Yang Ikut

Tuesday, 20 September 2011

Dunia ini berputar

Reactions: 
Beberapa tahun dulu, aku diselia orang lain.

Beberapa hari terakhir ini, tiba-tiba aku mempunyai 5 orang pelajar tahun akhir untuk diselia. Sebenarnya dunia akademik ini adakalanya sedikit meriangkan. Kita berinteraksi dengan anak muda, yang umurnya puluhan tahun lebih muda dari umur aku. Apabila mereka mencadangkan tajuk kajian, ada ketikanya mungkin inilah juga yang difikirkan penyelia aku belasan tahun dulu. Banyak tajuk yang dihasilkan pelajar datangnya dari 'mimpi', dan bukannya dari pembacaan. Seperti juga aku belasan tahun dulu.

Pada usia semuda itu, pengalaman kita masih kurang. Kita teruja dengan sesuatu dengan cuba menyelidikinya. Bagaimana pun, kita tidak pula tahu dari sumber mana kita membacanya. Kita hanya memakai teori serkap jarang. Mereka menciptakan tajuk dulu, kemudiannya berfikir di lingkar tajuk itu. Itu adakalanya menjadikan pemikiran agak tumpul, kerana cuba memaksa diri berfikir dalam kepompong tajuk yang mereka ciptakan.

Tapi, sekurang-kurangnya itu proses pembelajaran. Semua dari kita pernah melaluinya. Setinggi mana pun kita sekarang, kita juga sebenarnya seperti anak-anak muda ini juga puluhan tahun dulu. Kabur, keliru tetapi teruja.

Aku juga mengjar dua subjek - metodologi penyelidikan dan statistik. Metodologi penyelidikan ialah topik kegemaran aku puluhan tahun dulu, dan juga kini. Ia tidak menjadi masalah.

Statistik ialah topik yang selalu mengganggu CGPA aku di universiti dulu. Aku seperti anak-anak muda ini, keliru dan sesekali berasa cuak.

Cuma sejak aku membuat PhD - aku mula sedar susahnya statistik hanyalah permainan minda sahaja. Tidak ada apa yang teruk pun. Dunia sekarang, statistik dijalankan oleh pelbagai software. Tidak perlu tahu angka dan simbol lagi. Lain, kalau belajar statsitik untuk menjadi ahli statistik. Kalau sekadar untuk menjalankan kajian, tahu sedikit sebanyak asas statistik sudah memadai.

Dahulu, kami belajar statsitik di bilik kuliah. Pensyarah menulisnya di white board, kami menyalinnya semula. Habis semester, apa yang aku belajar hanya menyalin kuliah, dan bukan ilmunya.

Realitinya, statistik perlu belajar dengan data, dan bukan tulisan. Bermain dengan data itulah statistik. Dulu, kami diminta mengutip data setelah tahu semua formula. Aku rasa itu jalan yang salah dan panjang. Pelajar patut diminta mengutip data dahulu, kemudian kita ajarkan mereka bagaimana menjalankan analisis. Itu jalan lebih mudah.

Dulu, aku menjadi pelajar yang selalu mencari salah pensyarah. Sekarang, aku berada di hadapan pelajar dan anak muda ini. Mereka juga mungkin sedang berkata sesuatu.

Dunia berputar. Satu hari nanti, mereka pula akan berada di hadapan kelas. Ada orang lain sedang memerhati dan menilai mereka.



2 comments:

Chah said...

Aku x dpt call hang nombot aritu ada pompuan yg jwb..pakai seksiteri ka la ni? Ni antara idup dan mati ni...pinggan aku!!!!

Dr. Ben said...

student postgrad berapa dapat?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails