Yang Ikut

Friday, 2 December 2011

Apakah multi level analysis?

Reactions: 
Kali ini kita berbincang tentang hal akademik. Ia hanya sesuai untuk mereka yang berminat mengenainya.

Secara umumnya, kajian-kajian psikologi di Malaysia tidak begitu begitu 'familiar' dengan kajian multi level. Kajian kita masih agak terkebelakang dalam hal ini. Banyak dari kajian kita masih berorientasikan 'individual' data.

Apakah yang dikatakan individual data?

Misalnya, anda melakukan kutipan data survey ke atas 600 subjek daripada 60 buah syarikat. Data kemudiannya dianalisis dengan menggunakan jumlah 600 orang tadi. Hasil kemudiannya dilaporkan. Misalnya gaya kepimpinan dan prestasi pekerja.

Adakah keputusan ini tepat?

Sama ada ya atau tidak. Ia bergantung kepada aliran statistik dan metodologi yang anda ikuti.

Bagaimana pun, bagi penganut aliran multi-level, keputusan yang didapati ini salah. Alasannya mudah sahaja. Setiap organisasi mempunyai gaya dan corak kepimpinan yang tersendiri. Jadi membungkuskan semua dapatan dari 600 individu (yang sebenarnya dipengaruhi oleh corak kepimpinan yang berbeza) akan menyebabkan dapatan kajian telah menyimpang.

Sebab itulah, di Barat - kajian-kajian yang berdasarkan kepada fahaman bahawa sesuatu fenomena psikologi adalah sesuatu yang bersifat 'persepsi yang dikongsikan oleh individu dalam satu-satu organisasi' dikaji secara multi-level.

Selain kepimpinan, ada beberapa hal lagi yang diandaikan perlu dianalisis secara multi level. Misalnya iklim organisasi. Ini kerana setiap organisasi ada iklimnya yang tersendiri. Jadi, adalah salah kalau data dari 600 individu dari 60 buah organisasi itu digabungkan bersama.

Sebab itulah, multi level kini sudah menjadi trend terbaru kajian psikologi pekerjaan. Alasannya mudah sahaja. Setiap organisasi mempunyai fenomena psikologinya yang tersendiri.

Data yang ada (misalnya 60 buah organisasi) akan diaggregatekan dan dianggap sebagai data Level 2 (data aras atas), manakala 600 pekerja (data individu) menjadi data aras bawah (level 1). Dengan menggunakan sofatware tertentu, misalnya HLM atau Mplus, kita akan mengarahkan statisitik mengira kesan pengaruh kepimpinan (level 2) terhadap data prestasi (level 1).

Hanya dengan cara ini keputusan yang diperolehi akan memberi keputusan yang lebih tepat kerana perbezaan variance setiap organisasi.

Kita juga boleh menggunakan alasan ini sebagai salah satu gap kajian, kerana banyak kajian lalu hanya menggunakan analisis di peringkat individu, dan bukannya multi level.

Nanti kita sambung dengan hal lain pula - apa perlunya longitudinal.

Harapnya, dengan memberikan pertimbangan kepada ideologi baru penyelidikan, disiplin ilmu sains sosial kita akan berkembang.

1 comment:

Anonymous said...

Salam,
Boleh dapatkan maklumat lanjut tentang kaedah ini. bagaimana nak hubungi? terima kasih. saya email kepada Dr.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails