Yang Ikut

Wednesday, 13 July 2011

Kita boleh menjual dan membeli ilmu

Reactions: 
Ziarah76 bertanya - dah sampai mana, saya di Alor Setar la ni?

Tadi pagi aku menjejakkan kaki ke Adelaide. Kalau aku di Kedah, mungkin aku sempat minum kopi secawan dengan Sdr Ziarah.

Banyak cerita dari Malaysia yang patut kita dengar. Betapa pangkat dan darjat ini telah menjadi sebahagian dari nota baru dalam kamus hidup orang kita.

Satu malam, ketika di hotel - tatkala sedang berbual dengan seorang kawan, tiba-tiba melintas di depan kami seorang VIP yang dahulunya seorang Timbalan Menteri. Dia sudah lama bersara.

Kawan aku mencuba menunjuk mesra..."Ini Datuk...". Lantas kenamaan itu menjawab "Tan Sri"

Tak mengapalah. Darjat dan pangkat telah menjadi mercu tanda kita.

Satu malam, seorang teman lama aku menelefon. Kami bertemu dan berbincang. Dia behrajat untuk menyambung pengajian peringkat master. Aku katakan agar dia ke universiti tempatan yang ada dekat dengan kawasan kami sahaja.

Dia tidak begitu teruja sebenarnya. Katanya, dia bukan mahukan ijazah. Dia mahukan ilmu. Dia banyak bercerita bagaimana banyak temannya yang ada ijazah tinggi. Ada yang ada ijazah sarjana. Sayangnya, mereka tidak mendapat apa-apa pun pengetahuan.

Ada yang menyambung pengajian kerana bagi memudahkan kenaikan pangkat. Mereka ini tidak pun mementingkan citra ilmu. Sebab itu, banyak yang mengupah sahaja individu tertentu bagi membuat tugasan atau menulis kajian untuk mereka. Kerana yang membuat ini tidak pun mementingkan ilmu, tetapi hanya pangkat, dan mengambil upah itu pula tidak memandang pun makna 'ilmu' dan mencari wang sahaja, maka akhirnya semua orang sanggup berbuat apa sahaja.

Kasihan. Dunia hari ini ilmu sudah menjadi barang dagangan sahaja. Semuanya kerana ingin memiliki darjat dan pangkat.

Teman itu bercerita, kalau dia mahu - dia boleh mendapat ijazah sarjana dengan mudah, bahkan boleh mendapat gelar 'doktor'. Dia boleh mengupah orang sahaja membuatkan semuanya untuknya.

Barangkali inilah antara petaka yang sedang melanda dunia orang kita. Kita tamak dan haloba. Kita hanya memandang gelar, tetapi bukan kualitinya. Kita sanggup berbuat apa sahaja asalkan kita dipandang mulia, walaupun kelakuan kita untuk mendapat gelar yang mulia itu penuh kehinaan.

Kerana itu, dia tidak terangsang lagi untuk menyambung pengajian kalau itulah caranya. Satu hari nanti, ilmu mungkin boleh dibungkuskan dalam plastik dan dijual di kedai runcit. Sesiapa sahaja boleh membeli dan menjualnya kalau ada wang yang cukup.

Kawan aku ini - adalah teman baik aku dari zaman sekolah lagi. Di sekolah menengah, kami sudah berbincang hal Plato dan Aristotle.

Kerana hajatnya itu - dan dia tidak ada pilihan yang banyak lagi untuk lari dunia palsu yang penuh kehinaan, aku terpaksa bersetuju untuk menyelianya. Ia bukan penyeliaan dari seorang guru kepada pelajar - tetapi pengkongsian ilmu dari seorang teman kepada teman.

Aku rasa, itulah makna persahabatan yang menyumbang kepada dunia keilmuan.

Kalau ada sesiapa yang ingin mengupah aku?

Aku cuma boleh menjawab - "Sebagaimana syurga itu begitu luas, neraka juga mampu menampung semua jenis manusia penipu!"

3 comments:

Norsha said...

oh...begitu rupanya...!

Norsha said...

oh...begitu rupanya...!

mulan said...

Setuju amat dgn En FF.. dah la dapat dgn cara pintas...mendabik dada pula kononnya teramat pandai...bila baca product yg dihasilkan...hampehhh...haishhh..
menyampah betul...ooops..emo le pulak...heee

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails