Yang Ikut

Thursday, 19 May 2011

Selamat malam pembaca

Reactions: 
Jam 5.50 petang. Di musim sejuk seperti sekarang, hari sudah pun malam sejak pukul 5 petang tadi lagi. Sejuk dan muram. Kelam dan mendung. Sungguh tidak ada apa yang nikmat di musim sejuk seperti sekarang. Siang bergerak terlalu pantas. Belum sempat dihabiskan secawan kopi dan sebatang rokok, cuaca sudah berubah.

Di dalam kantor, tinggal aku seorang diri. Beberapa minah mat salleh sudah lama pulang. Ada beberapa orang baru di kantor ini. Dua daripadanya penyelidik dan dua lagi pelajar kepujian. Mereka ini orang muda. Selama ini, aku ingat hanya orang Melayu yang kuat bersembang di tempat kerja. Mereka ini juga nampaknya kuat bersembang. Sesekali mereka berbisik. Seperti mengumpat seseorang.

Sejak dua bulan ini, nampaknya itulah cara dua gadis mat salleh ini berkerja. Dua lagi pelajar kepujian itu lelaki. Sesekali mereka mencelah juga. Tetapi mereka selalu pulang awal. Jadi, kalau bising pun hanya beberapa jam. Kadang-kadang radio dibuka kuat.

Hidup ini sangat membosankan.

Tetapi itulah sebenarnya gaya orang putih. Mereka sangat pandai bercakap dan berkata-kata. Jangan terpukau sangat dengan mereka. Mereka boleh mengulas sesuatu perkara seolah-olah mereka pakar semua hal. Mereka sememangnya diasuh untuk berani menyatakan pandangan dan terbuka dalam semua hal sejak di tadika lagi. Mereka tidak hairan dengan sesiapa pun.

Orang kita lain caranya. Kita diajar untuk diam. Kita diajar untuk taat orang tua dan jangan melawan guru. Kalau sekalipun guru salah, kita ikut sahaja. Itu sudah jadi darah daging kita. Sebab itu, dalam banyak hal, kita diam walaupun tahu ada perkara yang salah. Tidak ada sesiapa berani berkata-kata. Kita dijahit mulut. Kita dikembirikan akal fikir.

Bagaimana pun, dalam kes dua gadis baru ini - mereka tidak menyuarakan pandangan. Mereka bersembang. Mereka tidak melakukan kerja sangat pun. Aku tahu sebab meja mereka hanya beberapa kaki dari tempat aku duduk.

Malam - budak-budak itu sudah pulang. Ini peluang terbaik aku untuk menulis. Tapi jari sudah mula sejuk. Sunyi pula.

Kalau aku tidak pulang sekarang, nanti aku akan bertambah sejuk menunggu bas.

Selamat malam.



2 comments:

ajaq said...

....malam tuan, musim sejuk!

ajaq said...

....sejuk di sana mimpi-mimpi indah...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails