Yang Ikut

Saturday, 20 October 2012

Dunia yang sama, cuma lain dimensinya

Reactions: 
Kita ini sedang berada dalam dunia percanggahan perspektif. Percanggahan perspektif antara generasi baru yang maklumat berada dalam genggaman mereka, dengan generasi sebelumnya yang mengharapkan semua orang menelan bulat-bulat maklumat yang mereka sebarkan. 

Percanggahan inilah yang menjadikan kita sedang 'berperang'. Berperang ideologi, idealisme dan gaya berfikir.

Sayangnya, di dunia yang pengetahuan sangat terbuka ini, masih ada lagi aliran pemikiran yang sempit.

Ada pihak yang seolah-olahnya sedang mengajar generasi baru dengan apa yang mereka mahukan. Kita melarang mereka melakukan itu dan ini. Kita memberitahu mereka apa yang mereka buat itu salah, dan mereka perlu mengikut jalan yang betul.

Sayang, kita berkongsi dunia yang sama, tetapi hidup di demensi yang berlainan. Apa yang kita anggap sebagai salah, mungkin benar bagi mereka. Apa yang kita anggap sebagai betul, mungkin tidak ada nilainya bagi mereka.

Misalnya, kita beranggapan bahawa demontrasi itu hal salah. Mereka berkata tidak kerana di seluruh dunia demontrasi dilakukan pagi dan petang. Kita menyatakan bahawa setia tidak berbelah bahagi itu syarat kedaulatan negara. Mereka berkata pemimpin yang merasuah itulah penderhaka.

Ini bukanlah salah kita, atau salah mereka. Kita hakikatnya sedang duduk di ruang yang sama, tetapi berbeza sudut pandangan.

Suratkhabar dan media massa telah memaksa generasi baru menerima apa sahaja berita dan maklumat yang disalurkan. Seolah-olahnya generasi baru ini tidak berfikir. 

Mengambil kes Soros yang disogokkan sebagai 'orang luar' yang merancang merosakkan negara. Tiga hari kemudian generasi baru mula bertanya mengapa pula ada tokoh politik yang bertemu dengan Soros kalau benar dia seorang yang tidak boleh dijadikan sahabat. Mengapa hal yang sama tidak boleh dilakukan oleh satu pihak, tetapi boleh oleh pihak yang satu lagi. Mengapa satu pihak yang disalahkan, sedangkan tidak pihak yang satu lagi.

Semua ini adalah pojok pemikiran generasi baru. 

Generasi hari ini - mereka tidak melayan maklumat dan pengetahuan yang dipaksakan. Ini bukan zaman orang tua kita dahulu.

Generasi hari ini mereka menguasai dunia blog, twitter dan facebook. Mereka sendiri yang membuat berita. Mereka menciptakan maklumat. Mereka tidak bergantung kepada maklumat orang lain semata-mata. Merekalah yang menyebarkan kita berita dan pengetahuan baru, yang kita sendiri tidak tahu. 

Mereka lebih pintar. 

Kita tidak boleh selalunya menggunakan cara lama melayan mereka.

Mereka mungkin lebih banyak tahu daripada apa yang kita jangkakan.

1 comment:

School Of Tots said...

Setiap generasi ada zaman mereka. Apa yg baik utk mereka tidak semesti baik untuk kita. Namun yang penting kembali kepada Agama. Sabar dalam taat kepada perintah Allah. Perintah Allah cuma dua iaitu Suruhan & Larangan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails