ini pun merosakkan juga.




Ada orang yang rosak sepanjang perjalanannya mendapatkan PhD. Ada pula yang dirosakkan selepas mendapatkannya.

Janganlah hendaknya PhD ini merosakkan diri anda.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails