Yang Ikut

Monday, 3 October 2011

Apa salahnya kalau kita semua pandai?

Reactions: 
Satu malam, di pekan Changlun aku dan kawan lama terpaksa berpindah restoran mamak dua kali kerana kami ingin membincangkan topik budaya orang kita. Kerana jam sudah 12 malam, restoran mamak yang kami singgah sejak jam 11 malam ditutup. Jadi kami beredar ke kedai lain. Kali ini kami duduk sampai jam 1.30 pagi. Nasib baik Changlun sudah maju. Sayangnya, budaya kita tetap begitu.

Sama ada anda terkesan atau tidak, ada satu budaya janggal dalam masyarakat kita. Kita bimbang akan ada orang yang lebih pandai dari kita, kerana kita takut kita akan kehilangan sesuatu. Dalam kata yang lain, kalau ada orang lain yang lebih pandai, takut-takut nanti kita akan menjadi bodoh.

Ini paradigma yang salah, janggal dan pelik. Sebab itulah, kalau kita berasa pandai sedikit, kita kalau boleh tidak mahu ilmu kita dikembangkan. Takut-takut nanti orang lain tahu ilmu kita, dan kita tidak ada kelebihan lagi.

Dalam ilmu tradisional, tidak semua orang boleh diajarkan ilmu yang diketahui. Kononnya, guru perlu menyimpan sedikit ilmunya yang tidak perlu diperturunkan kepada anak murid. Ia boleh menjadi 'senjata' yang boleh digunakan kalau-kalau nanti, ada anak murid yang ingin melawan guru.

Hakikatnya, dalam ilmu moden pun - kita ragu-ragu juga kalau ada anak murid kita atau orang lain yang lebih pandai dari kita. Nanti mereka akan melawan guru. Nanti kita akan lebih bodoh dari mereka pula.

Sebenarnya, tidak ada masalah pun kalau orang lain pandai. Ia tidak akan menjadikan kita sedikit pun bodoh. Kita tetap ada kemahiran sebanyak itu juga. Kalau kita ajar semua ilmu kita sekalipun, dan orang yang kita ajar itu sepandai kita pun, kita tetap begitu. Kalau semua 28 juta rakyat Malaysia pandai dan ada pengetahuan yang sama, ia tidak mengurangkan apa-apa pun pada diri kita. Ia tidak menghilangkan kepandaian orang lain.

Tetapi ini antara kepercayaan karut kita. Kita kalau boleh ingin menjadi hero dengan tahu semua, dan orang lain tahu sedikit sahaja. Untung-untung, orang lain akan bergantung harap kepada kita.

Dalam dunia pekerjaan, kalau anda perhatikan - budaya tamak pengetahuan ini ada. Kalau kita tahu di mana sumber boleh mendapatkan bantuan misalnya, kita tidak mahu memberitahu orang lain. Kalau kita tahu ada hal yang boleh dibuat bagi menyelesaikan masalah, kita tidak mahu beritahu. Kita dengan bangganya berkata, 'kalau disuruh aku, aku boleh settlekan benda tu'. Seolah-olahnya benda itu mudah sahaja untuk kita. Mengapa tidak diajarkan apa yang kita tahu kepada orang lain?

Tamaknya kita ini - bercampur dengan sedikit rasa iri - menjadikan kita lebih rela membiarkan orang lain bodoh untuk menjadikan kita sebagai manusia yang tahu semua.

Ia dongeng yang patut diubah. Ia dongeng yang sedang menjadi anai-anai yang memandulkan budaya ilmu kita.

1 comment:

rizwan said...

menjadi muda di zaman saya memang begini caranya.
contoh yang tua menakutkan yang muda,
walhal orang muda jadi leka.mcm saya.
apa yang ada?
jika bab agama orang2 muda slalu mencuba(dlm ruang komen di mana2),bukan berbincang pasal agama,
tapi hendak memberitahu yang lain yang dia tahu bab agama.
inikah salah yang muda tidak bertanya yang tua atau yang tua memperkecilkan yang muda.

barangkali orang muda banyak kurangnya. ;(

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails