Yang Ikut

Friday, 17 June 2011

Jangan jerat leher

Reactions: 
Aku selalu membaca tulisan anak muda di ambang maut yang disiarkan di Malaysiakini. Anak muda berusia 19 tahun ini bakal dihukum mati kerana kesalahan dadah.

Walaupun tidak memandang serong, tetapi secara peribadi, aku juga tidaklah begitu teruja dengan apa sahaja hukuman yang melibatkan nyawa seseorang itu diambil. Melainkan kalau kesalahannya ialah kerana pesalah itu telah mengambil nyawa orang lain sebelum ini.

Bagi aku, setiap manusia perlu diberi ruang untuk memperbaiki diri. Kalau tidak di dunia luar, mungkin di dalam penjara. Walaupun pesalah dadah misalnya dihukum mati, tetapi di dunia luar pengedaran dan penagihan dadah tetap berleluasa juga. Ia tidak mengurangkan ketakutan manusia untuk terus melakukan kesalahan, sekalipun diacu dengan hukuman mati.

Mengapa?

Kerana manusia yang melakukan kesalahan ini tidak menyedari yang apa yang dilakukan itu salah. Bukan tidak sedar dalam erti kata mereka tidak tahu. Banyak yang melakukan perkara salah ini biasanya mereka yang melalui pengalaman keluarga yang buruk, kehidupan ekonomi yang tidak sihat atau tahap pendidikan yang rendah.

Dalam ruang akal terbatas, kerana persekitaran yang tidak sempurna inilah manusia sanggup melakukan salah. Kalau mereka normal, manusia tidak melakukan tindak kejahatan. Akalnya gagal berfikir secara rasional kerana daya fikir yang merosot.

Manusia normal seperti kita misalnya, tidak akan terbangun dari tidur dan terus berfikir untuk pergi mencuri seekor ayam di reban jiran. Manusia yang normal juga, tidak secara tiba-tiba terfikir untuk pergi menculik atau merogol anak dara orang. Tentu ada sesuatu yang 'tidak normal' dalam minda manusia yang melakukan kesalahan.

Mengambil nyawa pesalah, apatah lagi bagi kesalahan yang pertama kali dilakukan, menutup ruang untuk manusia belajar dari kesalahan. Benarlah, hukuman itu untuk orang lain yang melihatnya. Bagaimana pun, orang yang 'tidak normal' tidak akan belajar juga. Di dalam kelas, sebaik mana pun guru mengajar, akan ada murid yang tidak mampu menjangkau apa yang diajar. Semua ini berbalik kepada latar diri manusia itu juga.

Kita boleh bercakap bahawa buat baik dibalas baik, buat buruk dibalas buruk. Tetapi kita juga mungkin boleh menjadi lebih baik kalau dapat menerima hakikat - buat baik dibalas baik, buat buruk kita ajarlah mereka. Menghukum penjara seumur hidup atau 100 tahun mungkin antara yang boleh kita fikirkan.

Menggantung pesalah menutup segala ruang pembelajaran.

Kita mungkin akan bersetuju kalau satu hari kita juga menanti saat untuk dijerut leher.

2 comments:

ihsan_huhu said...

tp tgk la rules drug oz yg mcm ayam sampai drug dealer pon boleh buat main2 je

Anak Pendang Sekeluarga said...

Salam,mashaAllah,coretan yang menarik,
Tuan blog,saya menjemput saudara untuk memberikan pandangan terhadap artikel yang di tulis oleh saya.Semoga Allah swt memberikan kebaikan kepada saudara/saudari.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails