Yang Ikut

Wednesday, 15 June 2011

Secawan kopi yang menukar dunia

Reactions: 
Beberapa hari dulu, aku menulis emel kepada seorang TNC universiti, mengingatkan beliau bahawa kami pernah minum kopi beberapa tahun dulu. Tahun 2008 itu, aku bawa professor aku minum kopi bersamanya sekadar untuk berborak kosong. Beliau bukanlah dari universiti aku juga, sekadar terserempak di Adelaide dan kemudiannya menjadi rakan kopi kami. Kopi dan aku adalah rakan yang baik.

Dalam email, aku memberitahunya bahawa profesor yang menyelia kajian aku akan melawat Malaysia. Sempena lawatannya, aku rasa adalah baik kalau dia juga melakukan sesuatu yang bermanfaat, misalnya 'research colloboration' dengan universiti di Malaysia.

Dalam emel balas itu, TNC itu menjawab "Mind you some chats over coffee or tea can some time change the world!. Benar, kopi atau teh sebenarnya boleh mengubah dunia.

Sebenarnya, dunia kerjaya aku bermula di kedai kopi. Akulah pembancuh teh tarik dan kopi di sebuah warung di Sungai Tangkas, pertengahan tahun 1990-an dulu. Waktu itu, banyak rakanku yang lain sudah menjadi eksekutif bertali leher.

Ketika ditemuduga untuk kerjaya swasta tahun 1998, aku juga menghadiri temuduga di dua buah kedai kopi.

Ketika di Jakarta, ofis aku bersebelahan dengan Dunkin Donut. Ia juga kedai kopi. Aku menghabiskan banyak masa aku di situ. Kopinya tidaklah bagus.

Tahun 2005, ketika aku mahu menukar kerja, aku ditemuduga seorang CEO berpangkat Dato' di kedai kopi juga, tidak jauh dari Chow Kit.

Kopi dan teh boleh menukar dunia. Setidak-tidaknya anda boleh mengidap kencing manis dan kaki anda dipotong. Ia memang akan menukar dunia hidup anda.


1 comment:

Anonymous said...

Kena ada ruang komen 'Luar Biasa Bagus' untuk artikel2 seterusnya.

Betullah kopi boleh menukar dunia.

Aku sendiri mengalaminya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails