Yang Ikut

Wednesday, 21 December 2011

Moral - bukan sekadar ucapan

Reactions: 
Setiap hari kita mendengar banyak berita mengenai kecurangan moral manusia. Mereka sama ada memberi atau menerima habuan. Semakin besar pangkatnya dalam masyarakat, jumlah kecurangan ini semakin besar.

Sayang sekali, kita juga akan membaca berita-berita yang mereka ini menafikannya dengan sekeras-kerasnya.

Mengapa menafikannya apabila terperangkap. Jalan terbaik ialah jangan mulakan apa sahaja yang mendekatkan kita dengan hal-hal tidak bermoral. Ia sama ada orang tahu atau tidak. Itu tidak penting.

Itulah integriti. Itulah moral. Jangan hanya pandai mengucapnya sahaja.

Sayang juga, mereka ini bukanlah orang biasa. Mereka ini ialah orang yang ada nama dan status dalam masyarakat.

Mengapa kita memilih jalan pendek ke neraka, sedangkan kita juga berpeluang untuk memilih jalan ke syurga?

Semuanya kerana kita telah hilang nilai moral. Kita telah menganggap bahawa apa yang kita lakukan itu bukanlah hal yang salah. Ada orang lain melakukannya. Setiap orang juga berkemungkinan akan melakukannya kalau ada peluang.

Apabila ada orang lain melakukannya, bukanlah bermakna kita juga boleh melakukannya. Apatah kalau kita seorang yang ada status dalam masyarakat. Apatah kita ini dianggap sebagai pemimpin.

Peliknya, hal tidak bermoral ini dilakukan di kalangan orang Islam yang masih sangsi adakah makan di dalam pinggan di rumah orang Cina itu perlu disamak atau tidak. Kita sangsi takut-takut mereka telah makan babi sebelumnya. Sedangkan isu samak atau tidak ini hal mudah sahaja kalau mereka belajar ilmu fekah.

Kita sangsi dengan hal yang lain, kerana kononnya kita ingin menjaga kesucian.

Sayangnya, dalam hal lain, kita tidak pula merasa sangsi sama ada kita perlu samak dahulu atau tidak. Bolehkah kita menerima wang hadiah oleh seseorang kalau kita masih memegang jawatan dan orang itu pula kita tahu ada tujuan lain. Mengapa hal seperti ini kita tidak semak dahulu, kalaupun tidak perlu disamak.

Tahun 1995, ketika saya masih belajar di universiti, saya ditahan oleh agensi penguatkuasa di pekan Kajang kerana saya menunggang motosikal tidak berlesen. Seorang anggota meminta saya wang bagi mengelakkan saya dari disaman. Saya katakan saya cuma ada RM 20 dan mahu makan sate. Kerana berahinya dengan wang, dia memintakan saya Rm 10. Mungkin bagi anggota tadi, wang yang lebih itu cukup untuk saya memakan sate.

Mengapa rendah sangat harga diri manusia di abad mutakhir ini?

Kita mungkin manusia Islam. Tetapi kita sedang melakukan banyak kerosakan yang tidak dilakukan orang kafir.

Yang membezakan kita dengan orang kafir hanya kerana sepotong ayat - yakni mengucap dua kalimah. Selebihnya, kita mungkin lebih teruk lagi.

Seorang tok guru begitu sinis apabila banyak manusia mengaku sebagai hamba Allah. Sedangkan kita tidak tahu sama ada Allah mengiktiraf kita sebagai hambanya dengan banyaknya kerosakan yang sedang kita lakukan.

Jadi, apa ayat terbaik untuk itu. Kita patut mengaku kita hanya makhluk Allah. Itu hal yang cukup pasti. Kita belum lagi seorang hamba, kalau tidak melakukan pekerjaan hamba.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails