Yang Ikut

Saturday, 24 March 2012

Pesan untuk anak muda - II

Reactions: 
Sejak beberapa hari terakhir ini, begitu banyak berita mengenai anak gadis kita. Ada yang diculik, dijual dan ada yang melarikan diri. Apa yang tidak kena dengan anak gadis kita ini?

Di celah-celah keributan itu, ada pula berita lain. Beberapa anak muda kita yang masih lagi belajar di sebuah kolej swasta membunuh teman wanita dan bapanya. Menjadi orang bujang, hidup sebagai anak muda sepatutnya dihabiskan dengan banyak kesukaan. Sayang, ia kini perlu dihabiskan di dalam lokap dan kemungkinan dihukum mati.

Mengapa memilih jalan yang salah dan berliku? Adakah mereka gagal berfikir dengan waras?

Sebenarnya, itulah cubaan hidup bagi kebanyakan orang. Usia muda inilah usia yang penuh tragis. Tersalah jalan, tersilap langkah - adakalanya tidak ada lagi peluang kedua.

Bagi sesetengah orang, memang ada satu personaliti yang pelik. Personaliti yang dikenali sebagai 'impulsive sensation seekers". Mereka ini memang ingin mencuba yang baru, kerana bagi mereka risiko itu satu cabaran yang menyeronokkan. Mereka ingin melakukan keajaiban. Apabila orang berkata bahawa dadah itu bahaya, mereka ingin mencubanya. Apabila dilihat lari dari rumah dan mengikut lelaki lain, akan menimbulkan berita hangat, mereka merasakan mereka mampu menjadi 'heroin' wanita kalau melakukannya. Semua orang lain akan memberikan perhatian kepada mereka. Rakan sebaya melihat mereka manusia yang hebat.

Apa yang hebatnya? Kalau ada yang terjual sebagai pelacur di negara orang, atau hayat berakhir di tali gantung? Tidak ada apa yang hebat.

Kehebatan manusia ini ialah sejauh mana kita mampu meneruskan survival hidup. Tidak mengapalah kalau kita tidak menjadi wira sekalipun. Tidak mengapalah kalau sekadar ada RM5 yang hanya mampu membolehkan kita makan sekeping roti canai dan secawan kopi. Asalkan, kita masih ada banyak ruang untuk bangkit lagi. Kita tidak menjadi hero, tetapi kita juga tidak terjual dan tercela. Itu terlebih baik bagi kita, daripada menjadi wira yang dicela, dihina dan memalukan keluarga.


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails