Yang Ikut

Friday, 27 July 2012

Puasa dan mercun!

Reactions: 
Setiap kali tibanya Ramadhan, kita diingatkan agar sentiasa mengingat orang susah. Sebab itulah kita diminta berlapar dan dahaga. Kita juga diwajibkan membayar fitrah.

Semuanya untuk membuka minda dan fikiran kita agar selalu menyelami nurani orang miskin, orang fakir dan orang gelandangan. Kita diingatkan bahawa di dunia ini, terlalu banyak orang yang menderita. Banyak manusia tersadai di medan perang. Banyak manusia menjadi pelarian. Banyak manusia menderita hidup sebagai manusia yang tak punya apa-apa.

Inilah roh cinta sesama manusia.

Sayang, kita selalu terlupa.

Kita terlupa apabila membeli mercun harganya puluhan ringgit untuk dibakar dan diletupkan begitu sahaja. Harganya lebih mahal dari nilai RM 7.00 mengeluarkan fitrah.

Kita berseronok. Kita bergembira dengan mercun dan bunga api. Kita bersuka ria dengan temasya api dan warna warni.

Celaka sungguh kita ini. Kita berpuasa. Kita mengeluarkan fitrah.

Tetapi kita bermain mercun sampai terlupa diri. Kita terlupa orang lain. Kita berfikir 2 kali untuk memasukkan sedekah 2 ringgit ke tabung masjid. Kita tidak teringat pun ada orang yang tidak makan tatkala membeli mercun.

Mungkin kita akan teringat bahawa letupan mercun itu sudah tidak ada keriangannya kalau di atas kepala kita sedang ada peluru dan mortar berterbangan.

Apa kata - kali ini kita berpuasa membeli mercun.

Selamat berbuka.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails