Yang Ikut

Thursday, 9 June 2011

Satu atau bersatu?

Reactions: 
Lama aku terasa ingin tulis hal ini.

Satu atau bersatu?

Satu apabila beberapa banyak benda dikumpulkan menjadi entiti yang baru - ia menjadi satu. Misalnya, pintu, cermin, tayar, tingkap dan sebagainya diadun dan direka sebagai sebuah model kereta. Ia menjadi satu kereta. Tiada lagi dibilangkan sebagai entiti yang berasingan.

Bersatu - semua pintu, cermin, tayar dan tingkap itu hanya menjadi dalam kumpulan yang sama. Tetapi ia bukan sebuah kereta. Ia dihitung dalam bentuk yang berasingan. Terpisah tapi bersatu.

Dalam satu kelas, kita tidak boleh menisbahkan semua pelajar berbeza jantina dan bangsa sebagai satu. Tetapi mereka boleh kita anggap sebagai satu kelompok yang bersatu dari segi identitinya.

Apabila mula-mula diperkenalkan konsep Satu Malaysia dulu, aku mula berasa curiga. Aku bimbang ia konsep yang akan menyebabkan ia disalahtafsir dan akan mudahnya dimanipulasi. Kini ia benar-benar terjadi.

Tapi, aku bukan penasihat kepada sesiapa. Tetapi aku selalu bermain dengan bahasa. Aku tahu tersilap bermain hal konsep yang berselirat di sebalik makna bahasa, ia akan menyusahkan.

Beberapa hari dulu, seorang ahli politik cuba mendaftarkan anaknya dengan nasab "Anak Malaysia". Ini sebenarnya polemik politik memanipulasi konsep. Manusia dinasabkan dengan bangsanya, bukan dengan negaranya. Aku orang Melayu yang bernegara Malaysia. Orang lain dinasabkan dengan bangsa mereka sendiri. Ia tidak menghilangkan hak kewarganegaraan.

Tetapi kerana politik adalah strategi, dan politik adalah 'game', maka apa sahaja ruang yang boleh diterokai, akan dimanipulasi sebaiknya. Ia bukan satu dosa.

Isu semacam ini hanya timbul apabila kita mula menawarkan konsep Satu Malaysia yang menyebabkan ia membuka ruang untuk dimanipulasi. Orang bertanya apa salahnya kalau diletakkan bangsa sebagai "Anak Malaysia". Sebab kita ini sudah menjadi satu. Mengapa harus dinisbahkan kepada tayar atau cermin atau pintu lagi. Lebih mudah didaftarkan sebagai kereta.

Kalau ditanya aku - atau akulah penasihat kepada konsep - aku lebih cenderung dengan konsep Bersatu Malaysia. Ia lebih mudah diperjelaskan, tidak mudah dipermainkan. Pada akhirnya, konsep satu dan bersatu itu tidaklah jauh berbeza. Ia hanya permainan bahasa yang membawa maksud berlainan. Kita boleh bercakap hal perpaduan setiap hari kalau kita mahu.

Satu Malaysia juga menjurus ke arah itu. Tetapi, sayangnya ia menjadi ayat yang mudah dimanipulasi kerana maknanya boleh jadi bersatu, dan boleh jadi juga membawa maksud semua orang adalah sama.

Kalaulah kita memberikan nama Bersatu Malaysia, mungkin lain ceritanya. Ia hal mudah sahaja. Hanya menambah 3 patah huruf B E R di depannya.

Tapi, siapalah aku untuk menjadi penasihat. Aku hanya penulis blog kecil yang dibaca oleh anak kecil.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails