Yang Ikut

Saturday, 31 December 2011

Stress dan kesihatan - Part 2

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Anda, sebagai orang awam mungkin jarang mendengar istilah ini - Cognitive failure atau kegagalan kognitif. Bagaimana pun, anda mungkin selalu mengalaminya.

Adakalanya apabila keluar dari rumah, anda mula terasa curiga sama ada ada api dapur yang sudah dipadam atau tidak. Pada waktu yang lain, anda jadi keliru di mana anda meletakkan kunci rumah. Sesekali tatkala menonton televisyen, kita tidak tahu pun apa yang sedang kita tonton kerana fikiran kita melayang ke tempat lain.

Contoh paling mudah ialah ketika bersembahyang. Kita jadi was-was sama ada kita sudah menyudahkankan 4 rakaat atau hanya 3 rakaat.

Semua ini ialah cognitive failure. Ia bukan bermakna anda tidak betul, cuma fikiran kita tidak dapat bertumpu kepada satu-satu perkara. Antara puncanya ialah tekanan yang merungsingkan. Perasaan runsing ini telah menyebabkan banyak masa kita ditumpukan kepada hal yang runsing tadi, sehinggakan kita tidak mampu menyimpan banyak maklumat atau berfokus kepada perkara lain.

Pekerjaan kita juga menyumbang kepada cognitive failure ini. Kerja yang banyak, ketua yang garang, rakan sekerja yang menyakitkan - semuanya adalah antara bentuk tekanan yang sedang mengganggu hidup kita.

Cognitive failure ini juga mungkin mengakibatkan banyak orang kemalangan di jalan raya atau di tempat kerja. Sekalipun mereka kelihatannya seperti sedang memandu dan memandang ke hadapan, tetapi fokus fikiran kita di tempat lain. Sesekali kita terlepas simpang jalan. Sesekali terlanggar lampu merah. Ini adalah simptom cognitive failure.

Anda pernah mengalaminya?

Cognitive failure juga mungkin ada kaitannya dengan sakit fizikal yang lain. Aku tidak berapa pasti kerana tidak banyak kajian mengenainya. Sesiapa yang berhasrat untuk melakukan kajian lepasan ijazah dalam bidang ini, boleh hubungi aku.

Bagaimana kalau anda mengalami cognitive failure yang kerap atau berpanjangan.

Anda tahu jawapannya. Anda selalu melihat lelaki comot merayau-rayau di tepi jalan.

Selamat datang 2012

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tahun 2011 menutup tirainya.

Terima kasih kepada mereka yang membaca blog ini. Semoga ada manfaat daripadanya, sekalipun ada juga hal-hal yang mungkin tidak begitu relevan dengan anda.

Tahun 2011 ini banyak peristiwa penting yang berlaku dalam hidup aku. Antara kejayaan yang mungkin dianggap besar bagi orang seperti aku ialah apabila aku berjaya lulus PhD. Tidak semua orang boleh mendapat PhD. Bukan kerana PhD itu sesuatu yang luarbiasa, tetapi punca utamanya ialah halangan-halangan lain - termasuklah penyeliaan, kesihatan, sokongan keluarga, rakan-rakan yang bermanfaat dan banyak lagi. Bagi setiap orang, mendapat PhD sebenarnya hanyalah satu takdir dan anugerah sahaja.

Aku juga dijemput untuk menjadi Ad-Hoc reviewer untuk jurnal antarabangsa - yang aku anggap hal yang baik juga. Tidak semua orang berpeluang untuk menulis dan menerbitkan jurnal, apatah lagi menjadi reviewer. Hampir semua 6 jurnal yang aku tulis juga sudah terbit sepenuhnya.

Tahun 2011 juga, aku dijemput untuk memberi talk 'The Story of Job Stress: Malaysia experience' dalam satu seminar di University of South Australia. Aku juga diberi kesempatan untuk mengadakan bengkel menulis dan membaca jurnal untuk sahabat di Adelaide. Banyak daripada mereka ialah pensyarah kita.

Semua ini ialah hal yang baik. Sekarang ini, aku ada kumpulan pelajar sendiri dalam topik penulisan akademik. Awal tahun 2012 nanti, aku akan mengendalikan bengkel penulisan selama 5 hari berturut-turut. Ia bagi membantu pelajar kita yang aku dapati ada idea, tetapi tidak tahu bagaimana untuk menulisnya.

Tahun 2011 ialah tahun terakhir aku berada di bumi Adelaide. Banyak kenangan manis. Antara yang terbesar ialah berpeluang bertemu dengan banyak sahabat baru. Terima kasih untuk semua mereka yang banyak menolong atas kapasiti dan kemampuan masing-masing.

Tahun 2012 akan menjelang. Kalau aku ada waktu, aku akan tetap menulis. Tidak ada apa yang berubah dalam hidup aku, selain usia yang semakin meningkat.

Semalam, aku bertanya anak aku yang baru berusia 6 tahun - 'Man, macam mana kalau ayah mati, siapa nak jaga Man?' Anakku menjawab - 'Ayah jangan la makan banyak. Bila ayah makan banyak, nanti ayah akan kian besar dan tua. Nanti ayah mati'.

Begitulah konsep kitar hidup. Semakin anak kita membesar, kita sebenarnya kian tua. Tahun berubah. Usia bertambah.

Moga kita menjadi manusia yang bijaksana.

Selamat datang 2012.

Friday, 30 December 2011

Update research

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kerja telah menggangu emosi manusia. Itu hakikat yang banyak dibincangkan dalam kajian-kajian akademik.

Bagaimana pun, realiti pekerjaan kita tidak ada sesiapa mengambil tahu mengenainya. Tidak ada sesiapa ambil peduli sama ada anda sakit atau tidak. Ia berlaku di setiap sudut negara sedang membangun. Punca utamanya lambakan pekerja dan kurangnya ruang pekerjaan.

Sama ada anda sakit atau tidak, masih banyak lagi orang yang sedang menunggu peluang.

Hari ini, aku mendapat email dari Ketua Editor - artikel aku terpilih dalam spotlight research untuk American Psychological Association.

Lihat di sini dan juga di sini.

Friday, 23 December 2011

Stress dan kesihatan - Part 1

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita mungkin berkata bahawa hidup kita ini bahagia sahaja. Tidak langsung mengalami stres. Pergi kerja dan pulang kerja seperti biasa. Tidak ada masalah.

Hakikatnya, cuba kita perhatikan betul-betul hidup kita.

Ada hari yang kita merasa sangat tenang sekali. Seolah-olahnya kita bangun pagi dan berada di tengah pergunungan hijau. Tidak ada langsung perkara yang digusarkan.

Pada hari lain, kita merasa seperti ada yang tidak kena. Tetapi, kita tidaklah pula seperti orang yang kebingungan. Ia seperti normal. Kita seperti orang lain juga.

Hakikatnya, itulah hal yang tidak kita sedari. Mengapa ada hari yang kita sangat tenang, dan ada hari yang kita rasa ada 'sesuatu' yang tidak kena. 'Ada sesuatu yang tidak kena' itulah sebahagian stres yang sedang kita alami. Kita tahu ada sesuatu, tetapi kita tidak tahu apa sesuatu itu.

Kita andaikan ia hal yang kecil sahaja. Ia sepertinya tidak akan membunuh kita.

Hakikatnya, itulah yang sedang membunuh kita.

Anda boleh melakukan ujikaji ini. Ambil sebotol air mineral yang kecil. Pegang dengan dua jari anda sahaja (gunakan ibu jari dan jari telunjuk). Ia ringan dan anda mampu memegangnya. Tidak ada apa-apa pun beban yang dirasai. Bagaimana pun, ia kelihatannya semakin berat apabila anda memegangnya dengan lebih lama, walaupun berat air di dalam botol tidak bertambah.

Anda orang yang mampu memegangnya 5 minit. Ada yang mampu memegangnya 10 minit. Ada yang lebih lama lagi. Ada yang mampu 30 minit. Tetapi, pada akhirnya anda akan dapati bahawa botol itu bakal menjadi terlalu berat dan terpaksa dilepaskan.

'Prolong' benda yang ringan inilah yang akan menyebabkan banyak daripada kita ditimpa masalah pada hujungnya. Kita membawa masalah yang tidak kita sedari.

Banyak daripada beban yang hadapi di tempat kerja ini sebenarnya menjurus kepada masalah keletihan emosi. Keletihan emosi inilah sesuatu yang sangat berat, sebab kita tidak tahu berapa banyak beban yang kita bawa. Tidak juga tahu berapa lama kita menanggung beban ini. Ia beban tidak kelihatan. Ia sepertinya normal, hakikatnya tidak.

Ia berbeza dengan keletihan fizikal seperti kerja mencangkul. Ia akan hilang apabila kita rehat, mandi atau tidur. Tetapi keletihan emosi tidak akan hilang dengan hanya mandi atau tidur. Ia dibawa lagi hingga keesokan hari, bahkan memakan masa bertahun-tahun. Sebab itu kita dapati ada orang yang mati terkejut, walaupun kelihatan seolah-olahnya mereka sihat.

Kajian klasik yang terkenal, oleh Dormann dan Zapf (1999) misalnya, perlu menunggu selama 3 tahun untuk membuktikan bahawa keletihan emosi ini menyebabkan kemurungan. Maksudnya, keletihan emosi hari ini tidak menunjukkan kesan pada tahun pertama atau kedua. Tetapi, setelah terlalu lama, didapati orang yang mengalami keletihan emosi yang berpanjangan akan menanggung risiko kemurungan.

Kajian-kajian juga menunjukkan hal yang sama terhadap penyakit fizikal.

Nanti kita sambung.

Thursday, 22 December 2011

Stress dan kesihatan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
NOTA: Sekiranya ada pembaca wanita di blog ini, khususnya mereka yang berkerja, yang mengalami masalah seperti di bawah/atau seumpamanya, termasuk juga kesan psikologikal lain (i.e. kemurungan etc) sila hubungi saya di fakirfakir#gmaildotcom. Saya akan meminta pelajar saya menemuramah anda, dan ia sebagai sebahagian dari preliminary research yang sedang kami lakukan.


Saya tertarik dengan dua komen, kisah benar yang dialami sendiri oleh pembaca. Pn Norhayati, seorang pembaca blog dalam komennya:

"Salam Sdr, Saya tertarik tentang kajian mengenai tekanan kerja. Tekanan kerja telah memberikan impak kesihatan juga kepada saya . 3 bulan lepas saya telah menjalani pembedahan membuang fibroid iaitu ketumbuhan dalam rahim dan bercuti sebulan. Apa yang ingin saya bawa, ada kenyataan yang mengatakan , wanita berkerjaya lebih mudah diserang fibriod dan fibroid telah menjadi sinonim dengan wanita kerana melakukan tugas yang sepatutnya dilakukan oleh orang lelaki. Hormon di dalam badan bercelaru dan kesannya jadilah fibroid.

Bagi kes saya... saya akui saya amat tertekan dengan bebanan kerja yang melampau. Persekitaran pejabat yang tidak cukup kakitangan dan terpaksa memenuhi keperluan atasan serta organisasi begitu menekan. Sebagai pekerja yang "saya yang menurut perintah" perkara ini tidak dapat dielakkan. Cuma cadangan saya , boleh juga buat kajian dalam kalangan kakitangan kerajaan yang terpaksa melalui formaliti dan redtape ,sejauhmanakah tekanan kerja mempengaruhi kesihatan mereka hingga menjejaskan prestasi dan produktiviti juga".

Seorang lagi pembaca yang lain, Dilla dalam komennya:
"Saya juga mempunyai masalah yang sama seperti Pn Norhayati. Tekanan kerja telah mempengaruhi keseimbangan hormon saya sehingga timbulnya masalah cyst di dalam rahim & ovari(juga ketumbuhan seperti fibroid)... bukan sekali, tetapi 2 kali. Saya telah pun menjalani dua kali pembedahan pada 2003 dan 2007. Kebanyakan kes masalah kesihatan seperti ini timbul kepada wanita bekerja sahaja. Sewajarnya hal sebegini diberi perhatian serius."

Apakah yang sebenarnya sedang berlaku apabila manusia dilanda stres? Kadang-kadang kita tidak sedar pun kita sedang mengalami keletihan emosi, kemurungan atau simptom kesihatan yang lain. Kita harungi juga kehidupan yang sibuk. Terus berkejar ke sana sini.

Sebab itu, kita kadang-kadang terkejut ada yang tiba-tiba diserang heart attack atau darah tinggi. Ada yang terbabas di jalan raya. Ada yang jatuh di bilik air.

Stres, selalu mengundang parah. Stres ada kaitannya dengan kesihatan dan jangka hayat kita.

Nanti kita bincang. Ini baru permulaan.

Wednesday, 21 December 2011

Moral - bukan sekadar ucapan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap hari kita mendengar banyak berita mengenai kecurangan moral manusia. Mereka sama ada memberi atau menerima habuan. Semakin besar pangkatnya dalam masyarakat, jumlah kecurangan ini semakin besar.

Sayang sekali, kita juga akan membaca berita-berita yang mereka ini menafikannya dengan sekeras-kerasnya.

Mengapa menafikannya apabila terperangkap. Jalan terbaik ialah jangan mulakan apa sahaja yang mendekatkan kita dengan hal-hal tidak bermoral. Ia sama ada orang tahu atau tidak. Itu tidak penting.

Itulah integriti. Itulah moral. Jangan hanya pandai mengucapnya sahaja.

Sayang juga, mereka ini bukanlah orang biasa. Mereka ini ialah orang yang ada nama dan status dalam masyarakat.

Mengapa kita memilih jalan pendek ke neraka, sedangkan kita juga berpeluang untuk memilih jalan ke syurga?

Semuanya kerana kita telah hilang nilai moral. Kita telah menganggap bahawa apa yang kita lakukan itu bukanlah hal yang salah. Ada orang lain melakukannya. Setiap orang juga berkemungkinan akan melakukannya kalau ada peluang.

Apabila ada orang lain melakukannya, bukanlah bermakna kita juga boleh melakukannya. Apatah kalau kita seorang yang ada status dalam masyarakat. Apatah kita ini dianggap sebagai pemimpin.

Peliknya, hal tidak bermoral ini dilakukan di kalangan orang Islam yang masih sangsi adakah makan di dalam pinggan di rumah orang Cina itu perlu disamak atau tidak. Kita sangsi takut-takut mereka telah makan babi sebelumnya. Sedangkan isu samak atau tidak ini hal mudah sahaja kalau mereka belajar ilmu fekah.

Kita sangsi dengan hal yang lain, kerana kononnya kita ingin menjaga kesucian.

Sayangnya, dalam hal lain, kita tidak pula merasa sangsi sama ada kita perlu samak dahulu atau tidak. Bolehkah kita menerima wang hadiah oleh seseorang kalau kita masih memegang jawatan dan orang itu pula kita tahu ada tujuan lain. Mengapa hal seperti ini kita tidak semak dahulu, kalaupun tidak perlu disamak.

Tahun 1995, ketika saya masih belajar di universiti, saya ditahan oleh agensi penguatkuasa di pekan Kajang kerana saya menunggang motosikal tidak berlesen. Seorang anggota meminta saya wang bagi mengelakkan saya dari disaman. Saya katakan saya cuma ada RM 20 dan mahu makan sate. Kerana berahinya dengan wang, dia memintakan saya Rm 10. Mungkin bagi anggota tadi, wang yang lebih itu cukup untuk saya memakan sate.

Mengapa rendah sangat harga diri manusia di abad mutakhir ini?

Kita mungkin manusia Islam. Tetapi kita sedang melakukan banyak kerosakan yang tidak dilakukan orang kafir.

Yang membezakan kita dengan orang kafir hanya kerana sepotong ayat - yakni mengucap dua kalimah. Selebihnya, kita mungkin lebih teruk lagi.

Seorang tok guru begitu sinis apabila banyak manusia mengaku sebagai hamba Allah. Sedangkan kita tidak tahu sama ada Allah mengiktiraf kita sebagai hambanya dengan banyaknya kerosakan yang sedang kita lakukan.

Jadi, apa ayat terbaik untuk itu. Kita patut mengaku kita hanya makhluk Allah. Itu hal yang cukup pasti. Kita belum lagi seorang hamba, kalau tidak melakukan pekerjaan hamba.

Tuesday, 20 December 2011

Buah cabai yang menjadikan aku manusia

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Teringat satu ilmu yang paling besar yang diajarkan oleh ibu lebih 30 tahun dulu. Aku masih di sekolah rendah. Ia bukan ilmu biasa. Ia ilmu mendidik kita menjadi manusia. Ia ilmu integriti. Ia tidak diajarkan di universiti.

Ketika kecil dulu, aku adalah budak kampung tulen. Aku memang suka menyerkap ikan di bendang. Badan penuh lumpur. Berjemur panas dan hujan. Setiap lubuk aku teroka. Motifnya satu. Mencari ikat darat. Selalunya misi aku berjaya.

Satu tengahari, ketika pula menyerkap ikan, aku singgah di satu kampung yang dah ditinggalkan. Tidak ada sesiapa di tanah itu. Ada sepohon cabai yang rimbun. Aku memetik buahnya satu demi satu. Aku mahu berikan ia kepada emak aku di rumah. Apa tidaknya. Ia cabai yang percuma. Tumbuh pula di kampung yang ditinggalkan orang. Tidak tahu siapa tuan punyanya.

Pulang di rumah, aku berikan buah cabai tadi kepada emak. Emak bertanya, di mana aku ambil. Secara jujur, terus terang dan yakin, aku beritahu aku ambil di kampung tinggal di tepi bendang itu. Ia agak jauh dari rumah aku.

Emak meminta aku pulangkan buah cabai tadi ke pohonnya. Ia bukan milik kami. Walaupun tidak diketahui siapa tuan punya pohon cabai itu, tetapi ia tetap bertuan.

Sebenarnya, apalah sangat dengan beberapa biji buah cabai.

Berapa sen sangat harganya.

Setelah dewasa, aku sedar - tidak ada satu apa pun harta orang lain yang patut kita idamkan. Apatah lagi mengambilnya tanpa kebenaran. Sama ada ia berharga atau tidak, ia bukan soalnya. Soalnya, tidak ada satu pun kepunyaan orang lain yang patut kita jadikan ia seperti milik kita sendiri.

Dengan kecewa, aku berjalan kaki semula ke kampung di hujung bendang untuk meletakkan buah cabai tadi di bawah pohonnya.

Itulah integriti. Jujur dan amanahlah. Sama ada orang melihat atau tidak, sama ada berharga atau tidak, jangan terliur dengan apa yang bukan milik kita.

Terima kasih emak kerana menjadikan aku manusia - walaupun kuliahnya hanyalah sekadar beberapa biji buah cabai.

Kini - aku akan selalu berkata - kerana kami mengajarnya, kami akan mempertahankannya.

Kita mungkin tidak mampu mengubah sistem yang sakit. Tetapi jangan biarkan sistem yang sakit mengubah kita.

Kami mengajarnya, kami akan mempertahankannya

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya selalu menulis betapa dalam dunia kita hari ini, tidak banyak lagi manusia yang boleh dipercayai. Sebaik mana pun kita memakai pakaian, pakaian yang terbaik ialah kejujuran. Itulah integriti bagi hidup seorang manusia.

Kami ahli akademik akan juga selalu bercakap hal ini di bilik kelas. Pelajar yang meniru, atau melakukan kerja-kerja plagiat dianggap manusia yang hilang integriti. Moral manusia seperti ini akan dianggap sebagai terlalu hina. Ia lebih rendah dari taraf seorang pengemis.

Akademik mungkin pekerjaan yang memberi kami banyak ruang untuk menghindarkan diri dari banyak kecurangan. Anda yang berkerja di perkhidmatan awam, akan selalu melihat atau mendengar bagaimana banyaknya manusia memberi dan menerima rasuah. Ia mungkin kawan-kawan anda juga.

Kita juga selalu mendengar, sesekali terpaksa menghadapinya, apabila kita diminta membayar wang kopi bagi urusan tertentu. Kita tidak perlu menafikannya. Kita berada dan hidup dalam sistem yang sama.

Ahli akademik mungkin boleh mengelak diri dari banyak kerja tidak bermoral ini. Salah satu sebabnya, kami tidak ada kuasa seperti penjawat awam yang lain. Kami hanya mengajar, membuat penyelidikan, dan sesekali memberi ceramah. Itu sahaja. Ruang untuk kami membusukkan diri dalam sistem kecurangan moral setidak-tidaknya dapat dielakkan.

Ternyata, telahan saya tidak selalu benar.

Sebenarnya, kami juga ada ruang untuk dinodai dalam sistem yang busuk ini. Dana penyelidikan yang kami terima besar jumlahnya, adakalanya sampai mencecah jutaan ringgit. Banyak mata yang sedang memerhatikan. Walaupun hakikatnya, wang itu tidak pun sampai ke tangan kami, kecuali sedikit upah kepakaran. Selebihnya ialah kos penyelidikan, membeli alatan, dan upah pembantu penyelidik.

Orang mungkin berkata saya merekayasa cerita ini.

Tidak. Saya sedang hampir ditusuk dengan bilah kejahatan ini.

Saya mendapat satu geran dari sebuah agensi (bukan universiti). Bagaimana pun, surat tawarannya belum lagi dikeluarkan. Tidak mengapa. Ia hal birokrasi.

Bagaimana pun, apabila ada bisik-bisik dari dalam kantor agensi itu (bukan universiti), agar saya segera membuat tuntutan, dan harap-harap mereka akan mendapat sedikit habuannya, saya mula berasa curiga. Saya tidak kisah kalau mereka adalah sebahagian daripada co-researcher, yang sama-sama berpenat lelah berfikir dan melakukan penyelidikan. Itu hal lain.

Tetapi, saya tidak dapat menerima hakikat ada 'sleeping researcher', apatah ia datangnya dari dalam agensi yang mengeluarkan dana. Mereka ini sepatutnya membantu penyelidik, bukannya mengharapkan habuan. Bagi saya, ia hal yang tidak bermaruah.

Kami mengajar masyarakat untuk melakukan kebaikan. Kami mendidik orang lain untuk menolak segala bentuk kecurangan. Kerana kami yang mengajarnya, kami jugalah yang akan mempertahankannya.

Kalau pun nanti semua sistem yang ada rosak, kami para akademik akan tetap menjadi benteng mempertahankannya. Kami tidak lagi akan menjadi ilmuan, kalau kami hilang integriti.

Saya menghubungi mereka, bahawa saya tidak lagi berminat dengan dana tersebut, dan menarik diri dari memulakan penyelidikan.

Sebelum ia bermula, lebih baik saya menamatkannya. Semua dari kita akan terselamat. Saya mungkin telah mencemarkan nama baik saya dengan tidak mengotakan janji. Tetapi saya telah mengotakan janji saya kepada masyarakat.

Kami mengajarnya, kami jugalah mempertahankannya.

Friday, 9 December 2011

Kalaulah dunia tiada pagar formaliti

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pagi tadi, aku mengirimkan email kepada Prof Sharon Glazer, seorang ahli akademik yang berpangkalan di Amerika Syarikat. Beliau salah seorang tokoh penyelidik besar dalam bidang 'tekanan kerja', yang namanya aku mula dengar ketika aku di bangku universiti lama dahulu.

Aku tidak kenal beliau secara langsung. Aku hanya kenal bahan tulisan beliau. Antara yang terkenal ialah kajian mengenai pengaruh budaya dan tekanan kerja di kalangan jururawat.

Cuma, setahun lalu aku mula berkomunikasi dengan beliau secara email. Aku bernasib baik kerana beliau menjadi Ketua Editor di salah satu jurnal terkenal, keluaran American Psychological Association. Jadi, dari situlah, kami mula berkomunikasi kerana ketua editor juga tugasnya memberikan komen terhadap tulisan yang kita hantar ke jurnal.

Beliau banyak memberikan komen terhadap makalah yang aku tulis. Aku rasa, aku juga banyak belajar dari beliau.

Tidak lama setelah itu, aku dua kali dijemput untuk menjadi penilai bagi makalah di bawah seliaannya. Dari situ, kami berhubungan lagi. Aku seorang pelajar PhD menjadi penilai tulisan orang lain. Aku rasa itu hal yang besar dalam hidup aku. Kalaulah mereka tahu aku dahulunya hanya pembancuh teh tarik, tentu dunia ini akan jadi keliru.

Pagi tadi, aku mengirimkan email bertanya sama ada beliau ada projek penyelidikan yang aku boleh kongsi. Katanya ada. Nanti aku cerita di bawah topik yang lain. Ia masih lagi agenda rahsia.

Aku juga memberitahunya aku sudah habis PhD.

Dia menjawabnya 'Congratulations, Dr. Idris!'

Apa yang hendak aku ceritakan ini.

Sebenarnya itulah budaya dunia akademik di Barat. Mereka ini biasa sahaja. Semakin besar mereka, semakin mudah kita dekati mereka.

Kalaulah kita begitu juga - tanpa banyak pagar formaliti, tanpa pintu birokrasi, ia akan menjadikan dunia ini lebih indah.

Pelajar kita akan tentu mendapat lebih banyak manfaatnya.

Blogger ialah teman kita

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dr Ben menghantar email agar kami dapat membuat proposal penyelidikan. Kami perlu mencari seorang lagi, kerana research ini perlu melibatkan banyak universiti. Aku pula bertanya seorang lagi kawan di Sarawak. Akhirnya, gabungan ini merujuk kepada gabungan bekas pelajar Adelaide.

Mengapa kita senang untuk mencari kumpulan yang sama dengan kita?

Sebenarnya dalam psikologi, hal ini selalu dirujuk sebagai ingroups bias. Kita cenderung memberi reaksi positif kepada kumpulan yang kita anggap sebagai kumpulan yang kita miliki, tetapi negatif terhadap kumpulan luar.

Walaupun hal ini akan memberikan hasil positif, terutamanya dalam keadaan kita membuat kebaikan, tetapi juga ada masalah lain.

Dalam politik, selalu terjadi orang memberikan sokongan walaupun kumpulan mereka salah. Ahli dari kumpulan luar pula akan selalu mengkritik kebaikan dari kumpulan lain, kerana bukan isu yang diperdebatkan, tetapi disebabkan mereka bukan ahli kumpulan terbabit.

Biasanya fenomena ingroups dan outgroups ini merujuk kepada penyertaan kita dalam satu-satu kumpulan, dan tidak semestinya berdaftar. Kita merasakan kita kelompok yang sama dengan warga Indonesia atau Filipina, kalau kita berada di luar negara. Tetapi, kalau kita berada di Indonesia, kita mungkin akan dianggap orang luar. Begitu jugalah kalau kita memberikan tanggapan kepada warga Indonesia di negara kita.

Ingroups dan outgroups ini sebenarnya reaksi psikologi manusia. Ia mungkin disebabkan faktor budaya, interaksi sosial dan sebagainya.

Mereka yang menulis blog mungkin akan merasa tidak puas hati kalau ada blogger lain yang diberikan tekanan oleh pihak berkuasa, walaupun kita tidak mengenali mereka. Pada saat ini, kita telah bias kepada kumpulan kita sendiri - yang kita namakan blogger.

Anda kumpulan mana?

Thursday, 8 December 2011

Budaya memberi wang

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Asas kepada sitem meritokrasi yang diperkenalkan pada zaman Tun Dr Mahathir dahulu ialah untuk menggalakkan budaya bersaing dan tidak terlalu bergantung. Mentaliti subsidi dan tongkat perlu disisihkan agar rakyat mampu menjadi manusia yang lebih kuat.

Ya, kita tidak boleh sangat bergantung. Budaya subsidi sedikit sebanyak menghancurkan kita. Kalau boleh, kita ingin diberikan subsidi dalam segala hal. Selain baja, kita ada subsidi beruk. Adakalanya, kita memberi subsidi kepada orang yang tidak berhajat pun. Mereka inilah yang selalunya menjualkan baja kepada orang lain.

Tidak mengapa. Kita tutup cerita subsidi.

Sekarang ini, muncul pula budaya memberi wang. Anak sekolah diberi RM 100. Ketua isi rumah pula mendapat RM 500.

Apa semua ini?

Benarlah, sesiapa pun tidak akan menolak wang yang diberikan.

Tetapi, budaya memberi wang ini mewujudkan amalan hidup yang tidak sihat. Kita membentuk orang untuk selalu berharap. Lainlah, kalau bantuan wang itu diberikan kepada masyarakat yang ditimpa musibah, seperti banjir atau kebakaran. Itu cerita lain.

Memberikan wang RM 100 atau RM 500 tidak mengubah apa-apa dalam zaman ini. Anak-anak sekolah menghabiskan RM 10 sehari untuk membeli topup kredit pra bayar. Kita menghabiskan RM 100-200 seminggu untuk duit minyak dan tol.

Maknanya, wang sebanyak itu tidak mengubah apa-apa pun. Tetapi, ia mewujudkan budaya yang lain pula. Kita sedang membentuk manusia peminta sedekah yang sangat hina. Sedangkan, wang itu boleh dimanfaatkan untuk hal lain yang boleh memberi manfaat jangka panjang. Membaiki jalanraya di kampung-kampung atau menyediakan surau yang lebih cantik. Boleh juga menyediakan perpustakaan di setiap kampung. Ia tidak akan habis, selagi tidak dimakan anai-anai.

Sebenarnya, yang perlu dikurangkan ialah kos sara hidup. Kita buka import gula agar harga gula lebih kompetetif. Kita basmi penyeludupan beras di sempadan agar harga beras orang kampung lebih tinggi, dan dengan ini kehidupan mereka lebih senang.

Sekarang ini, kalau anda tinggal di sempadan, anda akan dengar ada PBB di sana. Semua orang tahu mengenainya. Termasuk anak-anak sekolah. Apa itu PBB? Itulah 'Penyeludup Beras Berlesen'. Kalau orang awam tahu mengenainya, mustahil pihak penguatkuasa tidak tahu.

Semua ini adalah gejala-gejala ketirisan ekonomi yang mungkin ada kaitannya dengan rasuah. Semua inilah yang menyebabkan kos yang ditanggung oleh rakyat kian meningkat.

Ketirisan ini ada di mana-mana. Ia bukan rahsia yang disimpan di dalam gua lagi. Ia rahsia yang dibincangkan secara terbuka.

Tidak perlulah kita memberikan wang RM 100 atau RM 500. Kita jangan ajar rakyat dengan hal-hal yang tidak baik.

Sekarang ini, setiap kali hari raya kita jadi gelisah kerana ada banyak budak-budak yang datang meminta wang, tetapi tidak mahu pun masuk ke dalam rumah. Banyak daripada mereka ini pula kita tidak kenal dan datang dari jauh, semata-mata untuk mendapatkan wang raya.

Tidak mengapalah. Itu budak-budak.

Jangan kita ajar orang tua hal yang sama. Takut nanti, tidak ada apa lagi yang boleh kita beri.

Kalau setiap hari raya ada anak-anak meminta wang, setiap kali pilihanraya orang tua juga akan meminta wang. Akhirnya, amalan demokrasi itu tidak ada lagi.

Yang perlu kita bendung ialah ketirisan ekonomi yang menyebabkan kos sara hidup kian meningkat. Itulah subsidi yang lebih besar nikmatnya.


Bukan memberi wang yang tidak mampu mengubah apa-apa.

Wednesday, 7 December 2011

Hari ini aku menulis

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku baru sahaja menyiapkan satu proposal untuk memohon grant penyelidikan. Ia kajian untuk mencari sebab kenapa ada ahli akademik yang banyak menghasilkan kajian, dan ada yang tidak. Bagaimana pula situasi stress mereka?

Adakah ini disebabkan oleh climate tertentu yang wujud dalam organisasi?

Cuma memandangkan aku hanya diberikan notis yang sangat pendek - cuma tujuh hari, maka aku tidak mampu menyediakan proposal yang sempurna. Aku hanya sekadar mampu untuk menulis apa yang ada di dalam benak sahaja. Itu pun, aku cuma boleh memulakan tulisan aku pagi tadi. Diselang seli dengan beberapa hal sibuk orang akademik. Mengajar, berjumpa pelajar, dan menghisap rokok.

Tidak pasti berapa banyak rokok yang aku hisap hari ini. Itu di kawasan yang dilarang merokok. Aku tidak boleh menulis dengan cepat kalau puntung rokok tidak melekat di hujung bibir. Itu tabiat yang bahaya. Doakan aku berhenti merokok agar umur aku lebih panjang.

Tetapi, hari ini sahaja aku menulis 3,500 patah perkataan. Setelah siap, aku emailkan tulisan aku itu kepada seorang editor bahasa Inggeris di Australia. Pastilah, aku akan membayarnya pula.

Ia harga untuk kebodohan bahasa Inggeris. Aku hanya cepat menulis, tetapi aku abaikan semua tatabahasa. Kalau aku mengambil kira semua aspek tatabahasa, aku tidak akan cepat menulis.

Kasihan anak dara kita - II

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Puas saya berfikir, mengapa anak-anak dara kita ini mudah sangat tergoda dengan pemuda asing yang tidak ketahui asal usulnya.

Awalnya, saya jangkakan anak-anak dara kita tidak ada ilmu pengetahuan yang cukup. Seolah-olahnya mereka ini tidak belajar tinggi. Nyatanya, telahan saya salah. Banyak daripada anak-anak dara kita ini bukanlah lulusan tingkatan 5 sekolah kampung. Mereka ini ada yang sudah lulus universiti, ada yang sedang belajar di kolej swasta.

Maksudnya, anak-anak dara kita ini bukan calang-calang orang.

Tetapi, begitulah. Pendidikan itu bukanlah pemikiran. Sekian lama orang tersalah tanggap bahawa orang yang belajar tinggi akan ada pemikiran yang tinggi. Tidak. Pendidikan hanya membantu orang berfikir. Itu pun kalau orang menggunakan peluang menjadikan pendidikan sebagai sekolah berfikir. Kalau tidak, pendidikan hanya tinggal tempat mendapat sijil sahaja.

Saya tahu, sebagaimana anda juga anda tahu, kita memasuki universiti hanya untuk lulus periksa. Bukan berfikir. Tidak ramai pun pelajar universiti yang betul-betul membaca. Mereka hanya menghafal nota kuliah. Sebagaimana kita juga dulunya. Kalau membuat tugasan dan kertas kerja, ia hanya ala kadar sahaja. Adakalanya mereka menulis kertas kerja, yang mereka juga tidak faham apa yang mereka tulis. Maksudnya, mereka menghantar tugasan kerana itu adalah syarat satu-satu kursus.

Kalau begitu, mengapa mereka lulus juga? Tanya seorang teman. Adakah pensyarah tidak melakukan kerjanya dengan betul.

Sebenarnya, kalau pensyarah memberikan markah berdasarkan kualiti, pada akhirnya mungkin tidak ada sesiapa pun yang lulus. Pensyarah juga tidak boleh melakukan apa-apa kerana itulah sistem yang sedang mencorakkan mereka. Kita semua, baik anda, baik saya, kita hidup dalam sistem ini.

Kita hidup dalam sistem lulus periksa. Kita semua berorientasikan peperiksaan. Apa yang boleh kita lakukan hanyalah menunjuk jalan.

Sebab itulah, jangan terkejut kalau pengetahuan am lulusan universiti kita tidak sebaik mana. Mereka juga barangkali hanya menguasai aspek teknikal satu-satu pekerjaan dengan baik, tetapi bukan aspek pemikiran.

Sebab itu, orang-orang tua kita dahulu, yang hanya lulus MCE atau darjah enam, kita lihat cara mereka berfikir sangat hebat. Mereka boleh menjadi negarawan besar. Sekarang, tidak lagi.

Sebab utamanya teknologi. Teknologi telah menyebabkan orang mendapat maklumat dengan cepat, sekali pun tanpa berfikir. Orang tidak perlu lagi mengambil jalan susah mendapatkan ilmu, sebaiknya dengan hanya menaip di papan kekunci. Hasilnya, yang anak-anak kita perolehi hanyalah maklumat, bukan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan akan kekal lama di pemikiran mereka, tetapi maklumat hanya tersimpan untuk kegunaan jangka pendek. Maklumat itu hanya boleh digunakan untuk peperiksaan, bukan mencerna akal mereka.

Apa yang boleh kita lakukan?

Sebab itu, mereka begitu senang terpedaya dengan pemuda asing yang menjanjikan mereka kemewahan. Kerana otak mereka tidak berfikir dengan cerdas. Otak mereka hanya mampu menggelintar maklumat untuk tujuan lulus periksa, dan bukan untuk menghadapi dunia realiti.

Mereka sering lulus periksa di bilik kuliah, tetapi akan selalu gagal dalam peperiksaan hidup sebenar. Pujuk rayu lelaki Nigeria itu tidak pernah diajar untuk mereka.

Tuesday, 6 December 2011

Kasihan anak dara kita

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mutakhir ini, kedengaran banyak anak dara kita yang berpasangan dengan warga kulit hitam dari Nigeria. Ada yang menjadi objeks seks, ada yang menjadi keldai dadah. Mengapa jadi begitu?

Adakah hal yang seumpama ini berlaku kerana kurangnya didikan agama, kurangnya harta atau kurangnya pemikiran?

Sepertinya anak bangsa kita ini sedang mencari sesuatu yang tidak kita ketahui. Sejak kecil kita banyak diajar bahawa wang itu pokok bagi segala kejayaan. Di kaca televisyen, dulu ada program yang menyebut 'Wang besar, wang besar'. Membeli barang, kita diumpan dengan hadiah menang wang ringgit. Bagi kita, orang yang ada banyak wang itu terlebih hebatnya dari banyak perkara lain. Mata kita terbeliak kalau ada kereta besar memasuki kampung. Kita tidak pernah persoalkan dari mana mereka ada wang banyak.

Di sekolah, anak-anak kita sudah dilatih oleh budaya mewah. Tidak terbayangkan, mengapa harus anak remaja harus mempunyai Iphone, kalau hanya sekadar untuk sms dan telefon. Tidak terbayangkan, mengapa kaca televisyen kita selalu menayangkan yang hero dan heroin semestinya orang berada. Tidak tergambarkan, mengapa wang ringgit selalu menjadi tuhan baru masyarakat kita.

Orang yang terkait dengan aktiviti agama selalu dibaculkan dengan pelbagai label. Mereka yang berkopiah akan selalu difitnah dengan banyak cara. Surau dan masjid selalu diserbu. Anak-anak kita di disko ketawa terbahak-bahak dibiarkan pula. Banyak dari anak-anak muda kita tidak tahu pun yang dunia Melayu ada ulamak besar seperti Tok Kenali atau Ahmad Fatani. Mereka tentu lebih banyak kenal pelakon remaja masakini yang berlakon dalam siri drama Kerana Dhia.

Tidak ramai lagi yang tahu membaca jawi. Jangan terkejut, kita juga semakin tidak pandai membaca al-Quran.

Semua ini melahirkan pojok baru masyarakat. Pojok masyarakat yang tidak berfikir. Masyarakat yang tidak membaca, kecuali novel cinta yang mengalirkan air mata. Ahli akademik sepertinya semakin tidak ada nilainya dalam masyarakat, melainkan kalau mereka menaiki BMW mewah. Ahli akademik yang membantu masyarakat berfikir kini hanya dianggap sebagai satu jenis kerjaya sahaja, bukan sekelompok manusia.

Akhirnya, kita tidak ada apa-apa lagi. Tidak ada jatidiri yang berakar dalam diri.

Anak dara kita lebih sanggup memilih warga kulit hitam Nigeria yang menjanjikan mereka cinta, wang dan keseronokan. Dulu, anak gadis kita tergoda dengan teruna Bangladesh dan Pakistan. Tapi, untung-untung mereka masih Islam. Kita tidak tahu warga Nigeria ini apa agamanya. Kasihan kita.

Kasihan anak dara kita. Mereka dibesarkan dalam budaya yang tidak ada identiti dan hala tujunya.


Kita semakin pelik, kerana hal ini terjadi di kalangan anak dara kita, dan bukannya di kalangan bangsa lain.

Saya tahu mereka tidak tahu saya

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Petang tadi, saya didatangi dua pelajar dari Universiti Malaysia Sarawak untuk berbincang hal proposal mereka. Seorangnya pelajar PhD dan seorang lagi pelajar sarjana. Kedua-duanya bukanlah pelajar saya. Seorangnya ialah pelajar yang diselia teman baik saya semasa belajar di Australia dulu, dan seorang lagi pelajar yang diselia oleh seorang teman saya semasa belajar sarjana di UKM dahulu. Saya pasti, seorang lagi teman saya itu tidak tahu pun kewujudan saya dalam dunia akademik kerana mereka terlebih dahulu menjadi pensyarah, sedangkan saya sudah berpindah randah di banyak organisasi.

Seperti biasa, kebanyakan pelajar akan cuba bersifat formal. Mereka menyapa saya dengan panggilan Dr. Saya beritahu mereka, saya tidak suka disapa dengan Dr. Bagi saya, biarlah gelar 'Dr' hanya menjadi gelar saya dalam urusan rasmi surat menyurat. Selebihnya, saya hanya menjadi seperti saya juga.

Saya meminta mereka melukiskan model kajian. Saya hanya mendengar apa masalah mereka. Sesekali saya menyampuk.

Apakah isu pelajar ini. Isu utama mereka, seperti kebanyakan pelajar lepasan ijazah lain ialah mencari persoalan kajian, dan apakah topik yang ingin dikaji.

Ia sudah menjadi isu sejagat bagi kebanyakan pelajar.

Mengapa isu seumpama ini timbul. Saya rasa pokok utama ialah kita kurang terdedah dengan pembacaan dan pengetahuan yang mencukupi. Kita tidak dapat lari dari berfikir di luar kotak kerana akal kita tidak mampu menerobos ke ruang yang lain.

Isu lain yang selalu timbul ialah kerana kita bimbang dengan tajuk kajian. Saya katakan kepada salah seorang pelajar tadi, jangan bimbangkan dengan tajuk. Tulis dan siapkan proposal dahulu. Kalau kita berfikir dengan tajuk dahulu, ia akan menghalang otak kita berfikir lebih jauh. Masa akan digunakan untuk berfikir di sepanjang tajuk itu sahaja.

Isu yang lain ialah kita berfikir siapa yang akan menjadi sampel kajian dahulu. Akhirnya, kita cuba hanya mencari pembolehubah yang berlingkar di sebalik subjek kajian. Cara terbaik ialah mendapatkan model kajian dahulu. Model kajian yang baik dapat digunakan untuk semua jenis subjek kajian. Tetapi, kalau kita berfikir subjek dahulu, fikiran kita akan menjadi sempit.

Saya memberikan mereka sedikit kuliah berkaitan 'job design' dan 'job characteristics'. Saya harap mereka faham asal usul teori dan ini akan memudahkan mereka melakukan kajian dengan lebih baik.

Seperti biasa, saya percaya bahawa kajian longitudinal yang digabungkan dengan metod multi-level adalah cara yang terbaik untuk menjadi pelajar lepasan ijazah. Sekurang-kurangnya kita dapat lari dari tradisi lama penyelidikan yang akan menyusahkan kajian kita diterbitkan di jurnal antarabangsa yang baik.

Saya pasti kedua-dua mereka itu tidak tahu bahawa mereka sedang berbincang dengan FakirFikir, kerana mereka bukanlah pembaca blog saya!

Selamat menempuh dunia penyelidikan saya ucapkan.

Sunday, 4 December 2011

Kita mampu mengubah masa depan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Banyak orang yang dilanda gelisah memandang masa silamnya.

Ada yang menyesal kerana pernah menjadi penagih dadah.

Ada yang terluka kerana cinta silamnya tercalar dengan noda. Ada yang terjual diri, ada yang menjual diri.

Ada yang terkilan, tatkala ibu bapanya pergi mereka tidak sempat memohon ampun. Ada yang membawa kesal sampai ke mati.

Ada yang menyesal kerana pelajarannya tidak menjadi, menyebabkan mereka memburuh sampai ke usia senja. Mereka cuba kembali, tetapi tidak terdaya lagi.

Ada yang merana kerana di usia mudanya mereka terlupa Tuhan, menjadi makhluk engkar yang banyak membuat dosa. Mereka merompak, mencuri dan membunuh. Tatkala di usia senja, dosa itu terus memburu mereka.

Sesiapa pun kita, semua di antara kita, ada kisah silamnya yang tersendiri. Kita hanya manusia biasa sahaja. Kita tidak pernah maksum dengan dosa. Kita ada cerita kita sendiri. Terluka, kecewa, kesal dan gelisah adalah antara nota perjalanan kita. Kita semua sama sahaja. Latar dan ceritanya mungkin berbeza.

Tetapi percayalah, tidak ada sesiapa pun yang mampu mengubah masa silam. Sesiapa pun kita, sehebat mana pun - tidak ada upaya sedikit pun untuk memutar semula roda masa.

Tetapi, kita semua - kita mampu mengubah masa depan. Kita mampu melakukan yang lebih baik untuk kebaikan diri dan manusia lain. Kalau dulu, kita tercalit noda - kita lupakanlah ia. Kita mulakan sesuatu yang baru. Mengenangkan kealpaan silam, tanpa membuat sesuatu yang merubah diri kita, tidak akan membawa kita ke mana.

Kalau dulu diri tercemar, kita boleh menyucikannya dengan tidak mengulang salah yang sama. Kita boleh menjadi manusia terbaik mengubah orang lain agar tidak membuat hal salah yang serupa. Kalau dulu, kita tidak sempat belajar menjadi manusia, kita boleh mengajar anak-anak kita agar tidak menjadi seperti kita. Kalau dulu kita terkecewa, kita bahagiakanlah orang lain.

Percayalah. Kita hanya manusia biasa. Kita semua sama sahaja.

Jangan dibiarkan masa silam menguasai kita. Tetapi, kita masih ada banyak peluang untuk mengubah masa depan kita.

Apa pun yang pernah terjadi, biar seburuk mana pun, itulah yang terbaik untuk kita. Kita tidak akan mampu mengubah takdir waktu, tetapi kita mampu berusaha untuk mengelak kesilapan yang sedang berada di hadapan kita.

Saturday, 3 December 2011

Kuliah Pemikiran - II

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Petang tadi, saya ke Kompleks PKNS Bandar Baru Bangi. Sebaik sahaja menjejak tangga kompleks itu, mata saya terpandang 3 buah buku karya Allahyarham Syed Hussein Alatas. Saya tidak membuat sebarang pilihan. Saya terus membeli dua buah karyanya, "Mitos Pribumi Malas" dan "Intelektual Masyarakat Membangun". Ini adalah antara karya hebat beliau, yang asalnya ditulis dalam bahasa Inggeris dan kemudiannya diterjemahkan ke bahasa Indonesia. Karya yang saya beli ini ialah karya edisi terjemahan bahasa Melayu.

Sebenarnya, saya memiliki kedua-dua buku ini lama dahulu. Ketika itu saya masih di bangku universiti. Tetapi, kini ia hilang entah ke mana. Ia karya besar yang patut dibaca anak muda. Ia bukan novel cinta. Ia buku yang membuka minda berfikir kita.

Ia menceritakan bagaimana budaya bebalisme yang membuatkan manusia banyak melakukan kesalahan dalam membuat pertimbangan. Ia juga menceritakan bagaimana banyak watak baru yang sedang menguasai kita - tetapi sayangnya watak baru ini sedang dikongkong oleh 'watak tertawan' yang sedang dikurung mindanya. Kita sedang dikurung akal dan minda dari berfikir.

Saya tidak mengulas buku ini.

Sekarang ini, perwakilan UMNO sedang sibuk mensidangkan pelbagai masalah yang berlaku di kalangan orang Melayu. Saya mengambil tahu apa yang disidangkan itu melalui kaca televisyen.

Sayangnya, saya tidak nampak ada sesiapa pun yang sedang membincangkan betapa bungkamnya minda Melayu. Yang banyak dibincangkan ialah hal pilihanraya, perpecahan dan parti lain yang menjadi musuh kepada orang Melayu.

Mengapa kita tidak membincangkan yang kemelut yang berlaku di kalangan orang Melayu kini ialah kerana tidak ada lagi dunia kesarjanaan bangsa. Tidak ada lagi mereka yang cerdik berfikir untuk kita. Yang ada hanya golongan peniaga dan politikus sahaja. Sesekali yang berjaya berniaga itu pula kerana ia menjadi suami atau isteri kepada seseorang.

Jadi, untuk dikatakan hebat, mungkin tidak betul pula.

Ke mana hilangnya ahli fikir kita?


Kita boleh berbangga dengan puluhan universiti yang ada di negara kita. Banyak pula universiti yang baru dibangunkan. Jumlah mereka yang ada PhD juga ramai. Bilangan profesor yang ada juga bukan sedikit.

Bagaimana pun, kalau kita bertanya, siapa sarjana atau pemikir Melayu hari ini?

Kita tidak mampu mencarinya lagi. Kerana memang kita tidak memilikinya.

Kesarjanaan tidak semestinya ada kelayakan akademik yang tinggi, bahkan tidak semestinya ada. Yang perlu ada ialah ketajaman berfikir dan sifat sayang kepada ketamadunan bangsa. Mereka akan bercakap benar tanpa takutkan sesiapa. Mereka bercakap dari hati mereka.

Saya merasakan, tidak ada lagi sarjana Melayu baru yang lahir beberapa dekad terakhir ini. Tidak ada lagi kedengaran nama seperti Zaaba, Pak Sako, Ahmad Boestaman, Usman Awang yang bercakap hal orang Melayu. Yang ada hanya mereka yang bercakap, tetapi kita meragui isi hati mereka.


Mungkin ada yang berkata sarjana kita banyak di universiti, tetapi mereka malas bersuara.

Mengapa pula mereka malas bersuara?

Mungkinkah tidak lahirnya ilmuwan Melayu generasi baru ini kerana minda tertawan ini? Budaya kita tidak memberi ruang bebas untuk manusia memberikan pandangan. Kalau tersalah memberi pandangan, mereka ini pula sesekali akan dihukum dengan banyak cara.

Akhirnya, kita menutup semua pintu pemikiran dan kesarjanaan yang diharap dapat berfikir untuk kebaikan bangsa Melayu. Golongan bebal ini kemudiannya yang akan menguasai korpus pemikiran bangsa.

Dalam persidangan Agung UMNO itu, yang sepatutnya membincangkan kemelut orang Melayu, hal pemikiran ini patut dibahaskan bersama. Jangan hanya membiarkan mereka yang pandai berpantun dan berseloka menggamatkan dewan.

Hakikatnya, kita sedang berhadapan dengan kemelut yang lebih besar. Kita tidak melahirkan sarjana Melayu yang tersohor lagi, melainkan mereka yang hanya pandai memuji dan melagukan irama indah.

Apakah kajian longitudinal?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Katakan hari ini kita dilanda kegawatan ekonomi. Kita mahu melihat kesannya terhadap kuasa beli pengguna. Kita melakukan survey. Hasilnya menunjukkan kesan terhadap kuasa beli.

Apakah hasil kajian kita tepat?

Begitu juga kita ingin mengkaji kesan burnout terhadap depression. Kita dapati tidak terdapat sebarang hubungan di antara burnout dan depression.

Apakah respondent tidak menjawab dengan betul?

Mungkin tidak.

Sama ada keputusan kita signifikan atau tidak secara statistiknya, adakah keputusan tadi tepat?

Mungkin juga tidak.

Kita melakukan kesalahan dalam metodologi penyelidikan. Kita telah melakukan kajian secara cross-sectional (CS).

Kajian CS ialah kajian sekali sahaja bagi menyelidik sesuatu fenomena. Dalam bahasa mudah, ia kajian sekali harung.

Kajian CS ialah kajian yang paling banyak mendominasi penyelidikan sains sosial. Kajian ini walaupun popular, tetapi dapatan kajian mungkin tidak relevan.

Sebabnya, orang yang menjawab soal selidik cenderung untuk memberikan markah positif bagi sesuatu perkara, dan negatif bagi satu-satu perkara lain. Misalnya mereka akan menilai diri mereka tertekan dalam soalan selidik tekanan kerja, dan menilai mereka kurang puas bagi soal selidik 'job satisfaction'. Ini kerana mereka menjawab pada waktu yang sama. Manusia cenderung melakukan ralat.

Sebab itu, banyak kajian CS kita akan dapati banyak keputusan adalah signifikan secara statistiknya. Ia bertambah tinggi kalau menggunakan jumlah sampel yang besar.

Bagi mengatasi masalah ini, kajian longitudinal dilakukan. Orang menggunakan soalan yang sama dan menguji orang yang sama lebih dari sekali. Selang masa yang diambil biasanya lebih dari 3 bulan, 6 bulan dan sebagainya. Ada yang hanya menggunakan 16 minggu. Misalnya kita melakukan kajian kegawatan ekonomi dan kesannya terhadap kuasa beli.

Kalau kita menggunakan CS, kesan kegawatan tidak dirasai kerana pada waktu kita menyelidik, orang masih ada wang. Bagaimana pun, orang cenderung memberitahu ia ada kesan. bagaimana pun, kesan sebenarnya mungkin lama setelah itu. Misalnya, 6 bulan kemudiannya, kegawatan menyebabkan harga barang naik dan sebagainya. Begitu juga kesan kempen anti rokok. Kesannya tidak akan dirasai dalam tempoh beberapa hari. Tetapi kajian kita mungkin akan bertambah baik kalau kita menilainya semula 6 bulan setelah kempen.

Begitu juga kesan burnout terhadap depression. Orang yang burnout tidak semestinya murung. Bagaimana pun, orang yang mengalami burnout dalam tempoh yang lama, akhirnya akan mengalami kemurungan.

Rumus biasanya T1-->T2.

Bagaimana dengan kajian anda?

Sekiranya anda seorang pengkaji CS, jangan sesekali mencari pengkaji longitudinal untuk memeriksa kertas kajian anda. Mereka ini tidak akan yakin dengan dapatan anda.

Jadi apakah kajian yang akan dianggap baik.

Ia baik kalau anda menggunakan longitudinal. Ia bertambah baik kalau anda munggunakan multi-level dan longitudinal serentak.

Friday, 2 December 2011

Apakah multi level analysis?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kali ini kita berbincang tentang hal akademik. Ia hanya sesuai untuk mereka yang berminat mengenainya.

Secara umumnya, kajian-kajian psikologi di Malaysia tidak begitu begitu 'familiar' dengan kajian multi level. Kajian kita masih agak terkebelakang dalam hal ini. Banyak dari kajian kita masih berorientasikan 'individual' data.

Apakah yang dikatakan individual data?

Misalnya, anda melakukan kutipan data survey ke atas 600 subjek daripada 60 buah syarikat. Data kemudiannya dianalisis dengan menggunakan jumlah 600 orang tadi. Hasil kemudiannya dilaporkan. Misalnya gaya kepimpinan dan prestasi pekerja.

Adakah keputusan ini tepat?

Sama ada ya atau tidak. Ia bergantung kepada aliran statistik dan metodologi yang anda ikuti.

Bagaimana pun, bagi penganut aliran multi-level, keputusan yang didapati ini salah. Alasannya mudah sahaja. Setiap organisasi mempunyai gaya dan corak kepimpinan yang tersendiri. Jadi membungkuskan semua dapatan dari 600 individu (yang sebenarnya dipengaruhi oleh corak kepimpinan yang berbeza) akan menyebabkan dapatan kajian telah menyimpang.

Sebab itulah, di Barat - kajian-kajian yang berdasarkan kepada fahaman bahawa sesuatu fenomena psikologi adalah sesuatu yang bersifat 'persepsi yang dikongsikan oleh individu dalam satu-satu organisasi' dikaji secara multi-level.

Selain kepimpinan, ada beberapa hal lagi yang diandaikan perlu dianalisis secara multi level. Misalnya iklim organisasi. Ini kerana setiap organisasi ada iklimnya yang tersendiri. Jadi, adalah salah kalau data dari 600 individu dari 60 buah organisasi itu digabungkan bersama.

Sebab itulah, multi level kini sudah menjadi trend terbaru kajian psikologi pekerjaan. Alasannya mudah sahaja. Setiap organisasi mempunyai fenomena psikologinya yang tersendiri.

Data yang ada (misalnya 60 buah organisasi) akan diaggregatekan dan dianggap sebagai data Level 2 (data aras atas), manakala 600 pekerja (data individu) menjadi data aras bawah (level 1). Dengan menggunakan sofatware tertentu, misalnya HLM atau Mplus, kita akan mengarahkan statisitik mengira kesan pengaruh kepimpinan (level 2) terhadap data prestasi (level 1).

Hanya dengan cara ini keputusan yang diperolehi akan memberi keputusan yang lebih tepat kerana perbezaan variance setiap organisasi.

Kita juga boleh menggunakan alasan ini sebagai salah satu gap kajian, kerana banyak kajian lalu hanya menggunakan analisis di peringkat individu, dan bukannya multi level.

Nanti kita sambung dengan hal lain pula - apa perlunya longitudinal.

Harapnya, dengan memberikan pertimbangan kepada ideologi baru penyelidikan, disiplin ilmu sains sosial kita akan berkembang.

Bagaimana penyelidik boleh Rock The World?

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Orang selalu mengandaikan bahawa penyelidik ialah mereka yang genius dan bijak. Orang juga selalu beranggapan bahawa kajian PhD ialah antara perkara paling sukar dalam hidup. Sebab itu, di laman ini banyak yang menggogle 'PhD sukar".

Benarlah, bijak dan cerdik itu diperlukan dalam menjalankan sesuatu kajian. Tetapi, yang dikatakan bijak dan cerdik itu bukanlah keputusan peperiksaan yang luarbiasa pandai. Yang seharusnya cerdik ialah 'selective' dalam proses pembacaan. Kita tidak boleh membaca semua perkara, sebab nanti kita akan kehilangan punca. Kita juga tidak patut menyelidik semua hal kerana ia akan menjadikan kita hilang upaya.

Pokok utama dalam penyelidikan ialah banyak membaca. Selepas itu, barulah kita tahu apa yang harus disaring dan dikaji.

Pelajar pelajar biasanya terkeliru dengan apa yang hendak dikaji. Dalam proses membaca dan mencari 'gap' kajian - ada tips yang patut diketahui. 'Apa yang sedia diketahui', dan 'apa yang belum diketahui'. Yang belum diketahui itulah gap kajian.

Hanya dengan banyak membaca kita tahu apa yang sudah diketahui, dan apa yang belum.

Apakah hanya dengan membaca, seorang penyelidik itu mampu melakukan kajian yang baik?

Belum tentu lagi.

Metod penyelidikan juga perlu betul dan sesuai. Kalau tidak, ia akan menyebabkan kajian kita gagal. Menggunakan kaedah soal selidik bagi mengkaji orang buta huruf adalah antara perkara yang paling bodoh. Sama juga seperti menggunakan sampel penagih dadah untuk menilai prestasi manusia. Ia hal yang akan menjadikan kajian kita semakin teruk dan penghujung yang malap.

Penyelidik juga perlu kekuatan emosi. Banyak orang yang banyak berusaha, tetapi cepat kecewa. Ia tidak berguna sedikit pun jua.

Paling utama ialah rajin. Mereka yang lemah emosinya akan berhenti berfikir di tengah jalan. Mereka yang kuat emosinya akan menggagahui juga satu-satu perkara sampai bertemu jalannya.

Satistik, bahasa dan sebagainya boleh dipelajari kemudian. tidak semua orang pandai semua perkara. Tetapi banyak orang yang pandai satu-satu perkara. Carilah mereka untuk mengajar anda.

Barulah para penyelidik mampu 'Rock the World"!

Thursday, 1 December 2011

Rock the World anakku!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap kali memasuki kelas, akan ada pelajar bertanya tip soalan peperiksaan. Aku hanya boleh menjawab, nanti dalam dewan peperiksaan saya beri.

Sebenarnya, kebimbangan pelajar mengenai peperiksaan sudah menjadi budaya kita. Budaya kita telah menilai manusia berdasarkan siapa yang paling tinggi markahnya. Tidak faham atau tidak tahu sesuatu perkara tidak mengapa, asalkan markah peperiksaannya tinggi.

Dunia hari ini hanya mencari manusia yang mahu jadi pengurus. Bukan manusia yang hebat. Manusia yang mempunyai markah tinggi dianggap ada peluang menjadi pekerja yang baik.

Aku selalu tidak bersetuju dengan tanggapan ini. Bagi aku, kita hanya perlu makan untuk tidak lapar. Kita tidak perlu makan untuk kenyang.

Begitu juga belajar. Kita sepatutnya belajar hanya untuk tidak menjadi bodoh. Kita tidak perlu belajar untuk menjadi pandai.

Hakikat untuk menjadi pandai ini unik sesetengah manusia sahaja. Tidak semua orang akan berpeluang menjadi sangat pandai, sekalipun usahanya banyak.

Tetapi usaha itulah yang kita mahukan. Bukan kepandaian itu.

Banyak orang yang berjaya bukan kerana pandai. Banyak orang berjaya kerana usahanya banyak.

Aku selalu mengharapkan aku mampu melahirkan pelajar yang berjaya, sekalipun tidak pandai. Aku tidak mampu mengajar orang menjadi pandai. Kerana kepandaian itu sesuatu yang bersifat semulajadi.

Sebab itu - aku selalu berangan-angan, sebahagian daripada pelajar aku akan menjadi orang luar biasa. Bukan luarbiasa pandai, tetapi luarbiasa dalam bidang mereka.

Kalau mereka menjadi guru, jadilah guru yang berjaya. Kalau menjadi pengurus, jadilah pengurus yang berjaya. Itu lebih baik daripada pandai, tetapi tidak berjaya.

Tetapi, angan-anganku yang paling besar - aku mahu sebahagian daripada mereka menjadi penyelidik yang baik. Asas kepada kehidupan di dunia ini bermula dengan penyelidikan yang baik. Dengan satu penyelidikan, kita mungkin telah membantu manusia di seluruh dunia untuk terus hidup. Ia mungkin jihad paling besar. Kita mungkin tidak sedar mengenainya.

Siapa penyelidik yang baik? Bagaimana menjadi penyelidik yang baik. Bagaimana mereka boleh rock the world?

Nanti kita sambung.

Bila aku sibuk

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah beberapa hari aku tidak menulis. Sebenarnya dunia akademik kini walaupun kelihatannya agak santai, hakikatnya ia satu pekerjaan yang banyak tekanan. Kami tidak hanya perlu mengajar, kami juga perlu melakukan kajian. Kami tidak hanya perlu membaca, tetapi perlu juga menulis.

Tidak seperti banyak pekerjaan lain, pekerjaan ahli akademik pula lebih banyak bersifat individu. Kami tidak berkerja secara berkumpulan seperti banyak pekerjaan lain. Hanya sesekali kami berkerja secara berkumpulan, misalnya dalam melaksanakan projek kajian. Itu pun sebenarnya secara bersendirian juga.

Kini, tuntutan ahli akademik bukan hanya di dalam kelas. Tuntutan yang lebih besar ialah mendapatkan dana penyelidikan dari luar. Tuntutan lain termasuk menyelia pelajar pasca siswazah. Bagi sesetengah ahli akademik, keperluan menulis di jurnal ISI merupakan satu tuntutan pekerjaan yang sangat membebankan. Bagi sesetengah orang, mereka pula diseliratkan dengan masalah yang lain pula - bahasa Inggeris, statistik, metodologi dan bermacam lagi. Ini menjadi beban pengetahuan yang lain pula.

Setiap universiti, ada ragam polisi yang berbeza. Ada cara dan bentuk tekanan yang berbeza.

Kami berhadapan masalah ini sendiri, dan menyelesaikannya sendiri. Tidak ada banyak teman untuk diceritakan.

Bagaimana aku?

Aku mungkin tidak begitu tertekan - kerana tekanan kerja adalah topik pekerjaan aku. Sekurang-kurangnya, aku ada anda semua untuk menceritakan masalah yang aku hadapi.

Aku cuma bertambah sibuk menyiapkan proposal untuk mendapatkan geran penyelidikan. Stress ahli akademik ini menjadi tajuk pilihan aku yang terbaru.

Seperti biasa, kami manusia yang bersendirian. Kami memasuki bilik kecil kami dan menyelesaikannya sendiri.


Tidak ada siapa yang tahu. Tidak ada siapa yang akan ambil tahu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails