Yang Ikut

Saturday, 11 June 2011

Kita mungkin lebih murah dari sebiji botol

Reactions: 
Sudah lama aku memerhatikan lelaki tua ini. Melihat raut wajahnya, dia seorang Cina atau Vietnam. Melihat kepada cara dia berjalan membongkok-membongkok, perlahan-lahan menapak, umurnya mungkin 70an, atau lebih. Penampilannya tidak membayangkan dia orang kaya. Pakaiannya lusuh dan tidak rapi. Itu watak luarnya sahaja. Ia tidak ada kena mengena dengan nalurinya. Sudah banyak kali aku menunggu bas di St Bernald Road itu, di depan kampus universiti. Acapkali itu juga, sekitar jam 3 atau 4 petang lelaki tua yang kurus dan bongkok itu juga keluar dari kampus universiti dengan memegang satu beg plastik di tangannya.

Di tepi jalan besar itu, ada sebuah kawasan parkir berpagar. Ada satu pintu masuk ke dalamnya. Di tepi pintu pagar itulah, lelaki tua yang tidak terurus tadi, sambil membongkok berjalan membukakan beg plastiknya. Dia membuangkan beberapa beberapa botol plastik minuman. Lantas, dia berjalan masuk ke dalam kawasan parkir itu dan menghilangkan diri di taman perumahan. Mungkin rumahnya ada di sana.

Perlakuannya membuang botol itu bukanlah kerja buruk manusia. Ia kerja yang sangat mulia. Lebih mulia dari mendermakan 10 juta ringgit lalu membisingkan di depan wartawan sambil bergambar dengan 'mock-up cheque' yang besar. Agar dilihat satu dunia.

Lelaki tua yang membuang botol itu adalah manusia mulia. Manusia yang membuat kebajikan. Di South Australia, harga kitar semula botol minuman ialah sepuluh sen sebiji. Aku juga sesekali menjadi pemungut botol. Kalau ada 100 biji, aku akan mendapat 10 dollar dengan mudah. Kalau 1,000 biji aku akan mendapat 100 dollar. Bayangkan kalau ada 10,000 botol? Ada orang yang hanya hidup dengan mencari botol yang dibuang, lalu dihantar ke pusat kitar semula. Anda boleh menukarkan botol bekas minuman dengan wang dengan cara yang mudah.

Satu hari aku membilang botol yang dibuang di tepi pagar parkir itu, ada 10 biji botol. Maksudnya dia telah membuangkan 1 dolar wangnya untuk pengutip botol yang lain. Inilah pekerjaan yang mulia. Boleh sahaja aku mengutip botol itu, dipijak agar kemek, lalu dimasukkan ke dalam beg aku. Kalau seminggu, dalam 5 hari aku menunggu bas, aku boleh mendapat 5 dollar dengan mudah. Tetapi, aku tidak tergamak mengambil botol yang disedekahkan lelaki tua itu. Aku orang muda. Aku patut mencari botol di tempat lain.

Tetapi, begitulah cerita jiwa mulia hati manusia. Itulah manusia kebajikan. Dia membuat kebajikan dengan mengutip botol lalu dibuang di satu tempat agar dikutip orang lain. Dia tidak tamak haloba. Inilah manusia baik. Wira yang patut menjadi tauladan kita semua. Dia tua, bongkok dan berjalan perlahan-lahan. Tetapi hati mulianya menjadikan ia lebih baik dari semua kita yang masih muda, yang sesekali berfikir banyak kali patutkah kita memasukkan RM 10 atau 50 sen ke tabung derma masjid. Sesekali, kalau kita sudah termasukkan RM50, hati kita jadi tidak keruan, mengapa banyak sangat kita menderma tadi. Bukankah ikhlas itu boleh sahaja dengan 5 sen sahaja?

Lelaki tua pembuang botol itu patut kita pilih sebagai simbol dan idola kita. Dia selekeh, tapi jiwanya bersih. Ia lebih baik dari kita yang bersih, tapi hati kita penuh selekeh. Hati kita adakalanya lebih murah harganya dari 10 sen kitar semula sebiji botol!

3 comments:

ihsan_huhu said...

Dr Andrew Buchanan, lecturer anatomy Uni Of Adelaide pon kutip botol jugak kat city. ade ramai yang dh terserempak.

Dr. Ben said...

kat US tak nampak lagi orang kutip botol ni

alien said...

em

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails