Yang Ikut

Saturday, 3 December 2011

Apakah kajian longitudinal?

Reactions: 
Katakan hari ini kita dilanda kegawatan ekonomi. Kita mahu melihat kesannya terhadap kuasa beli pengguna. Kita melakukan survey. Hasilnya menunjukkan kesan terhadap kuasa beli.

Apakah hasil kajian kita tepat?

Begitu juga kita ingin mengkaji kesan burnout terhadap depression. Kita dapati tidak terdapat sebarang hubungan di antara burnout dan depression.

Apakah respondent tidak menjawab dengan betul?

Mungkin tidak.

Sama ada keputusan kita signifikan atau tidak secara statistiknya, adakah keputusan tadi tepat?

Mungkin juga tidak.

Kita melakukan kesalahan dalam metodologi penyelidikan. Kita telah melakukan kajian secara cross-sectional (CS).

Kajian CS ialah kajian sekali sahaja bagi menyelidik sesuatu fenomena. Dalam bahasa mudah, ia kajian sekali harung.

Kajian CS ialah kajian yang paling banyak mendominasi penyelidikan sains sosial. Kajian ini walaupun popular, tetapi dapatan kajian mungkin tidak relevan.

Sebabnya, orang yang menjawab soal selidik cenderung untuk memberikan markah positif bagi sesuatu perkara, dan negatif bagi satu-satu perkara lain. Misalnya mereka akan menilai diri mereka tertekan dalam soalan selidik tekanan kerja, dan menilai mereka kurang puas bagi soal selidik 'job satisfaction'. Ini kerana mereka menjawab pada waktu yang sama. Manusia cenderung melakukan ralat.

Sebab itu, banyak kajian CS kita akan dapati banyak keputusan adalah signifikan secara statistiknya. Ia bertambah tinggi kalau menggunakan jumlah sampel yang besar.

Bagi mengatasi masalah ini, kajian longitudinal dilakukan. Orang menggunakan soalan yang sama dan menguji orang yang sama lebih dari sekali. Selang masa yang diambil biasanya lebih dari 3 bulan, 6 bulan dan sebagainya. Ada yang hanya menggunakan 16 minggu. Misalnya kita melakukan kajian kegawatan ekonomi dan kesannya terhadap kuasa beli.

Kalau kita menggunakan CS, kesan kegawatan tidak dirasai kerana pada waktu kita menyelidik, orang masih ada wang. Bagaimana pun, orang cenderung memberitahu ia ada kesan. bagaimana pun, kesan sebenarnya mungkin lama setelah itu. Misalnya, 6 bulan kemudiannya, kegawatan menyebabkan harga barang naik dan sebagainya. Begitu juga kesan kempen anti rokok. Kesannya tidak akan dirasai dalam tempoh beberapa hari. Tetapi kajian kita mungkin akan bertambah baik kalau kita menilainya semula 6 bulan setelah kempen.

Begitu juga kesan burnout terhadap depression. Orang yang burnout tidak semestinya murung. Bagaimana pun, orang yang mengalami burnout dalam tempoh yang lama, akhirnya akan mengalami kemurungan.

Rumus biasanya T1-->T2.

Bagaimana dengan kajian anda?

Sekiranya anda seorang pengkaji CS, jangan sesekali mencari pengkaji longitudinal untuk memeriksa kertas kajian anda. Mereka ini tidak akan yakin dengan dapatan anda.

Jadi apakah kajian yang akan dianggap baik.

Ia baik kalau anda menggunakan longitudinal. Ia bertambah baik kalau anda munggunakan multi-level dan longitudinal serentak.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails