Yang Ikut

Wednesday, 22 June 2011

Demo dan kita

Reactions: 
Sekarang ini di Malaysia, orang sibuk dengan demontrasi. Setiap orang ada hak untuk bersetuju atau tidak bersetuju dengan demontrasi, asalkan ada alasan yang baik bagi setiap pandangannya.

Di Australia, sudah banyak kali aku melihat demontrasi di depan bangunan Parliament South Australia. Di sini, demontrasi adalah perkara yang halal. Asalkan ia adalah bertujuan untuk memberikan kebaikan kepada manusia. Pernah aku melihat, ada sekumpulan kecil warga, tidak sampai 50 orang berdemontrasi bagi menghalang pemerintah membuka lombong arang batu di tempat mereka. Alasannya tentulah bagi menghalang pencemaran alam sekitar.

Beberapa bulan lalu, pelajar dan kakitangan University Adelaide mengadakan piket dan demontrasi bagi meluahkan rasa marah mereka. Aku tidak begitu pasti sebab mereka. Mungkin sebab pemotongan subdsidi kesihatan. Aku hanya sempat berjalan dan tidak pula bertanya mereka.

Di University of South Australia, setahun lalu kakitangannya mengadakan mogok dan tidak mahu terlibat dengan aktiviti pekerjaan. Termasuklah tidak mahu memberi kuliah dan memeriksa kertas peperiksaan. Bagaimana pun, kerana mogok dan demontrasi adalah hal yang halal dan bukan salah, mereka yang ingin bermogok ini disediakan tempat untuk melakukan demontrasi ini. Ia di depan universiti. Ada kawasan yang dikhaskan untuk mereka. Ia dilakukan di setiap cawangan.

Kerana ia bukan hal yang salah, ia tidak menjadi masalah kalau ada yang ingin mengikutinya atau tidak. Bagaimana pun, penyertaannya hanyalah sedikit. Kurang dari 100 orang.

Mengapa tidak ramai?

Alasannya mudah sahaja. Manusia ini bersifat seperti boomerang. Aku sudah menulisnya di sini. Kita akan gemar melakukan hal-hal yang dilarang. Tetapi, kita tidak berminat kalau kita disuruh. Ia tidak menjadi hal yang mengasyikkan lagi kalau ia dibenarkan.

Sebab sesuatu yang dilarang itu, kalau dilakukan ia adalah sesuatu yang bersifat mencabar. Manusia sukakan cabaran. Apatah lagi, dalam keadaan suasana meriah seperti itu. Yang menyertainya demontrasi, mungkin tidak memahami pun apa maksud demokrasi, malah ada yang tidak pernah mendaftar mengundi pun. Tetapi, dalam keadaan tertentu, manusia sebenarnya terpengaruh pula dengan keakuran. Orang menyertainya kerana ada kawan-kawan lain menyertainya.

Aku tidak berapa ingat aku sudah menulis hukum keakuran atau tidak.

Ini menjadikan kita adakalanya melihat demontrasi seperti satu temasya pula.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails