Yang Ikut

Monday, 16 July 2012

Sisi tidak indah pelajar PhD - 1

Reactions: 
Seoranng pelajar mengirimkan email meminta aku membacakan proposal PhDnya.

Katanya sudah 3 bulan dia menghantarkan proposal kepada penyelianya. Sayangnya, ia tidak dibaca dan diberikan sebarang maklumbalas.

Inilah sebenarnya realiti yang terpaksa dihadapi oleh sebahagian kecil pelajar kita. Sekalipun anda telah berhenti kerja, kembali hidup sebagai pelajar untuk memberikan komitmen kepada pengajian anda, bagaimana pun adakalanya ia tidak memadai.

Komitmen penyelia juga ada sumbangan yang besar sejauh mana anda bergerak dengan lebih cepat, atau merangkak seperti kura-kura. PhD bukan sekadar membaca buku, belajar statistik, menjalankan kajian atau menulis tesis, tetapi ia adalah interaksi manusia.

Aku agak bernasib baik kerana penyelia aku seorang yang sangat rajin. Walaupun dia sibuk, dia akan membaca juga setiap tulisan yang aku hantar. Kalau dia lambat, aku diminta untuk selalu memberitahunya baik melalui sms atau email. Katanya dia tidak kisah kalau pelajar 'push' dirinya. Dia juga manusia.

Bagaimana pula rentaknya dalam keadaan budaya 'jarak kuasa' di tempat kita? Tidak semua pensyarah memberikan ruang ini kepada pelajarnya. Apatah lagi kalau anda baru setahun jagung dalam dunia akademik, dan dia pula sudah ada nama dan pangkat.

Hakikatnya begitulah. Anda jangan mudah mengalah. Carilah seribu jalan dan sepenuh daya agar orang lain boleh membantu anda. Apakan daya, itulah sebahagian cerita tidak indah dunia pelajar PhD.


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails