Yang Ikut

Thursday, 21 July 2011

Apa yang hendak aku ceritakan?

Reactions: 
12 haribulan Julai, jam 5 pagi aku sampai ke stesen bas Jalan Duta. Ada beberapa manusia di situ. Aku memilih satu warung untuk minum. Tapi, jam masih sangat pagi. Memandangkan aku sudah lama di Australia, jam 5 pagi pun terasa panas. Aku minta air soya sahaja. Tujuan aku pagi ialah bertemu seorang teman lama, yang kali terakhir kami berjumpa ialah tahun 2000, ketika aku sakit teruk. Itu lebih 10 tahun dulu.

Teman baik aku ini seorang ustaz - tapi karektornya sebagai seorang 'rockers' menjadikan orang tidak tahu bahawa dia seorang yang alim dalam hal agama dan fasih dalam bahasa Arab. Dia adalah teman baik aku sejak di UKM lagi. Dia juga tahu sedikit sebanyak hal perubatan Islam kerana dia pernah berguru di Darul Shifa. Dia juga sebenarnya pernah sakit seperti aku sekitar hujung tahun 1990-an.

Teman baik aku ini menaiki bas dari Kota Bahru. Aku pula dari Changlun. Kami berjanji bertemu di Kuala Lumpur.

Jam 8 pagi - aku mengambil teksi dan bergerak ke depan The Mall. Di situ aku bertemu dengan kawan baik aku ini. Kami menaiki LRT menuju ke Masjid Jamek. Kami mencari kedai mamak di situ. Aku tidak ingat berapa gelas teh tarik yang aku minum pagi itu. Mungkin 3 gelas. Kami berbual banyak hal. Banyaknya hal akademik kerana teman aku ini sedang lagi belajar PhD di sebuah universiti utara tanah air.

Tiba-tiba teman aku terserempak dengan temannya, lulusan PhD. Kami berbual. Teman baik aku memperkenalkan aku pada temannya. Melihat aku berseluar jeans lusuh dan berbaju T, berambut serabut - dia sepertinya tidak percaya bahawa aku juga 'sekapal' dengannya. Dia sempat berkata "Eh, macam tak percaya yer". Aku tidak kisah sangat pun orang percaya atau tidak. Teman baik aku yang berjaket Levis dan berkasut Nike ketawa besar. Sebenarnya dia juga seperti aku. Orang juga tidak akan percaya!

Dalam bahasa Melayu telo Kelantan, kawan aku memberitahu temannya itu - Adjunct tu! Sebenarnya beberapa hari sebelum itu, penyelia aku singgah di universiti tempat aku berkerja di Kuala Lumpur. Dia ada memberitahu ketua jabatan aku - yang dia ada rancangan untuk melantik aku menjadi Adjunct Researcher di universiti aku belajar sekarang. Ini bagi membolehkan aku terus menjadi sebahagian dari pasukan penyelidik di sini, biar pun aku sudah pulang ke Malaysia. Insyaallah, ia akan berlaku setelah aku lulus PhD.

Jadi aku mungkin sekali sekala akan datang ke Adelaide lagi. Itu yang bagus.

Sebenarnya, itulah aku. Aku selalu berpakaian serabut. Teman aku juga begitu. Tetapi aku selalu percaya bahawa otak yang baik lebih penting dari berpakaian cantik, walaupun aku tahu masyarakat kita di Malaysia tidak sukakannya. Tidak mengapalah.

Setelah teman itu berlalu pergi, teman aku memberitahu. Jangan kisahkannya, dia tu "mat skema".

Kami kemudiannya berpindah dari kedai mamak itu. Kami melangkah pergi ke kedai mamak yang lain, di depan Central Market. Ini tempat kami ketika muda-muda dulu. Di sana beberapa cawan teh tarik lagi aku pesan.

Apa yang hendak aku kisahkan di sini?

Aku pun tidak tahu.

2 comments:

mulan said...

Tak yah risau ngan rambut serabut awak tu...later on, as you grow older, rambut pun makin pendek..pemerhatian akak dgn Abg yg satu ketika dulu pernah "bertocang"...kah kah kah zaman rock kapak...

Norsha said...

biar rambut serabut asal otak tidak kusut...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails