Yang Ikut

Sunday, 29 May 2011

Tidak membaca itu yang lebih sukar

Reactions: 
Seorang pembaca yang tidak diketahui namanya bertanya: "Menulis dan membaca, dua-duanya memerlukan pemahaman. Mana yang lebih sukar?".

Menjawab soalan ini yang lebih sukar!

Kalau diikutkan logik akal, soalan ini mudah dijawab. Kita boleh melihat situasi di sekeliling kita sahaja. Setiap yang tahu membaca, akan pernah membaca sekurang-kurangnya sebuah buku. Bagaimana pun, setiap yang tahu menulis belum tentu menulis sebuah buku pun. Kita akan melihat jumlah pembaca yang banyak di merata tempat. Tetapi jarang-jarang kita akan bertemu dengan penulis buku.

Dari segi logiknya, kalau menulis itu mudah - setiap dari kita akan menulis. Tetapi tidak.

Kebanyakan pensyarah di universiti membaca buku. Tidak banyak pensyarah yang menulis. Jarang ada pensyarah yang merujuk buku teks karya sendiri.

Bagaimana pun, melihat lenggok ayat si penanya, beliau bukanlah orang biasa. Dia mungkin pelajar universiti, atau yang pernah belajar di universiti. Orang biasa tidak akan bertanya soalan seperti itu. Itu hukum psikologi pertama. Sebab itulah penulisan melambangkan karektor manusia.

Penanya seorang lelaki atau wanita? Sebenarnya kita juga boleh tahu jantina seseorang yang tidak kita kenali berdasarkan gaya tulisan. Bagaimana?

Berbalik kepada soalan tadi, dia tentu memerlukan jawapan yang lebih analitikal. Dia memerlukan hujah untuk mengetahui apakah yang lebih sukar di antara menulis dan membaca.

Nanti kita sambung.

Tidak membaca itu yang sebenarnya akan menjadikan hidup kita lebih sukar.

Nota: Sebelum aku balik ke Malaysia, aku ingat nak buat satu bengkel penulisan untuk warga Adelaide.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails