Yang Ikut

Thursday, 13 October 2011

Bagaimana kalau...

Reactions: 
Setiap hari kita mendengar ada jenayah yang dilakukan manusia. Setiap hari ada penagih, perompak dan perogol yang ditangkap. Setiap hari ada sahaja mereka yang dimasukkan ke pusat serenti. Setiap hari ada sahaja orang yang dimasukkan ke dalam lokap atau penjara.

Semua ini bermakna, setiap hari mereka yang ditahan ini akan diberi makan. Semua ini bermakna ada kos yang sedang ditanggung oleh rakyat di luar, atas kesalahan yang dilakukan oleh penjenayah. Aku tidak tahu berapa kosnya.

Pada masa yang sama, setiap tahun pelajar kita mengikuti pengajian tinggi di universiti tempatan dan luar negara. Ada 272,000 kemasukan ke IPTA bagi pelajar ijazah sarjana muda, dan 33,000 bagi pelajar diploma setiap tahun. Walaupun secara dasarnya mereka ini dibiayai, tetapi sebenarnya mereka meminjam wang dari badan-badan tertentu dan terpaksa membayar balik selepas tamat pengajian. Malah, mereka yang melanjutkan pengajian ke luar negara, walaupun kelihatannya seperti dibiayai - hakikatnya mereka juga berhutang. Mereka perlu membayar balik kalau mereka gagal dalam pengajian. Mereka juga mungkin akan dilanda muflis, kalau mereka gagal dan tidak pula ditawarkan pekerjaan.

Apa isunya?

Isunya, tatkala penjenayah dan penagih dadah yang melakukan kesalahan dibiayai sepenuhnya, mereka yang bakal menyumbang sesuatu untuk negara diminta membayar semula.

Kita tidak mempertikaikan bayaran semula mereka yang belajar di bangku universiti. Kita perlu ada wang untuk membiayai pelajar lain di masa hadapan.

Tetapi, ada baiknya banduan lokap dan pusat serenti ini diminta membayar kos bagi jumlah hari mereka ditahan. Mereka telah melakukan kesalahan, dan mereka harus menanggung kos atas kesalahan mereka.

Di Thailand, pesalah yang ditahan lokap perlu membayar kos sebanyak 100 baht (RM10) sehari. Ini bermakna, pesalah atau keluarga mereka perlu menanggung kos bagi kesalahan yang mereka lakukan.

Mengapa kita tidak membuat hal yang sama?

Ada baiknya, dengan semakin banyaknya kesalahan jenayah yang dilakukan manusia yang tidak mahu menghormati norma kebaikan, kos itu ditanggung oleh mereka sendiri, dan bukannya orang lain. Tidak wajar rakyat yang baik pula yang perlu membayar sara hidup mereka sedangkan mereka ini sedang merosakkan kita.

3 comments:

alien said...

em, pernah terfikir gak dulu..
duduk dalam penjara makan free..
even drg ada diberi kerja dan dibayar upah, tapi upah tu tidak tolak kos duduk dalam penjara tu.

ajaq said...

...sudah lama di suarakan....tapi..tinggal sepi.

Norsha said...

betul juga....kena suarakan sekali lagi...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails