Yang Ikut

Wednesday, 4 May 2011

Menyemai budaya akademik kangkung

Reactions: 
Dunia ahli akademik seperti kami sebenarnya terbuka dengan banyak kritikan. Hari ini, ahli akademik diberikan gelar bermacam-macam. Antara yang termasyur ialah profesor atau pensyarah 'kangkung'.

Tidak tahu mengapa dinamakan kangkung. Mungkin menjalar naik ke atas dengan cepat, merimbun pula, tetapi isi di dalam tangkainya tetap kosong. Sekalipun ia gelar yang membawa konotasi tidak baik, tetapi itulah penghakiman yang diberikan segelintir orang awam. Orang awam, sebagai pembayar cukai berhak menyatakan suara hati mereka.

Bagaimana pun, dalam keadaan tertentu, tidak semua orang awam berhak berkata begitu. Ia hanya sesuai jika dilontarkan oleh mereka yang ahli. Tidak semua orang berhak menyatakan apa sahaja. Sebab itulah, dalam sistem kehakiman kita misalnya, kita tidak dapat melaksanakan sistem juri. Sebabnya bukan semua daripada kita yang terdidik dan tahu hukum. Hasilnya, kalau dipilih orang yang jahil menjadi juri, maka ia akan mengusutkan keadaan.

Dalam keadaan masyarakat kita sekarang ini, banyak hal yang telah dikusutkan apabila orang awam menjadi hakim. Kita akan cuba menghukum semua perkara. Apabila ada isu agama, kita memberikan fatwa. Apabila ada hal ekonomi, kita juga memberikan tafsiran. Semuanya menjadikan keadaan bertambah keliru.

Apakah dunia akademik kita ini sudah menjadi kangkung?

Aku belum begitu tahu lagi. Aku belum memasuki realiti dunia akademik. Sdr Bentara mungkin tahu jawapannya. Dia sudah lama dalam bidang itu. Tidak lama lagi aku akan tahu.

Kami akan dilabelkan kangkung kalau kami tidak ada pengetahuan dalam bidang kami, tidak menulis buku atau jurnal, tidak ada kajian baru dan tidak ada sumbangan bermakna kepada masyarakat.

Aku tidak pasti sama ada aku sudah menyumbang atau tidak.

Dalam konteks budaya kita, kajian ilmiah hanya digunakan untuk memenuhi rak perpustakaan. Tidak ada sesiapa yang berhajat membacanya. Orang kita juga sebenarnya tidak membaca. Kita hanya membaca ketika di bangku sekolah atau universiti. Lebih baik melayan filem komedi terbaru. Ia membuatkan kita ketawa. Tetapi tidak buku. Ia entah apa-apa.

Sebagus mana sekalipun penemuan kajian, tidak ada sesiapa yang berhasrat menggunakannya dalam dunia realiti. Orang akan berkata ia hanya cakap kosong - cakap orang falsafah yang bersalut dengan hukum statistik yang meragukan. Ia tidak akan berguna di alam nyata.

Akhirnya, banyak perkara ditentukan dari alur yang lain. Ia ditentukan oleh mereka yang ada pengaruh. Ia ditentukan apabila orang yang ada nama membuat lawatan sambil belajar, dan kemudiannya pulang untuk menerapkan dalam konteks kita. Ia bukan ditentukan oleh kajian PhD atau tulisan jurnal yang hebat.

Jadi - dalam sesetengah keadaan, menyalahkan ahli akademik sebagai kangkung juga tidak adil. Mereka menulis, tetapi tidak ada orang membaca. Mereka mengkaji, tetapi tidak ada sesiapa berhasrat menjadikan ia sebagai polisi.

Hal ini tidak sama di Barat. Hasil dari dapatan kajian stres yang sedang kami lakukan sekarang ini, menyebabkan 'pembulian di tempat kerja' dianggap satu kesalahan jenayah di South Australia. Kalau di Malaysia, sesiapa yang mahu menjadikan ia undang-undang kalau dikatakan majikan atau pegawai kerap membuli orang bawahnya?

Tidak ada sesiapa ambil peduli. Kajian kami hanya sekadar untuk disimpan di dalam kotak.

Akhirnya, daripada menjadi manusia yang 'syok sendiri' lebih baik jangan membuat apa-apa. Kami terpaksa menjadi 'kangkung' kerana budaya kita sendiri yang sedang menternak dan menyemai budaya kangkung. Masyarakat kita sendiri yang sedang membajai kangkung-kangkung ini agar terus menjalar tinggi dengan budaya tidak membaca dan menghargai penyelidikan.

Kalau sesuatu tidak dilakukan bagi mengubah perkara ini, maka bukan sahaja ahli akademik, tetapi kita semua akan menjadi kangkung. Kangkung itu ialah diri kita sendiri.

3 comments:

Abang Ben said...

KPI akhirat tu penting jugak, jangan dok tenggelam dengan KPI jabatan sangat ;)

Anonymous said...

Kita ni 20-30 thn ketinggalan,jadi tunggu je 20,30 thn lagi.MUNGKIN ada perubahan.Sabaaaaar!

ainishamsi said...

Ucapan selamat pulang in advance. ^^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails