Yang Ikut

Wednesday, 27 June 2012

Menulislah dengan baik

Reactions: 
Sudah lama aku tidak menulis. Sibuk.

Hari ini, aku menerima email dari universiti aku belajar dulu yang memaklumkan tesis aku dipilih oleh University of South Australia untuk dicalonkan bagi anugerah Thesis Prize ASAA. Ia anugerah yang dikeluarkan oleh sebuah pertubuhan berkaitan hubungan Asia-Australia. Aku pun tidak begitu tahu sangat berkaitan pertubuhan ini.

Bagaimana pun, kerana ia melibatkan semua tesis PhD yang dihasilkan dari universiti-universiti lain di Australia, peluang untuk aku menang agaknya sangat tipis. Tapi aku tidaklah mengharapkan apa-apa pun.

Hari ini juga, keputusan latihan ilmiah untuk pelajar di jabatan aku mula diumumkan. Seorang dari pelajar seliaan aku mendapat A. Tahniah untuk beliau.

Sebenarnya, banyak kesilapan mudah yang dilakukan oleh pelajar yang menjejaskan peluang mereka mendapat markah baik. Ia adakalanya agak meralatkan. Harus diingat, selisih markah antara A dan B itu setipis rambut sahaja. Adakalanya dengan berkurangnya 2 markah, keputusan berbeza yang diperolehi.

Banyak daripada pelajar agak leka dalam hal citation dan bibliografi. Ada tulisan yang dicited, tetapi tiada dalam senarai rujukan. Ada pula yang ada pada bahagian rujukan, tetapi tidak ada dalam tulisan.

Ini membuat orang mula bertanya sama ada ia diplagiat atau tidak. Asli atau ditiru. Sekalipun asli, tanpa rujukan, dunia akademik akan menghukum penulis. Hukum yang sama dipakai untuk semua tulisan akademik.

Kelekaan dalam tatabahasa mudah juga agak merisaukan. Ia mengganggu pembacaan.

Sebenarnya peluang untuk mendapat A sebenarnya tidaklah sukar sangat. Biasanya, penilai akan membaca keseluruhan tesis. Banyak topik yang menarik. Markah kian berkurangan kerana ada kesilapan kecil yang sepatutnya boleh dihindarkan. A hanya diberikan kepada pelajar yang hampir sempurna. Semakin banyak kesalahan teknikal, semakin hilanglah markah yang patut diperolehi.

A juga bermakna analitikal. Inilah yang tidak mampu dilakukan oleh banyak pelajar. Mereka mampu menulis di Facebook atau Twitter, tetapi dunia akademik lain rentaknya. Ia memerlukan proses pemikiran yang unik. Inilah analitikal. Inilah hal yang sukar dicapai oleh banyak pelajar.

Untuk mereka yang baru sahaja memulakan penulisan akademik, baik sarjana muda atau lepasan ijazah, menulislah dengan baik. Jangan bersifat leka dan alpa dengan hal-hal kecil. Orang akan melihat anda sebagai tidak serius.

1 comment:

HARLEEM DAYAM said...

sebuah wacana adalah refleksi peribadi kesarjanaan. wacana yang utuh gambaran keutuhan ilmu sarjana yang menghasilkannya. wacana (tulisan) yang baik terhasil daripada ketelitian penulisnya (seorang sarjana) menimbang-tara fakta & rasional untuk hasilkan karya yang punyai validity & realible. Inilah ukuran karya yang baik. Inilah wacana yang ada kredibiliti. Ia dihasilkan sarjana punya kredibiliti i.e. inilah penulis yang baik! Bila bisa ngomong sambil hirup teh tarik halia, pak?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails