Yang Ikut

Thursday, 22 September 2011

Mereka atau kita yang berubah?

Reactions: 

SEBELUM BACA, KLIK IKLAN INFO DARI BLOG KRENMAUT. ABAIKAN GELARAN DR YANG DITULIS ITU. SEBARKAN MAKLUMAT INI KEPADA SESIAPA YANG MEMERLUKAN. INI ADALAH PROGRAM USAHASAMA KAMI MEMBANTU MASYARAKAT, TIDAK TERIKAT DENGAN MANA-MANA ORGANISASI, DAN TIDAK ADA SEBARANG MOTIF KEUNTUNGAN.


----------------
Dunia yang kita hidup sekarang sebenarnya adalah milik generasi yang terkemudian dari kita. Merekalah yang sedang mengubah aliran pemikiran manusia.

Beberapa hari dulu,
apabila anak aku bertanya mengapa tidak bertanya pandangannya dulu - ia seolah-olah menunjukkan betapa anak-anak zaman ini sudah melupakan tradisinya. Kalau ia bercakap begitu di hadapan bapa yang konservatif - yang hidupnya di kampung, pastilah anak kecil itu akan didenda. Mereka akan berkata bahawa anak itu tidak tahu adab.

Hakikatnya, bukan anak itu yang berubah, tetapi kita sebagai orang dewasa yang tidak berubah. Kita sangka kita hidup di zaman 70-an atau 80-an, mengikut corak yang diajarkan oleh ibubapa kita. Hakikatnya kita hidup di alaf yang lain - tatkala generasi muda ini sedang didedahkan dengan persekitaran yang lain.

Tiga puluh tahun dari sekarang, anak-anak kita ini juga akan berhadapan dengan soalan yang sama apabila mereka mempunyai keluarga sendiri. Mereka akan diajukan dengan persoalan yang lebih kompleks, yang tidak dapat kita bayangkan sekarang.

Di masa silam, ibu bapa kita mengajar kita dengan rotan. Sekarang ini, siapa lagi yang masih menyimpan rotan? Rotan di masa lalu bukan sekadar perlambangan manusia yang salah akan dihukum, tetapi juga simbol kehidupan masyarakat tradisi yang bermain dengan alam. Mereka ke hutan mencari makan - menjual daun palas, buah kelubi dan menahan jerat pelanduk. Mereka tahu kalau ada ular besar atau binatang buas dengan mendengar bunyi burung atau tupai.


Banyak bahan dari hutan ialah simbul mereka. Rotan salah satu darinya. Kulit berduri rotan dikupas. Buahnya yang kecil itu pula dimakan. Jadi rotan adalah kehidupan mereka. Ia simbol mendidik anak-anak. Ia simbol kehidupan.

Sekarang ini - sekalipun anda garang dan menggantungkan rotan di bilik tidur, ia tidak mempunyai apa-apa makna. Anak-anak sekadar melihat rotan sebagai satu benda sahaja. Ia tidak mempunyai makna tersirat perlambangan apa pun. Sebab itu, ia tidak digeruni lagi. Malah, anak-anak kita akan ketawa besar kalau kita mengugut akan memukul mereka dengan rotan. Ini kerana rotan telah menjadi bahan asing yang patut dijadikan hiasan.

Sebab itu, kalau anda melihat pemikiran atau perlakuan yang pelik anak-anak kita, kita patut bertanya mereka yang sudah berubah, atau kita yang tidak berubah?

2 comments:

Kolek Kecil said...

Mendidik diri sendiri, keluarga dan anak mengikut zaman.

Norsha said...

setuju, anak2 sekarang tidak lagi sama dgn anak dahulu...mereka lebih berani menyuarakn pendapat

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails