Yang Ikut

Monday, 21 March 2011

Blog ditutup

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Untuk makluman, blog ini telah ditutup sementara mengakhiri sementara cerita FakirFikir. Insyaallah, kalau ada sumur di ladang, boleh kita berjumpa lagi.

Friday, 18 March 2011

Maksud stres

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap hari, pasti ada pengunjung yang masuk ke blog ini dengan kata pencarian 'maksud stres'. Tidak pastilah pelayar itu mereka yang stres, atau mungkin juga pelajar universiti yang ingin tahu maksud stres. Bagi pengkaji di universiti, seperti pensyarah misalnya, tentulah mereka akan mencari bahan tersebut menggunakan google scholar.

Apakah maksud stres? Sebenarnya aku telah tuliskannya di dalam blog ini lama dahulu. Itu untuk pengetahuan orang awam. Untuk mereka yang bergelumang dengan dunia akademik, aku telah tuliskannya dalam satu jurnal. Anda boleh mencarinya di internet.

Tapi sejak dua hari ini aku sedang dilanda stres yang baru. Tinggal enam bulan lagi aku di Adelaide. Banyak barang sudah dimasukkan ke dalam kotak. Aku juga sudah siap menulis chapter terakhir. Aku hanya sedang memperbaiki satu kertas jurnal lagi.

Tiba-tiba supervisor aku meminta aku menjalankan kajian longitudinal. Maksudnya kutipan data dua kali berselang 3 bulan. Ia akan menjadikan aku mengutip data sebanyak 9 kali sepanjang aku mengaji PhD ini.

Aku tanya dia minta kepastian. "I only have another six months". Dia pula menjawabnya, "Yes, I know. You have enough time to make it within six months".

Aku tidak menjawabnya lagi. Aku tahu aku sedang dilanda stres yang baru. Itulah maksud stres bagi pelajar seperti aku.

Tapi aku tahu, seperti biasa - aku boleh melakukannya. Dan aku sudah memulakannya.

Sepetang bersama A Kadir Jasin

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semalam aku bersama beberapa orang teman lain sempat berbual-bual banyak hal dengan A Kadir Jasin. Acara ini dirancang secara mengejut sebaik sahaja seorang teman lain menyedari kehadiran penulis blog besar ini di Adelaide. Seperti biasa, tempat yang paling baik untuk acara sembang santai ini ialah di satu-satunya kedai anak Melayu yang dimiliki penulis outspoken - SwingingBowl.

Seperti mana program bersama Prof A Wahab Ali sebelum ini, hanya ada beberapa kerat yang hadir.

Aku selalu berharap agar graduan muda di universiti akan menghadiri majlis kecil seperti ini. Ia lebih bermanfaat dari mengikuti program ceramah yang dikendalikan secara besar-besaran. Banyak sebabnya. Bukan sahaja anda berpeluang mendengar banyak idea dan pengalaman baru yang tidak ditapis, tetapi inilah peluang untuk anda bertemu dengan manusia besar. Sekiranya anda belajar di dalam negara, belum tentu orang akan sudi bertemu anda.

Ini juga peluangnya anda boleh bersemuka dengan orang lama - boleh menjalin tali hubungan yang bermanfaat untuk anda di masa depan. Sekadar menghadiri ceramah - yang biasanya disediakan juga makanan, anda hanya berpeluang mendengar apa yang mereka cakapkan sahaja. Tidak banyak peluang untuk bertanya. Tidak banyak peluang untuk anda memperkenalkan siapa anda kepada penceramah.

A Kadir Jasin ialah bekas Ketua Pengarang di sebuah media masa utama negara. Bagi orang yang tidak tahu, mungkin menyamakan wartawan sebagai pencari berita. Sebenarnya tidak. Mereka ini ialah antara manusia yang paling berkuasa. Merekalah yang menentukan hala tuju akhbar. Merekalah yang menentukan siapa yang ingin dinaikkan, dan siapa yang boleh dijatuhkan. Sebab itu, adakalanya kuasa mereka ini lebih besar dari ahli politik atau parti yang memerintah.

Ketika krisis politik memuncak tahun 1999, sebelum Anwar Ibrahim dipecat, dua orang ketua pengarang dipecat dari dua buah akhbar utama dipecat dahulu. Sebabnya mudah. Mereka ini mungkin boleh mengganggu proses selanjutnya kalau akhbar tidak menunjukkan sokongan.

A Kadir Jasin seorang yang sederhana sahaja, tidaklah menunjukkan ego walaupun beliau boleh berbuat begitu kalau dia mahu. Banyak orang Melayu yang datang dari kampung, yang ada jawatan kecil dalam parti, adakalanya egonya seolah-olah dialah menteri. Nada mereka bercakap adakalanya lupa bahawa mereka juga berasal dari sekolah buruk seperti kita. Itu hakikat hidup.

Semalam kami berbual banyak hal. Hal yang diketahui umum, dan ada yang tidak. Sesuai dengan kapisitinya, tentulah dia lebih tahu banyak perkara dari kita. Dia kenal banyak orang. Malah, Perdana Menteri dan Timbalannya adalah antara orang yang perlu mereka dampingi selalu. Itu adalah sebahagian dari tugas mereka.

Kami bercakap hal bangsa. Juga hal politik semasa. Dia bercakap secara terbuka. Dia bercakap jujur dengan sesuatu yang diketahuinya. Aku seperti biasa, akan bertanya banyak soalan, walaupun aku hampir tahu apa yang akan dijawabnya.

Kalau aku masih ada peluang, tentu akan cuba menemuramah lagi sosok pemikir Melayu ini. Tidak banyak lagi pemikir Melayu yang boleh kita dengar pandangan mereka. Hari ini, artis sudah menenggelamkan populariti manusia seperti ini. Ahli politik yang pintar bercakap walaupun tidak ada isi di dalamnya juga sudah dianggap sosok baru wira bangsa.

Untuk graduan muda luar negara - kalau anda berpeluang, sesekali anda patut menjenguk majlis seperti ini, khususnya mereka yang ada jawatan dalam persatuan.

Siapa lagi orang yang patut kita tahu. Hassan Ahmad mungkin salah seorang darinya.

Thursday, 17 March 2011

Sepetang bersama A Kadir Jasin - Dijemput Hadir

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Khusus untuk anak muda Adelaide.

Petang ini, saudara/saudari yang tidak ada kerja untuk dibuat, dijemput untuk bersantai dan minum kopi sambil bersembang-sembang dengan pengarang terkenal
A Kadir Jasin. Juga seorang blogger hebat. Boleh datang untuk bersembang dan bertanya minda beliau. Boleh juga mengenal lebih dekat sosok hebat, pemikir, penulis dan wartawan ini.

Sesuai untuk anak muda. Sesuai untuk mereka yang ingin belajar dari orang ternama.


Tempat : SwingingBowl
Masa : 3.00 petang

Anjuran - Gabungan Anak Muda Tanpa Persatuan.

Tolong iklankan dalam facebook anda.


**************************
Profail Datuk A Kadir Jasin

Datuk A. Kadir Jasin was born on 23rd August 1947 in Kampung Tanah Merah, Pendang, Kedah. He was the second child in a family of eight. He started his early education at the Malay School at Pendang, his secondary education at the St. Michael School and the Sultan Abdul Hamid College, finishing at the Ibrahim Secondary School, Sungai Petani, Kedah.

In 1971, he won a Colombo Plan scholarship to study journalism at the Wellington Polytechnic, New Zealand. A few years later, that is in 1977, he was sent to the Berlin International Institute of Journalism to study a course in Advance Journalism.

Career

  • Served as a journalist at BERNAMA, at the Penang, Kedah and Perlis branch (1969)
  • Later served at the BERNAMA headquarters, in the Economics Section
  • Served in The New Straits Times (M) Sdn. Bhd., in the Time Division (13th August 1976)
  • Assistant Group Editor for Berita Harian newspaper (1984)
  • Group Editor of The New Straits Times, The New Sunday Times, Business Times, The Malay Mail, The Sunday Mail and all magazines published in English
  • Group Editor-in-Chief at The New Straits Times, in charge of all publications in Malay as well as in English Language (1988)
  • Board of Trustee, Press Foundation of Asia, Manila
  • Member, Malaysian Business Council
  • Council Member, Asia-Australia Institute, University of New South Wales
  • Member, National Information Technology Council (NITC)
  • Board Member of the Council of the Institute of Understanding Islam, Malaysia (IKIM)
  • Member, National Unity Consultative Council

On May 31st, 2000, after serving 25 years in the field of journalism, he decided to retire. In the course of his illustrative career, he has received a number of awards and letters of appreciation from within as well as from outside the country. In 1995, he was awarded the title Dato' by HM the Yang di-Pertuan Agong. In 1988, he received the 'Honorary Doctorate of Letters' from Science University of Malaysia (USM) to commemorate his immense contribution in the field of journalism and also for his success in producing the book called OTHER THOTS. In 1978, Datuk A. Kadir Jasin received the award of EDITOR OF THE YEAR for Asia from Mitsubishi Press Foundation. Now, his life came around one complete circle with the appointment as the Chairman of BERNAMA (National Press Organisation of Malaysia), where he first started his career journalism.

Monday, 14 March 2011

Kesan halo - jerat cinta orang tua

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kerana terpesona dengan seorang lelaki melalui perbualan telefon dan sms, seorang anak gadis berusia 18 tahun akhirnya menjadi isteri kedua. Baca di sini. Kenalan lelakinya yang disangka orang muda, rupanya sudah begitu berusia. Yang disangka pegawai bank sebenarnya hanya seorang penoreh.

Kita tidak mengulas hal hukum hakam. Kita hanya ingin mengulas hal psikologi bagaimana manusia boleh terjerat dengan sms dan perbualan telefon. Dalam psikologi kita namakan ia sebagai 'halo effect' - atau 'kesan halo'.

Mengikut teori - semakin jauh jaraknya kita dengan sesuatu, manusia cenderung menilai seseorang atau sesuatu secara keseluruhan dan abstrak. Kita tidak ada gambaran sebenar. Bagaimana pun, semakin dekat jarak dengan sesuatu, penilaian kita akan lebih konkrit. Ini menjadikan sistem pemprosesan maklumat dalam minda kita semakin jelas.

Misalnya, kalau kita berbual dengan seseorang dalam telefon - yang tidak kita kenali - maka kita akan menggambarkan seseorang itu dalam bentuk yang lebih umum - dalam dua konstruk berberbeza - misalnya cantik atau jelek, baik atau buruk. Bagaimana pun, kalau kita berbual dengan seseorang yang dapat kita lihat dengan jelas, kita tidak pula memberikan penilaian bersifat umum. Otak kita akan memperjelaskan setiap butiran. Misalnya, kalau cantik - secantik mana orang itu. Bahagian mana yang cantik, dan bahagian mana yang tidak. Kalau jahat sejahat mana pula orang yang sedang kita bualkan itu. Kita akan lebih rasional. (Penyelidik, baca construal level theory).

Berbalik kepada kesan halo, manusia apabila berbual dengan orang yang tidak dikenali, biasanya akan membuat penilaian secara menyeluruh terhadap orang lain. Kalau suara yang didengar itu merdu, kita akan sama ada mengandaikan orang itu sebagai baik atau cantik. Begitu juga dengan sms. Kalau tulisannya sangat baik - dan mesra, kita akan menafsirkan orang yang tidak kita kenal itu sebagai budiman, muda dan peramah. Semua inilah yang membuatkan berlaku bias dalam sistem pemprosesan maklumat.

Dalam dunia ini - banyak manusia tergoda dengan kesan halo - khususnya orang yang tidak ada banyak pengalaman hidup. Anak gadis di kampung - yang tidak pernah bercinta, akan mudah tergoda kalau diayatkan dengan kata cinta yang memukau. Ditambah pula dengan budi baik seperti memasukkan kredit telefon atau wang membeli barangan. Semua ini menjadikan orang yang tidak dikenali boleh menyamar menjadi apa sahaja.

Sebab itulah - kita jangan mudah terpesong dengan halo effect. Haruslah rasional dalam membuat pertimbangan. Banyak gadis muda yang terpedaya. Malah, orang yang sudah berkahwin pun bergelora rumahtangganya hanya kerana kesan halo.

Sunday, 13 March 2011

Jangan berhenti berharap

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita selalu diingatkan oleh orang tua agar jangan berharap sangat dengan sesuatu yang tidak pasti.

Bagaimanapun, berharap (hope) kini menjadi bahan kajian baru dalam psikologi. Banyak kes, tiada pengharapan (hopeless) biasanya akan menyebabkan seseorang dilanda kemurungan, kekecewaan bahkan kecenderungan untuk membunuh diri.

Berharap didapati menjadi sebahagian dari kaedah menangani stress yang berkesan.

Bayangkan begini. Anda dibuang kerja. Dengan bilangan anak yang banyak dan isteri yang tidak berkerja misalnya, ia akan membuat seseorang akan sangat tertekan. Biasanya mental kita akan membuat penilaian (appraisal) apa yang telah berlaku dan kemungkinan yang bakal datang. Sekiranya kita mempunyai sedikit harapan bahawa akan ada peluang kerja baru, seseorang itu akan terus mampu menangani hidupnya yang teruk.

Bagaimana pun, kalau penilaian dalam mentalnya bahawa tidak sedikit pun ada harapan lagi untuk mendapat kerja, maka mereka mungkin akan menjadi manusia keliru dan kacau. Banyak kes orang yang kecewa -- yang melihat tidak ada pengharapan lagi dalam hidupnya, akan membunuh diri atau membuat sesuatu yang lebih buruk.


Begitu juga dengan orang yang putus cinta. Melihat buah hatinya diambil orang, sekiranya pemikiran kita menaksirkan bahawa peluang untuk memilikinya tidak lagi wujud sama sekali, atau peluang mendapat pengganti yang baik - orang yang patah hati akan dilanda murung. Ada yang meminum racun tikus. Sebaliknya, kalau ada sedikit pengharapan (walaupun hanya dalam pemikiran sahaja), misalnya pasangan baru kekasih akan meninggalkan buah hati, dan masih ada peluang mendapatkan kekasih yang hilang tadi - sedikit sebanyak orang yang dilanda kekecewaan akan terus berusaha untuk hidup.

Begitu juga orang yang gagal dalam peperiksaan atau pekerjaan. Pengharapan menukar sesuatu yang negatif kepada positif.

Sebab itu - dalam apa sahaja tragedi dalam hidup - jangan berhenti berharap. Setiap kali ada orang yang hilang atau dilanda kemalangan, kita selalu mendengar ahli keluarga berkata, - 'kami harap dia masih hidup' - walaupun peluangnya mungkin kurang dari 1 peratus. Semua ini adalah sebahagian dari mekanisme yang digunakan oleh manusia bagi memungkinkan kita untuk terus bertahan.

Jangan berhenti berharap teman.

Berhenti berharap mematikan perjuangan.

Saturday, 12 March 2011

Kita tidak harus tahu menyebutnya sahaja

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Terdapat bantahan beberapa NGO terhadap cadangan pembinaan tapak pelupusan tanah jarang di Pahang. Baca sini.

Secara jujurnya, adakah orang awam seperti kita faham apa yang dimaksudkan radiasi. Fahamkah kita juga dengan apa yang dikatakan sebagai sisa pepejal. Tahukah kita juga dengan apa sebenarnya yang dikatakan sebagai nuklear.

Kita hanya selalu mendengar cerita bom yang dijatuhkan di Hiroshima, Jepun dalam Perang Dunia Kedua. Itu pun cerita yang sama yang diulang-ulang. Kita hanya bercerita tentang orang yang mati terbakar kerana ledakan bom. Cerita ini sesekali akan muncul apabila duduk berbual dengan orang kampung di kedai kopi.

Tetapi apakah radiasi? Apakah orang kita tahu apa maknanya. Tentu tidak ada seorang pun di kampung kita yang tahu dengan cerita tragedi besar di Chernobyl tahun 1986. Tidak juga pernah disebutkan oleh guru sekolah kita di sekolah. Tidak ada siapa ambil peduli dan ambil tahu.

Sebab itu - dalam banyak hal - masyarakat kita hanya diam apabila dibawakan pembangunan berisiko tinggi ke tempat kita. Tidak ada siapa pun yang ambil peduli. Kita mungkin merasa berbangga kerana di kampung kita dibangunkan bangunan baru, dan ada beberapa anak kampung diambil berkerja sebagai jaga. Itu sahaja yang kita tahu untuk dijadikan modal bercerita.

Kita tidak tahu cerita risikonya. Kita tidak tahu bahayanya. Kita tidak ambil peduli apa bakal terjadi kalau sesuatu yang buruk berlaku. Kerana bagi kita istilah 'radiasi' dan 'sisa pepejal' hanyalah patah kata yang tidak ada maknanya. Ia mungkin sama nilainya dengan pembuangan besi buruk sahaja.

Kalaulah kita tahu - tentu kita akan membaca dan banyak berfikir.

Jepun sedang dilanda tsunami. Sistem penyejuk salah satu loji nuklearnya tiba-tiba tidak berfungsi. Tidak ada siapayang tahu apa puncanya. Semua orang sedang kelam kabut. Sesuatu yang lebih buruk dari tsunami bakal berlaku kalau masalah teknikal ini tidak dapat diatasi. Hari ini, salah satu tiang konkrit loji pula patah. Ia menakutkan bagi orang yang tahu makna radiasi. Tetapi bagi orang yang anggap radiasi hanya sama maknanya dengan besi buruk - ia mungkin tidak ada apa-apa.

Kalau Jepun, negara yang semaju itu dalam dunia teknologi - dengan sistem dan budaya keselamatan tempat kerja antara yang terbaik dunia - tidak menduga yang sistem loji nuklearnya tidak mampu berfungsi dalam keadaan yang tidak terduga, bayangkanlah pula senario di negara dunia ketiga.

Radiasi dan sisa pepejal - jangan hanya tahu menyebutnya sahaja. Kita patut membaca dan mengkajinya juga. Kalau kita tidak sayangkan diri kita pun, kasihanilah generasi depan kita yang kini mungkin belum lagi bersenyawa. Radiasi mungkin boleh menjejaskan mereka.

Friday, 11 March 2011

Apa impian saya?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya baru sahaja siap menulis bab 9 - bab terakhir untuk disertasi PhD ini. Sebetulnya ada satu bab lagi di hadapan bab penutup, tetapi saya menulis bab terakhir dulu. Kerana setiap menulis ada caranya, jadi itulah cara yang sesuai untuk saya.

Ia bab penutup bagi cerita orang yang berumur masuk universiti. Idealnya, sepatutnya 10 tahun dulu saya menjalankan penyelidikan PhD, dan kemudiannya berkerja. Tetapi begitulah kitar hidup. Tiada siapa yang dapat menjangka apa yang bakal berlaku dan apa yang sudah berlalu. Kita jalani sahaja.

Tinggal 6 bulan sahaja lagi saya dapat menyedut udara segar bumi Adelaide - tanpa banyak asap dan habuk. Tinggal 6 bulan sahaja juga saya akan bersama kawan-kawan baik yang menjadi 'permanent resident' di sini. Selepas ini, mungkin kami akan bertemu lagi, dan mungkin juga tidak. Mereka akan mendapatkan teman baru, dan saya juga akan berjumpa dengan kawan baik yang lain.

Impian saya yang satu lagi - kalau boleh saya dapat menetap di bumi luar setahun dua. Negara yang saya selalu idamkan ialah Jerman ataui Austria. Tidaklah saya tahu mengapa negara itu sering masuk ke dalam kepala saya. Mungkin sebab ilmu psikologi berasal dari sana. Jadi, sedikit sebanyak ia menyerap masuk mengganggu hueristik fikir saya. Saya harap saya dapat pergi bertemu dengan penyelidik yang hebat di sana, dan belajar dengan mereka pula.

Tetapi tentulah ia hanya impian sahaja. Barang tentu ia tidak semudah mengikat tali kasut atau memberus giri.

Dalam hidup saya, sebenarnya banyak perkara tidak terjangka telah terjadi. Dahulu, saya dibawa bos saya melawat Jakarta yang sesak. Saya rasa geli hati melihat orang menjual ikan 'flower horn' di tengah hiruk pikuk jalan yang macet di depan Ibis Hotel. Saya rasa pelik melihat 'ojek' dan 'bajai' yang menjadi kenderaan di sana. Saya rasa seperti berada di buah kota yang manusianya lebih banyak dari jumlah semut.

Rupa-rupanya beberapa bulan kemudian, saya dipindahkan ke sana. Ia tidaklah pendek. Kurang setahun dari tempoh masa saya berada di Australia.

Saya juga selalu berdoa dan berharap saya dapat menghabiskan usia hidup di kampung yang malamnya kita boleh membaca kitab, hidup di rumah kampung di tepi sungai dan hidup ala kadar sahaja. Tidak tinggal di banglo besar pun tidak mengapalah, asalkan saya ada sedikit tanah untuk dibuat dusun dan kebun. Saya rasa itulah jiwa saya yang sebenarnya.

Walaupun beberapa minggu lalu, isteri saya membelikan lebih dari 10 utas talileher jenama terkemuka dari 'garage sale' - yang katanya ada yang bernilai lebih AU100 sehelai kalau dibeli di kedai, tetapi sebenarnya tali leher bukanlah budaya hidup saya. Selama ini, saya hanya terpaksa memakainya sahaja. Ia budaya dunia korporat. Saya tidak tidak tahu pun mengikatnya. Ada beberapa orang kawan saya yang selalu mengikatkan tali leher untuk saya.

Saya kalau boleh ingin berseluar jean dan memakai baju t sahaja ketika masuk kelas mengajar. Bagi saya tidak salah pun manusia tidak dijenamakan kualiti dan darjat kerana pakaiannya. Tetapi dalam budaya di Malaysia, ia tentulah hal yang pelik. Saya tetap perlu mengikut rentak orang lain, walaupun ia tidak menggembirakan hati saya.

Banyak lagi impian yang ada dalam hidup saya. Ada yang boleh saya kongsi dengan pembaca, ada yang tidak. Ada yang hanya saya seorang sahaja yang tahu.

Thursday, 10 March 2011

Update hidup

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tiada berita untuk ditulis. Aku begitu sibuk kebelakangan ini. Aku malas berfikir hal-hal di luar kerja PhD aku. Ada 6 bulan sahaja lagi beb!

Kelmarin, supervisor aku mengirimkan aku satu kertas jurnal yang ditulis oleh pengkaji lain. Kertas ini dihantar ke satu jurnal antarabangsa. Supervisor aku seorang penilai bagi jurnal itu. Dia minta aku memberi ulasan dan penilaian terhadap kertas itu. Secara asasnya, ia bidang aku dan menggunakan analisis AMOS.

Membaca kertas itu - melihat analisis AMOS dan beberapa hipotesis - aku sudah boleh jangkakan apa yang patut aku berikan maklumbalas.

Kak Intan kawan aku di Perth tentu sudah boleh mengagak apa kesudahan kertas itu.

Tetapi begitulah roda hidup. Adakalanya kita bersedih. Sesekali kita membuat orang kecewa.

Saturday, 5 March 2011

Selamat datang musim baru

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Musim demi musim bertukar. Musim panas beransur pergi. Datang musim luruh menjenguk. Pasti musim bakal bertukar lagi.

Musim demi musim. Ia akan begitu selamanya. Cuma manusianya datang dan pergi. Ada yang baru dilahirkan. Ada yang pulang menemui Tuhan. Ada yang diuji dengan nikmat. Ada yang diduga dengan musibah.

Manusia - selamanya begitu. Ada harinya ketawa. Ada harinya kita bersedih. Ada harinya kita tiada emosi.

Hari ini kita membilang musim. Di masa silam, orang terdahulu dari kita memerhatikan alam. Di masa depan, anak-anak kita pula melihat bunga yang gugur dan daun yang luruh.

Begitulah kita. Begitulah manusia. Tak perlulah merasa besar kepala. Kita hanya menumpang seketika.

Tuesday, 1 March 2011

Dunia menulis

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tidak banyak perkara yang dapat aku update hari ini.

Aku sedang sibuk menulis kertas terakhir untuk pengajian PhD aku. Ia kertas yang perlu aku siapkan bagi menutup cerita PhD aku yang kian lama kian membosankan.

Berapa lama masa perlu digunakan bagi menulis satu-satu kertas yang panjangnya 10,000 patah perkataan?

Jawapannya bergantung kepada sebanyak mana kita tahu jalan cerita kertas kita. Ia seperti menulis di blog juga. Semakin banyak kita tahu, semakin banyak yang kita tulis, dan semakin mudah kita menulisnya.

Biasanya aku menetapkan 10 hari bagi menyiapkan satu kertas jurnal, dengan andaian 1,000 patah perkataan sehari - walaupun ada masanya aku boleh menulis lebih cepat dari itu. Masa terbaik aku menulis kertas ialah 3 hari.

Aku perlu menulis di rumah bagi tulisan yang terlalu memfokus. Aku tidak tahu mengapa. Mungkin sebab ia memudahkan aku berlegar-legar di dalam rumah, dan merokok beberapa kali. Aku tidak boleh menulis di pejabat. Ia tidak menjadi tempat yang selesa untuk aku - walaupun ada semua kemudahan. Dulu aku menulis di garage belakang rumah. Selalu juga aku menulis di dapur. Ini semua lokasi terbaik aku di rumah.

Supervisor aku juga tahu cara aku. Kalau aku tidak ke universiti, itu tandanya aku sedang menulis. Aku biasanya mengirimkan email - memberitahunya yang aku sedang menulis. Jadi, dia tidak akan menggangu aku untuk beberapa hari.

Anda sedang menulis?

Oh, hari ini ada satu lagi kertas aku diterima dengan sedikit pembetulan. Alhamdulillah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails