Yang Ikut

Saturday, 14 January 2012

Ingatan musim panas yang tertunda

Reactions: 
Malam di musim panas, ada ingatan yang tertunda.

Di Adelaide - malam di musim panas ini kami biasanya melepak di jeti Henley Beach mencari ketam atau memancing, atau setidak-tidaknya hanya mencari angin. Sesekali kami pergi agak jauh ke luar kota Adelaide - ke Goolwa dan bermalam di sana.

Tahun 2008 agak istimewa. Mungkin kerana aku baru sampai dan masih belum terlalu sibuk.

Nizam - bekas kelasi, yang kini umurnya tidak lagi merenggang terlalu jauh dari aku akan duduk di hujung jeti. Kami melihat ketam berenang. Dia bercerita bermacam-macam cerita silamnya. Cerita pelayarannya. Cerita kehidupan keluarganya di kampung. Sesekali tersangkut cerita cintanya juga. Di tangannya dikepitkan sebatang rokok, sambil matanya menjeling takut-takut isterinya datang dari belakang. Dia sangat istimewa dalam hal ini. Dia boleh merokok tanpa kelihatan baranya.

Apabila isterinya membaca blog ini, pasti isterinya akan berkata - amboi!, sambil memuncungkan mulutnya. Dia tahu benar suaminya bukan perokok semacam aku.Dan aku juga tahu benar, Nizam tidak merokok. Cuma sesekali sahaja. Mungkin setahun 5 batang.

Di hujung jeti di Goolwa - kelihatannya semua orang sibuk dengan aktiviti masing-masing. Ada yang memasang umpan, ada yang sibuk mengeluarkan ketam dari jaring. Ada juga yang akan membawa pulang ketam atau ikan yang tidak cukup saiz untuk disimpan di rumah.

Dalam bidang mencari ikan ini, Abang Zul antara yang terbaik. Dia selalunya menjadi bahan kutukan kami. Tetapi, kutukan dia juga selalunya pedas.

Fahmi selalunya akan merancang perjalanan. Dia sepertinya sangat arif dalam hal seperti ini.

Malam musim panas ini, kami akan duduk bersembang sampai ke pagi. Kami bercerita cerita kami. Sesekali aku selitkan juga rahsia hidupku.

Sesama kami, tidak banyak lagi rahsia. Kami seperti keluarga besar yang bertemu seketika dan kemudiannya pergi. Seperti angin di musim panas, datang dan berlalu pergi.

Yang pasti tinggal di situ ialah jeti kayu yang terpacak keras di dasar laut. Nizam itulah jetinya kerana dia tidak ada tempat dituju lagi, telah menghidupkan dirinya dalam sepi kota Adelaide sejak sekian lama. Kami pula, seperti angin yang sekadar singgah untuk membisikkan cerita, dan kemudiannya hilang tak akan kembali.

Di atas jeti kayu itu - tiada pangkat, tiada kuasa, tiada rasuah. Yang ada hanya persahabatan. Yang ada hanya rasa kemanusiaan. Kami para ahli akademik akan menjadi orang biasa seperti Nizam yang memburuh di kilang pembuat paip. Tatkala kami bercerita hal teori dunia akademik, dia setia mendengarnya seolah-olah kami membawa khutbah mengenai jalan pantas ke syurga. Kami pula akan terlopong apabila dia bercerita tentang rutin kerja kilangnya - bangun jam 4 pagi setiap hari.

Sesekali aku bernyanyi lagu rock kapak - yang bunyinya seolah cengkerik yang patah sayapnya.

Musim panas sudah tidak ada lagi dalam cerita aku. Aku menjadi angin yang telah memusarkan arah. Tiada lagi keindahan persahabatan musim panas yang pernah menemani hidup kami. Tetapi pastilah, kami tetap orang yang sama walaupun wajah kami kian dimamah waktu. Kami tetap teman yang saling mengingati.

Musim panas datang dan pergi. Yang tetap kekal di situ ialah ingatan yang tak terpadam.

1 comment:

School Of Tots said...

Sedap juga melayan kenangan. Banyak kenangan sudah hilang dari ingatan. Membaca posting ini saya terkenang musim memancing saya di tasek2 Michigan dulu...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails