Yang Ikut

Sunday, 1 January 2012

Empat puluh tahun dulu

Reactions: 
Umur saya pada tahun ini sudah mencecah 40. Tidak sangka masa cepat berlalu. Saya masih mampu lagi mengenang zaman ketika saya bersekolah rendah dan menengah dulu. Saya masih ingat musim-musim indah melastik burung di hutan. Sesekali menahan burung mandi. Juga saya masih ingat bagaimana saya menjadi budak kampung yang banyak bermain lumpur sungai dan bendang mencari ikan di musim kemarau. Masih sangat terasa.

Di kampung saya dulu, tahun 1980-an, tidak banyak orang yang mampu untuk belajar di sekolah yang baik di bandar. Seingat saya, hanya beberapa orang sahaja. Itu pun senior saya beberapa tahun. Umur sebaya saya, selain saya, seorang lagi budak kampung saya masuk ke sekolah asrama. Jadi, saya mungkin antara pelajar yang bertuah pada waktu itu. Saya mendapat 4A1C dalam peperiksaan Penilaian Darjah 5. C ialah bahasa Inggeris.

Malah, hanya ada beberapa orang pelajar dari Sekolah Kebangsaan Dato' Wan Kemara yang mendapat keputusan yang baik tahun itu. Saya tidak pasti berapa orang, tapi saya rasa tidak lebih dari 10 orang. 5 orang daripadanya, termasuk saya kemudiannya dipilih ke aliran khas dan tinggal di asrama di Sekolah Menengah Jitra. Selebihnya saya tidak tahu ke mana mereka pergi. Daripada 5 orang yang masuk asrama itu, saya hanya masih berhubung dengan Hasni, suami kepada Mala. Yang lain saya tidak tahu.

Dari kampung saya, walaupun kini ramai yang boleh masuk universiti, tetapi di zaman saya dulu, ia boleh dibilang dengan jari. Saya seorang daripadanya. Itupun sebab saya belajar di sekolah yang baik.

Dulu, kehidupan orang kampung sangat susah. Tidak seperti sekarang. Saya masih ingat, pertama kali naik kereta, hendak membuka pintu kereta untuk keluar dari dalam pun saya tidak tahu. Masa itu, awal tahun 1980an, kerja orang kampung saya hanyalah kerja kampung. Adalah juga yang agak mewah. Itu pun kerana mereka berkerja sebagai pembawa candu dari Thailand yang diseludup masuk melalui jalan hutan. Ada juga yang sesekali menyeludup kerbau masuk dari sana. Arwah ayah saya seorang daripadanya.

Saya tidak tahu berapa harga getah pada waktu itu. Saya rasa, hanya beberapa sen sahaja sekilogram. Sekarang ini, orang boleh mendapat RM5.00 lebih sekilogram. Ada waktunya sampai RM 8.00. Selebihnya orang kerja menanam padi setahun sekali. Berapalah sangat hasilnya.

Sebab itu, dulu, kalau kita boleh masuk universiti ia dianggap hebat. Kita makan makanan yang biasa sahaja, sesekali makan pisang rebus, sesekali makan ubi kayu bakar. Tidak ada KFC atau McDonald. Pergi ke tusiyen jauh sekali. Pakaian sekolah bertukar dua atau tiga tahun sekali. Lencana perlu ditampal dengan memanaskan tudung periuk dan ditekapkan ke atas baju. Stokin terlipat bergulung dan jatuh ke dalam kasut. Baju biasanya bertahi lalat dan perlu selalu direndam dengan air nila. Susahnya kehidupan masa dulu.

Cuma tahun 1990-an keadaan agak sedikit baik. Bukan sebab ekonomi meningkat. Tetapi sebab abang-abang saya sudah menjadi remaja dan berkerja. Mereka ada sedikit duit dan menyara saya.

Sekarang ini, setelah umur mencecah 40 tahun, saya terkenang masa lalu. Saya pasti, tidak ada lagi anak-anak sekolah yang membawa belanja 20 sen dan mengayuh basikal 3-4 batu ke sekolah. Anak saya sekarang pun, tidak kurang RM 5 sehari hanya untuk belanja makanan ringan di kedai runcit yang diulangnya berkali-kali. Saya juga tidak bimbang bajunya akan naik tahi lalat kerana saya tahu saya mampu membelinya pakaian yang lebih baru bila sampai waktunya.

Saya juga boleh belikan dia bermacam-macam buku untuk belajar atau menghantar dia ke tuisyen untuk lebih pandai.

Tetapi akhirnya saya tahu, cabaran untuknya sama sahaja kerasnya dengan hidup saya puluhan tahun dulu. Dia kini berdepan dengan siri kartun televisyen, games di komputer dan bermacam-macam lagi.

Jadi, kalau saya dulu tidak ada banyak peluang untuk menikmati pembelajaran lebih baik kerana susah, dia akan berhadapan cabaran yang sama kerana kesenangan. 40 tahun lagi, dia akan merungut hal yang sama untuk anak-anaknya.

2 comments:

Anonymous said...

tahniah cik awang...semalam aku anggap kau masih orang muda tapi hari ni kau dah jadi gang aku...gang yang bakal dipanggil pak cik ,badan pun mula rasa sakit2 dan mati makin menghampiri kita...selamat menjadi gang aku kheh..kheh

ismadiyusuf said...

usia semakin sikit...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails