Yang Ikut

Tuesday, 14 August 2012

Aku Bantah 114A

Reactions: 

Ini bukan hal politik. Ini kes suka makan, tetapi tidak pandai masak.

Ini hal berkaitan undang-undang.

Sebagai penulis blog, aku juga perlu bersama-sama komuniti Internet lain membantah undang-undang ini.

Bayangkan, sekarang ini pun ada beberapa individu yang menggunakan nama FakirFikir. Kebanyakannya muncul selepas aku menggunakan nama ini. Begitu juga dengan nama username anda. Ini dunia demokrasi. Sesiapa sahaja boleh menggunakan sebarang username yang sesuai untuk mereka.

Bagaimana kalau mereka melakukan sesuatu di luar batas undang-undang, dan anda perlu membuktikan bahawa itu bukan diri anda?

Anda mungkin ada sedikit peluang kalau anda bijak IT dengan membuktikannya dengan menggunakan IP Address dan sebagainya. Bagaimana pun, banyak dari pengguna Internet ialah manusia jahil yang tidak tahu apa-apa. Yang mereka tahu hanyalah menaip semata-mata.

Dunia ini yang penuh dengan manusia jahat, peluang anda dianiaya juga tinggi sekiranya anda aktif dalam dunia siber, tetapi tidak tahu apa-apa mengenai pengetahuan IT.

Kebanyakan blogger kecil dan pengguna Facebook biasanya dalam kategori ini. Ibaratnya, suka makan tetapi tidak tahu masak.

Sebab itu, sebagai penulis blog kecil, yang tidak tahu apa-apa, aku merasa menjadi hak sebagai warganegara untuk aku membantah undang-undang ini. Beban terletak di bahu pesalah biasanya dalam kes-kes jenayah besar, seperti pengedaran dadah.

Undang-undang dadah mungkin bersifat fizikal, tetapi dalam dunia siber, bayangkan kalau anda dimanipulasi?

Bayangkan, dokumen Rumah Putih pun boleh dibocorkan, apatah pula manusia kecil seperti anda?

Pihak berwajib perlu meneliti semula akta ini.

Kita tidak boleh berkata, jangan ditakutkan kalau anda tidak bersalah.

Hakikatnya, adalah lebih baik membina akta yang saksama untuk semua manusia. Beban pembuktian harus diletakkan pada pihak pendakwa, dan bukannya pihak yang didakwa.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails