Yang Ikut

Wednesday, 3 August 2011

Yang terindah ialah yang tertinggal - II

Reactions: 
Matahari jatuh dan matahari naik lagi besok pagi. Begitulah masa yang berlalu. Saat indah di bumi Australia ini bakal ku tinggalkan. Aku boleh berangan untuk datang lagi, tetapi aku pasti ia tidak akan sama lagi. Tahun 2007, minggu ke dua bulan puasa seperti inilah aku datang ke bumi Adelaide ini, meneka untuk nasib hidup di bumi orang. Masa berlalu. Bunga kembang dan layu. Daun tumbuh dan gugur. Alam bertukar warna. Angin panas bertukar sejuk. Sejuk bertukar panas. Aku semakin tua di dalamnya. Ketika aku datang, anak aku - Luqman Hakiem baru 2 tahun setengah. Tahun ini dia sudah belajar (dipaksa) berpuasa. Sudah 3 hari dia berpuasa. Melihat isteriku sedang menggoreng ikan masin pun, dia berlari menerpa ke dapur tidak mampu menahan lapar. Seperti aku di masa kecil terliur dengan ais batu yang dijual sebongkah 20 sen. Hah. Masa berlalu. Kini mereka sedang menggantikan kita.

Masa berputar. Alam berubah wajah. Aku juga kian berubah wajah. Sesekali aku cuba tersenyum di depan cermin, tetapi nampaknya kedutan muka yang datang dulu. Dulu aku selalu bertanya, di manakah letaknya keindahan manusia. Pada mata, hidung, mulut, gigi atau muka. Aku cuba mencarinya beberapa lama. Cuma beberapa hari ini aku bertemunya. Keindahan kita, bukan terletak pada diri kita. Keindahan dan ketampanan kita terletak kepada siapa yang melihatnya. Bayangkan yang melihat kita ialah seorang buta, maka secantik mana pun kita tidak ada gunanya. Jadi, kecantikan, keindahan itu semua hanya khayalan. Ia bukan milik kita. Ia milik orang lain yang melihatnya.

Tahun berubah. Ini tahun ke empat aku berada di Australia. Ia terasa seperti beberapa hari yang lalu sahaja. Melewati Rundle Mall, melepasi Hindley Street - menaiki bas melewati Magill Road, beberapa kali bas bertukar jadualnya - kita pun berubah rupa. Ada orang baru datang. Ada yang pulang. Ada yang menghilang. Proses itu akan berlaku lagi untuk sekian lama lagi. Kita tidak tahu. Ada orang lain yang akan menggantikan tempat kita. Kita hanyalah pejalan kaki di muka bumi ini.

Hampir 20 tahun dulu aku masuk universiti. Masih lincah seperti anak-anak muda yang baru menjejak kaki ke universiti tahun ini. 10 tahun kemudiannya aku berada di tempat lain pula. Aku menjadi orang lain. 10 tahun kemudiannya aku berubah menjadi manusia yang lain pula.

Itulah proses hidup. Tidak ada apa yang kita bawa dalam poket. Yang kita bawa hanyalah kenangan. Yang kita bawa hanyalah pengalaman dan cerita. Ia mungkin berguna. Ia mungkin tidak boleh dipakai.

Akhirnya, yang tetindah ialah yang tertinggal.

Selamat malam pembaca.

2 comments:

Dr. Ben said...

antaranya ingat aku la tu ye?

alfindani said...

Seperti waktu belasan tahun, sentiasa terfikir "bila la nak umur 20 tahun ni..?", "bila la nak habis sekolah ni..?.

Tapi bila dah umur 20,umur belasan tahun dirasakan indah Bila sudah melangkah keluar dari alam sekolah, zaman bersekolah lah dirasakan paling cool.

Kerana dunia ini hanyalah himpunan persepsi..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails