Yang Ikut

Tuesday, 10 January 2012

Hentikan politik ludah

Reactions: 
Abad terakhir ini, kalau kita perhatikan - politik Melayu banyak ditenggelamkan dengan gejala politik ludah meludah.

Apa politik ludah meludah?

Politik mengaibkan musuh untuk menunjukkan kita terlebih baik. Politik mencerca dan menghina pihak yang satu lagi, sampailah kepada hal-hal di dalam kain. Politik kita telah menjadi bahan ketawa yang menjengkelkan, dan busuknya tersebar ke seluruh dunia.

Mengapa politik ludah meludah ini terus berkembang biak?

Jawabnya mudah sahaja. Kuasa dan wang.

Ia berlaku dalam di mana-mana sahaja. Baik yang memegang kuasa, atau yang sedang menjeling kuasa.

Kadang-kadang, apabila kita membaca berita, kita rasa tidak ada lagi berita yang membuatkan kita gembira. Kita berasa rimas dan resah. Kita semakin resah kerana politik ludah meludah ini hanya berlaku di kalangan bangsa kita, dan bukan orang lain.

Mungkin tidak ada satu negara pun yang telah menjadikan hal-hal dalam kain ini tema utama perjuangan politik. Bill Clinton pernah jatuh kerana skandal seks. Tetapi hal ini tidak dijaja sekian lama. Kita lain. Kita menjajanya berkali-kali. Sama ada benar atau tidak dilakukan atau tidak, ia hal lain. Tetapi menjadi pokok segala cerita. Ia menggelikan. Ia memalukan.

Politik ludah meludah ini tidaklah pula menguntungkan sesiapa pun. Ia jatuh dan terpercik ke muka kita semua, baik yang berada di pihak kanan, atau di pihak kiri. Ia jatuh tepat atas kepala kita semua, dan leleh malunya kita usung ke mana-mana.

Orang bertanya, apakah agenda sebenar politik Melayu ini? Ekonomi, pendidikan, sains atau hanya hal dalam kain?

Tatkala orang lain sudah lama ke bulan, kita masih sibuk membelek kain sarung. Harapnya dapat bertemu kurap untuk dibisingkan lagi.

Sudahlah. Aku sudah jelik. Harap tidak ada lagi selepas ini.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails