Yang Ikut

Friday, 30 September 2011

Kita patut saling membantu

Reactions: 
Ada seorang pelajar yang tidak diketahui namanya, telah mengirimkan aku emel bertanyakan tentang satu teori job stres. Aku harap pada masa hadapan, pembaca menulis nama, atau sekurang-kurangnya nama samaran apabila mengirimkan emel bagi hal yang berkaitan akademik. Tidak mengapa bagi hal yang lain. Ia sudah menjadi adab dalam dunia keilmuan apabila kita memperkenalkan diri terlebih dulu bagi satu-satu hal.

Ada seorang pelajar PhD seperti aku dari UK mengirimkan emel bertanyakan hal statistik. Aku pernah bersua dengan beliau dalam satu persidangan di Kota Kinabalu, 2 tahun lalu. Entah bagaimana - dalam proses menggoglenya, beliau bertemu dengan blog aku. Emelnya pula sangat formal - walaupun aku tidak begitu kisah sangat hal formaliti. Tetapi, itu adalah sebahagian daripada cara yang betul, apabila kita memulakan sapaan dalam hal orang yang tidak kenal wataknya.

Sayangnya, aku tidak begitu banyak dapat membantunya kerana beliau hanya ada seminggu sahaja waktu untuk menghantar tesis. Aku hanya boleh membantu apa yang termampu.

Beberapa tahun dulu, seorang pembaca blog, juga seorang pelajar dari UK mengirimkan email bertanyakan sesuatu. Aku sudah terlupa apa yang ditanyanya. Tetapi, ia juga berkisar hal akademik. Beliau kini sudah pulang ke Malaysia, dan juga kini menulis blog seperti aku. Anda boleh membaca blognya seperti dilinkkan di laman ini.

Sebenarnya ada beberapa orang lain yang juga menuliskan email bertanyakan sesuatu. Ada yang boleh aku bantu, ada yang tidak. Ada yang bertanya hal ujian personaliti, ada yang bertanya hal masalah psikologi. Ada yang boleh aku jelaskan, ada yang tidak.

Adakah dengan belajar ilmu psikologi, anda mampu menyelesaikan masalah orang lain? Sebenarnya tidak. Kami hanya sekadar membantu apa yang terdaya. Kami juga ada masalah kami sendiri, seperti orang lain. Ada yang mampu ditangani, ada yang tidak.

Tetapi itulah fungsi blog. Kita saling bertanya dan berkongsi pandangan. Ada yang boleh diterima, ada hal yang kita tidak sehaluan. Bagaimana pun, pada akhirnya - sesiapa pun kita, kita tetap memerlukan orang lain. Seorang doktor mata yang hebat sekalipun, tidak berupaya mengeluarkan habuk yang masuk ke dalam matanya. Dia memerlukan orang yang lain pula membantunya.

Aku juga - seperti anda semua, tidak akan tahu semua - dan akan juga mempunyai banyak beban seperti orang lain. Tetapi aku percaya dengan menolong orang lain (dalam psikologinya, kita kenali sebagai altruism) - satu masa nanti ada orang lain pula yang akan membantu kita. Orang yang pernah kita bantu mungkin tidak akan berpeluang membantu kita, tetapi mereka pula akan cuba membantu orang lain.

Begitulah kitar hidup.

Harapnya, blog ini menjadi sebahagian jalan membantu manusia.

3 comments:

Dr. Ben said...

We cannot be a loner, NOT in this world.

ismadiyusuf said...

but, the other world...?

Anak Pendang Sekeluarga said...

Salam,apa khabar saudara/saudari,artikel yg menarik,saya jemput saudara supaya memberikan koementar/pandangan terhadap artikel yg di tulis oleh saya...harap memberikan komentar/pandangan yang tidak beremosi…hahahah

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails