Yang Ikut

Wednesday, 15 February 2012

Penderaan mental

Reactions: 
Selalu sangat kita dengar dalam isu rumahtangga, akan ada isteri yang didera secara fizikal oleh suami. Sesekali, ada juga kita dengar suami juga didera oleh isteri dengan kes simbah asid dan sebagainya.

Sejauh mana pula kita dengar kes penderaan mental atau emosi. Ia selalu berlaku. Bagaimana pun, kerana ia tidak meninggalkan bekas yang kelihatan, amat sukar untuk dilakukan sebarang aduan kepada pihak berwajib.

Ada isteri atau suami yang dihina pasangannya dengan kata-kata yang kesat. Isteri yang tidak mampu hamil misalnya akan dicerca dengan kata-kata mandul. Kalau ada suami yang tidak tampan, isteri mula berleter panjang dengan kata-kata - muka seperti belakang kuali dan sebagainya.

Semua ini kita dengar setiap hari. Kita mengetahuinya. Tetapi kita tidak mampu melakukan apa-apa.

Penderaan emosi ini juga berlaku di tempat kerja, baik yang dilakukan oleh majikan atau rakan sekerja.

Tidak seperti penderaan fizikal yang akan sembuh, penderaan emosi memberikan implikasi psikologikal termasuk kemurungan, kebimbangan, malah ada yang menjadi pesakit mental atau membunuh diri.

Aku akan cuba menulisnya di akhbar hal ini. Tunggu keluaran minggu depan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails