Yang Ikut

Thursday, 11 August 2011

Marilah mempromosikan agama

Reactions: 
Kita kini sedang berdepan dengan banyak isu keagamaan. Tidak tahulah ia benar-benar isu, atau isu itu tiba-tiba tertimbul. Bertahun-tahun kita hidup bersama tanpa konflik atau pertembungan agama.

Kini, umat Islam dihadapkan dengan banyak isu. Isu pertelagahan di antara aliran ahli sunnah dan juga wahabbi mungkin antara isu yang sudah lama berlegar secara diam dalam korpus pemikiran ulamak kita. Orang awam mungkin tidak begitu tahu mengenainya, sehinggalah mutakhir ini apabila muncul begitu banyak debat mengenainya.

Di masa silam, orang hanya mendebatkan pertembungan ini dengan istilah kaum tua dan kaum muda. Kini, isu wahhabi dan sunnah ini kian bertambah bingit.

Tidak cukup dengan pertembungan sesama kita, kini seolah-olahnya ada pula isu mengenai persaingan agama di antara Islam dengan agama lain. Ia ditampilkan dengan banyak isu berkaitan masjid, gereja, istilah Allah dan terkini serbuan JAIS ke atas sebuah gereja di Selangor.

Dalam isu melibatkan agama, sepatutnya mereka yang arif mengenainya memberikan tanggapan mereka. Benarlah, orang awam ada hak bersuara. Benarlah, agama itu kita semua menjaganya. Tetapi, ada hal-hal yang kita tidak begitu arif.

Namun, apabila ahli politik pula muncul di tengahnya, ia memberikan keadaan yang keliru bertambah serabut. Kita sudah dihadapkan dengan banyak isu lain. Isu anak-anak kita yang tidak tahu mengucap kalimah syhadah dan membaca Bismillah sudah cukup menjadi asas ketakutan kita. Ia ditambah lagi dengan gejala zina dan buang anak. Kes dadah juga tidak kesudahan. Sesekali ditambah dengan kisah murtad.

Bila semua ini akan berakhir?

Sampai waktunya, setiap agensi penjaga agama - menjadi badan yang benar-benar berfungsi dalam hal keagamaan. Bukan sekadar badan yang mengeluarkan sijil nikah kahwin, atau mengedar beras zakat. Ia patut lebih luas dari itu.

Di Australia, hampir kebanyakan gerejanya ada aktiviti kebajikan mereka sendiri. Mereka ada kelas membantu anak-anak kurang upaya. Mereka adakan aktiviti derma dan charity. Mereka berjalan-jalan dan mengajar manusia. Mereka tidak begitu bercakap hal agama. Tetapi, itulah caranya mereka mempromosikan agama.

Badan agama kita juga patut ke arah itu. Tidak lagi perlu begitu banyak berjaga malam mencari anak muda yang berkhalwat dalam kereta.

Kita perlu mulakan dari aktiviti asas. Memberikan didikan dan mempromosikan agama. Tentulah, agensi ini ada wang yang banyak. Ada baiknya wang ini digunakan bagi tujuan ini.

Masalahnya, ulamak kita sudah lama dipinggirkan. Ulama perlu bercakap mengikut skrip yang ditentukan pihak yang berkaitan. Kalau tidak mereka akan digam. Kalau tidak mereka akan dikatakan sebagai ulama pembangkang atau ulama pemerintah.

Hakikatnya, ulamak mengajar manusia dalam hal agama. Mereka patut diberi peluang bercakap apa yang mereka tahu berdasarkan upaya ilmu mereka. Janganlah terlalu banyak aktiviti sekatan atau label melabel. Ia tidak baik untuk agama. Ia tidak baik untuk kita.

Akhirnya, akhirat kita tidak ke mana, dunia kita sudah lama merana.

Kemelut bangsa ini tidak akan berakhir kalau kita hanya sibuk dalam berpolitik.

Melihat kepada kes kalimah Allah dan yang terbaru ini, isu serbuan JAIS ke atas gereja, lihatlah siapa yang sebenarnya begitu cepat melatah.

Ia bukan orang lain. Ia bukan orang lain. Ia orang kita.

Kita sibuk dengan banyak perkara. Kita kalut dengan banyak hal.

Akhirnya, kita terlupa ada anak dara kita sedang bersahur dengan teman lelakinya di dalam bilik jam 3 pagi.

Malang sekali kita.

3 comments:

Dr. Ben said...

betul bro... tamatkan pertelingkahan.

Anak Pendang Sekeluarga said...

selamat beramal..

ismadiyusuf said...

eermmm...bolehlah...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails