Yang Ikut

Friday, 21 December 2012

Bertarunglah untuk hidup

Reactions: 
Dalam dunia ini, adakalanya kita sangat kecewa. Kekecewaan yang datang itu melupakan semua kegembiraan yang kita ada. Kelukaan hati itu menutup pintu hati kita dengan masa depan.

Tidak tahan dilanda musibah, tidak mampu menahan dukalara, apa pilihan terbaik? 

Kecewa, resah, buntu dan merasa tidak berguna. Apa pilihan lain yang ada?

Mati. 

Itulah jalan terbaik yang cuba diambil oleh mereka yang merasakan tidak ada jalan lain lagi.

Itulah cara paling mudah. Tetapi itulah cara yang paling bodoh yang pernah manusia lakukan.

Orang sangka, mati menyelesaikan masalah. Hakikatnya, ia hanya menyelesaikan masalah di dunia ini sahaja. Belum tentu di dunia yang satu lagi. Di dunia, masalah sebesar mana sekalipun, kita masih boleh berlari. Kita masih ada jalan. Di akhirat tidak ada lagi. Kita tidak ada upaya untuk berdalih sedikit pun. Roh kitalah yang menjawab semuanya.

Kita tidak perlu pun berusaha untuk mati. Tidaklah perlu berfikir pun untuk tidak mahu meneruskan kehidupan. Setiap hari ada sahaja orang mati. Ada yang mati dilanggar lori, ada yang mati diserang penyakit. Ada yang mati terjatuh longkang, ada yang mati disantau orang.

Tidak perlu pun berusaha untuk mati. Mati akan datang sendiri, sama ada kita suka atau tidak. Jadi, tidaklah perlu memilih untuk mati. Ia akan datang tanpa dijemput.

Jadi, berjuanglah untuk hidup. Berjuanglah untuk kehidupan walau sebesar mana sekalipun derita yang kita tanggung. Kehidupan ini besar ertinya. Kehidupan inilah yang akan memberikan kita nyawa untuk hidup di dunia yang satu lagi.

Kalau begitu, lupakanlah berusaha untuk mati. 

Marilah kita teruskan hidup ini sebesar mana gelisah dan payah sekalipun. 

Untung-untung, kita akan bertemu jalannya nanti.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails