Yang Ikut

Sunday, 31 July 2011

Kasihan dia

Reactions: 
Pagi semalam, seorang pemuda yang gagal dalam permohonannya menukar jantina di Mahkamah Tinggi telah meninggal dunia kerana dikatakan diserang sakit jantung, yang berpunca dari kemurungan yang teruk. Setiap hari akhbar akan membuat liputan dan memberikan sensasi yang berlebihan mengenai berita pertukaran jantina ini.

Masyarakat kita juga berminat mengenainya. Tetapi apa yang kita telah lakukan?

Kita kurang berminat untuk membincangkan puncanya. Kita kurang cenderung mencari jalan mengatasinya agar tidak ada orang lain yang juga mengulang perkara yang sama.

Kita lebih berminat untuk memberikan hukuman kepada pemuda tadi. Bagi sesetengah orang, adalah lebih baik untuk mereka berkata bahawa pemuda tadi lebih baik mati dan kemudiannya dibakar di neraka. Banyak orang ingin menjadi Tuhan dan memberikan hukuman. Banyak orang lebih cenderung untuk menyalahkan pemuda tadi kerana hasratnya ingin mengubah kejadian Tuhan.

Bagaimana pun apa yang kita bantu untuk memahami perkara ini.

Kes pemuda ingin menjadi pemudi, atau pemudi ingin menjadi teruna, bukanlah asing dalam kajian psikologi. Banyak orang yang telah mengkajinya. Banyak orang yang tahu mengenainya. Pelajar psikologi perkembangan sudah diajar dengan subjek ini di tahun pertama lagi.

Bagaimana pun, kerana kita cetek pengetahuan maka kita suka mencari jalan tengah yang memihak kepada diri kita. Hakikatnya, kerana kita tidak berada dalam situasi pemuda tadi, kita tidak tahu apa yang dirasainya. Tidak ada sesiapa menemuduganya. Habis-habis tinggi, wartawan pergi mencari fotonya memakai pakaian wanita, dan mensensasikannya. Ia boleh melariskan jualan akhbar.

Kasihan dia. Dia menjadi bahan manipulasi dan tertawa orang di negara yang kita tidak suka membaca dan mengkaji. Dia menjadi bahan orang yang suka memetik satu dua ayat al-Quran untuk menunjukkan mereka alim agama - dan kemudiannya mengeluarkan hukum lebih tegas dari para ulama.

Kita telah membelanjakan wang jutaan ringgit untuk memodalkan pusat didikan kanak-kanak, yang pastinya disorong oleh daya populariti ahli politik. Tetapi, adakah kita telah menjadikan asas pengetahuan psikologi manusia untuk menubuhkan pusat seumpama itu? Adakah kita telah menerapkan ilmu yang boleh menghindarkan seseorang bertukar untuk menjadi jantina lain dengan berpandukan teori pembelajaran sosial?

Itulah realiti yang sedang kita alami. Kita telah menghabiskan banyak masa untuk mencari salah manusia. Tetapi kita jarang mendebatkan apa yang boleh kita lakukan bagi menghindarinya. Kita lebih suka membaca berita pemuda ini balik ke rumah dan berkonflik dengan keluarganya sahaja, sesekali dia tidur di dalam kereta.

Dalam dunia ini bukan seorang sahaja manusia bertukar jantina. Dan juga bukan seorang yang telah dipulihkan dari berhasrat menukar jantina. Semuanya berasaskan ilmu pengetahuan.

Kasihan dia. Dia mati dalam keadaan semua orang ingin mencari salahnya. Dia mati dalam keadaan orang yang fakir pengetahuan sedang memberikan hukuman yang paling hina untuk dirinya. Sama ada tindakannya salah atau betul, kita boleh memberikan pertimbangan yang adil kalau kita bersandarkan kepada asas ilmu.

Moga-moga Tuhan memberikan jalan yang lebih bahagia untuknya di akhirat.


Saudara Alfindani meminta aku menulis hal budaya ilmu masyarakat kita. Nanti aku tuliskan berdasarkan apa yang aku tahu.

1 comment:

alfindani said...

Sudut pandang yang berbeza membenihkan pandangan yang berbeza, menumbuhkan tindakan yang berbeza, lalu kemudiannya membuahkan hasil yang insyaAllah berbeza..

sikit sekali org berfikir secara empati..

ok. sabar menanti artikel tuan yg seterusnya.. :)
salam Ramadhan dari Pendang, Kedah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails