Yang Ikut

Sunday, 18 March 2012

Maafkan kami Dirang

Reactions: 
Dirang,
Usiamu hampir sebaya anakku, Luqman Hakiem. Ku tahu benar makna hidupmu. Hidupmu ialah padang kedamaian. Dunia tanpa dendam, sengketa dan sakit hati. Buaian itulah muzikmu. Tawa teman-temanmu ialah lagunya. Berlari riang itulah tarimu. Sesekali kau menangis, sesekali kau ketawa. Sesekali kau berasa marah. Tetapi marahmu tidak lama. Sesekali kau berduka. Tetapi dukamu hanya seketika. Kerana duniamu dunia yang lain. Alam anak-anak tanpa resah dan gundah. Tanpa dendam dan sakit hati.Kau tak pernah tahu makna kuasa, harta dan darjat. Kami pernah melaluinya. Sayang, kami tak mampu menggenggamnya lagi.


Dirang,
Apakah dosamu nak? Hidupmu menanggung resah manusia dewasa. Tertusuk tajam nafsu serakah manusia yang dosa dan pahala tidak pernah diperhitungkan. Ditimpa celaka di tanah yang baru sahaja dikatakan sebagai antara yang terselamat di planet ini. Tidak ada apa pun yang terselamat dalam dunia ini nak.

Dirang,
Sebagaimana aku menjaga anakku dari terluka, ku tahu benar itulah juga yang orang tuamu telah lakukan. Kalau kau terjatuh, kami segera mengangkatmu semula. Tidak ada seekor nyamuk yang kami benarkan menggigitmu. Semut yang menggitmu akan segera kami bunuh. Kalau kau sakit, kami carikan ubat dan doktor terbaik agar kau segera sembuh. Tatkala kau tidur kesejukan, kami litupinya dengan selimut agar mimpimu tidak ternoda. Setiap malam kami ceritakan dongeng agar ia menjadi teman anganmu. Kami mengucupimu dengan kasih sayang. Kami meribamu dengan penuh kasihan. Kami menjagamu dengan penuh manja. Itulah yang diajarkan oleh manusia terdahulu daripada kami.

Dirang.
Sayang. Hari ini kau telah pun pulang. Kau sudah berada di syurga. Layakkah kami bersamamu nanti? Dunia yang busuk ini bukan tempatmu.Bermainlah di sana bersama bidadari. Berlarilah dalam musikmu yang aman. Teruslah ketawa. Teruslah bersuka. Dunia ini bukan tempatmu. Ini bukan dunia kegembiraan. Ini dunia biadap. Ini dunia celaka yang tidak ambil peduli dosa dan pahala.


Dirang,
Tidurlah anakku dengan aman. Tuhan tahu apa yang terbaik untukmu. Apa yang terbaik untuk mereka juga. Mereka tidak pernah membakarmu. Mereka membakar diri mereka sendiri. Kulihat apinya yang sedang menyala dari mataku. Mereka tidak pernah mengambil nyawamu. Mereka sedang membunuh diri mereka sendiri. Ku lihat mereka sedang mengerang kesakitan setiap saat. Kulihat ia dari mata hatiku.

Cuma, maafkan kami - tidak sempat menjagamu tatkala kamu singgah seketika bersama kami.

1 comment:

Anonymous said...

hai saudara atau sahabat yang aku panggil awang...setiap tulisan mu yang aku baca...amatlah tak mengecewakan.Loqman...gembiralah dengan usia mu..Dirang nikmati alam syurga mu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails