Yang Ikut

Thursday, 8 September 2011

Sejarah bergantung siapa yang menulisnya

Reactions: 
Sekarang ini, di Malaysia - setiap hari didebatkan siapakah Mat Indera, sama ada dia seorang pejuang atau pengkhianat. Nama Mat Indera ini tidaklah kita mendengarnya, sehingga hanya beberapa hari ini sahaja.

Kita tidak mengulas siapa Mat Indera. Itu biar ahli sejarah yang menulis dan menceritakannya. Sayangnya, dalam budaya kita - tidak siapa yang mahu menulis. Jadi, banyak bahan bacaan kita hanya bergantung kepada sumber yang ditulis orang luar.

Sebenarnya, sesuatu peristiwa itu ialah fakta. Kemalangan bas di tengah lebuhraya adalah fakta. Bagaimana pun, pentafsiran sejarah bukanlah satu fakta. Ia bergantung kepada sudut penglihatan seseorang. Sebab berlaku kemalangan misalnya akan diulas dari pelbagai sudut. Polis mungkin akan mengulasnya dari sudut pemanduan yang tidak mengikut peraturan. Penumpang akan mengulasnya berdasarkan bas yang terhoyong hayang. Pemandu lain di lebuhraya akan menceritakan bas ini telah memotong mereka satu jam yang lalu. Pemandu akan menceritakan yang sterengnya tidak dapat dikawal. Mekanik akan mengulas mengenai enjin yang sudah lama tidak diselia.

Inilah yang dikatakan penafsiran sejarah. Sesuatu yang fakta akan diulas dan dinilai dari pelbagai sudut pandangan. Ini bukanlah bermakna peristiwa yang terjadi itu adalah hal yang palsu. Tidak. Kebenaran bergantung kepada siapa yang melihat apa, dan apa yang dilihat siapa.

Hal ini sudah banyak ditulis oleh E.H Carr, tokoh sejarawan yang banyak menulis hal falsafah dan sudut penafsiran sejarah. Kalau anda ingin mendebatkan hal sejarah, anda patut membaca bukunya What is History?.

Dalam kes Mat Indera ini, kalau kita membaca laporan akhbar dan internet, terdapat banyak sudut pandangan yang berbeza. Ahli keluarga Mat Indera menerangkan watak Mat Indera berbeza dengan apa yang diceritakan oleh ahli keluarga mangsa. Mangsa pula menceritakan hal yang berbeza dengan apa yang diceritakan keluarga Mat Indera.

Jadi siapa Mat Indera?

Kita jangan terperangkap dengan apa yang kita baca, dan apa yang kita dengar dari sebelah kiri atau kanan. Kita bacalah buku E.H Carr dulu bagaimana sejarah sepatutnya diintepretasikan. Sekurang-kurangnya kita akan menjadi manusia yang lebih matang dan adil dalam memberikan penilaian terhadap apa sahaja kejadian yang sedang berlaku dan telah berlaku.

Sudut pandangan ini juga akan berubah dari satu zaman ke satu zaman yang lain. Ia bergantung kepada perubahan pemikiran manusia yang menyebabkan penafsiran terhadap sesuatu juga berubah. Gaddafi dan Mubarak telah dianggap wira pada masa yang lalu, tetapi kini telah menjadi petualang bangsa. Polemik mengenai siapa Hang Tuah dan Hang Jebat juga berubah dengan berubahnya struktur pemikiran manusia.

Kita harus menjadi manusia yang adil menilai sejarah. Dan keadilan itu hanya boleh berlaku kalau kita membaca dan ada ilmu asas mengenainya.

1 comment:

alien said...

betul tu, kita akan dapat cerita berbeza dari sudut berbeza

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails