Yang Ikut

Wednesday, 24 August 2011

Membenih budaya ilmu - 3

Reactions: 
Setiap kali kita berada di dalam bas, atau berada di lapangan terbang, kita akan melihat bangsa kulit putih sedang membaca. Membaca sudah menjadi tradisi mereka di mana-mana sahaja. Dalam budaya kita, membaca adalah untuk mereka yang belajar sahaja.

Itu pun tujuannya hanyalah untuk lulus periksa.

Mengapa kita tidak ada budaya membaca?

Aku biasa mengajar di universiti swasta milik kerajaan. Menjadi polisi universiti, setiap pelajar perlu menulis semua hasil kerja dalam bahasa Inggeris. Ia motif yang baik.

Malangnya, dalam zaman ketika internet menguasai maklumat, pelajar kita tidak mengambil peluang untuk membaca dan menulis kembali pengetahuan mereka. Sebaliknya mereka hanya melakukan copy and paste. Hinggakan apabila kita membacanya, kita tahu ia bukan hasil karya pelajar. Ia hasil ciplak yang sangat berkualiti buruk.

Ia bukan dilakukan seorang dua. Ia dilakukan kebanyakan pelajar.

Sebab itu - aku lebih sukakan pelajar menulis dalam bahasa Melayu. Sekurang-kurangnya kalau mereka menciplak pun, mereka sudah belajar menjadi penterjemah yang baik.

Bayangkan, di bangku universiti lagi anak-anak muda kita tidak membaca. Mereka mencari jalan senang dengan harapan mendapat markah yang baik. Mereka menjadi manusia malas yang tidak bermaruah. Mereka hanya ingin mendapatkan hasilnya sahaja. Mereka tidak peduli jalan yang telah diambil.

Mengapa begitu?

Kita sebenarnya malas untuk berfikir. Tidak ada sesiapa pun yang peduli sama ada kita boleh berfikir dengan baik atau tidak. Orang hanya peduli markah yang baik. Itu juga menjadi masalah dalam sistem pendidikan kita. Kita terlalu memberikan keutamaan kepada CGPA. Kita terlalu ghairah mendapat ijazah kelas pertama.

Orang terlupa - ia hanya markah. Ia tidak membawa apa-apa. Tidak ada gunanya kalau lulus cemerlang kalau otak tidak berfikir. Sebab itulah, orang tidak peduli lagi kalau anda mempunyai beberapa keping ijazah sekalipun. Sebab itu juga, ada kecenderungan orang membeli sahaja ijazah palsu. Sebab orang tahu - tidak ada banyak sangat bezanya antara ijazah yang asli atau palsu. Tidak ada sesiapa pun yang akan menguji ilmu yang anda miliki. Mereka hanya bertanya nilai CGPA sahaja.

Beberapa hari lagi, aku bakal masuk semula ke alam universiti. Aku pasti akan bertemu lagi dengan budaya ciplak ini.

Dalam penulisan, kita akan tahu bagaimana seseorang itu menulis dengan pengetahuannya atau menulis semula apa yang telah dikatakan orang. Kalau anda pelajar, anda perlu hafal hukum ini. Aku tidak akan menjadi guru anda semua. Tetapi aku harap blog ini membantu anda.

Kita cenderung menulis 'WHAT' dalam penulisan kita. Menceritakan kajian Ahmad bertemu sesuatu. Kajian Ahmad pula disokong kajian Ali. Kemudian diceritakan pula kajian Ali. Sebab itulah, kita adakalanya bosan membaca tulisan seperti ini. Hampir seluruh halaman hanya menceritakan hal 'WHAT'. Sebabnya mudah sahaja. Kita percaya, dengan banyak halaman, ia akan melihat kita rajin membaca.

Hakikatnya, itu ialah bentuk penulisan orang yang malas berfikir. Tulisan berbentuk ini mudah sahaja. Anda perlu membaca abstrak kajian orang lain sahaja, dan menulis semula.

Penulisan dari pemikiran sebenarnya bermula dengan 'HOW' dan "WHY'. Jadi, anda bacalah seratus buku sekalipun - ia tidak akan memaksa anda berfikir dan meneliti proses kejadian kalau hanya berfikir hanya "WHAT". Kerana bacaan cara ini bukannya menghuraikan apa yang ditemui orang lain. Bagaimana pun, membaca satu makalah pun sudah memadai kalau ia bermula dengan HOW dan WHY. Daripada proses inilah otak anda berfikir. Banyak penemuan yang baik bermula dengan tradisi berfikir 'HOW' dan 'WHY'. "WHAT' hanya ditulis sedikit sahaja bagi menyokong tulisan tadi.

Tapi, apakan daya, kita sememangnya diajar begitu. Kita memang diajar untuk menulis dengan banyak. Kita hanya menilai kuantiti, dan bukannya kualiti.

Nanti sambung.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails