Yang Ikut

Monday, 30 May 2011

Menulis memanglah sukar

Reactions: 
Nota: Tulisan ini telah dipermudahkan agar tidak menjadi akademik.

Menulis ini juga sebenarnya ialah satu beban mental, sama seperti membaca. Ia melibatkan beberapa proses. Setiap kali kita ingin menulis sesuatu, otak kita melakukan 3 proses utama - merancang, menafsir dan menstruktur. Ia berlaku secara serentak. Bagi orang yang jarang menulis, penulisan menjadi perkara yang sangat sukar.

Menulis juga berlaku dalam 3 sifat. Pertamanya menulis untuk diri sendiri - knowledge telling. Ia seperti yang dilakukan kanak-kanak. Banyak orang dewasa sudah melepasi tahap ini. Mereka menulis sesuatu yang tujuannya bukanlah untuk orang lain, sebaliknya seperti orang bercerita. Ini tulisan yang mudah. Banyak juga penulisan blog menggunakan cara ini membuatkan kita adakalanya bosan membacanya - misalnya 'hari ini gua gosok gigi tiga kali'.

Keduanya, menulis untuk memindahkan maklumat - knowledge transformation. Ia agak sukar sedikit. Kita mungkin dalam kategori ini. Pelajar sekolah menengah yang menjawab peperiksaan, menulis dalam bentuk ini. Mereka menulis apa sahaja yang telah dihafal. Tujuannya ialah bagi memindahkan maklumat yang mereka tahu ke atas kertas. Masih banyak orang dewasa - termasuk kita, dalam kategori ini. Kita menulis sahaja apa yang kita tahu.

Peringkat paling tinggi ialah knowledge crafting - mencipta pengetahuan. Inilah yang menjadi masalah kepada penulis peringkat PhD kerana mereka bukan memindahkan maklumat, tetapi penulisan mereka berbentuk mencipta ilmu. Ia menjadi sukar kerana penulisan ini memerlukan penulis mengandaikan diri mereka juga sebagai pembaca. Jika tidak, proses penciptaan pengetahuan tidak berlaku. Penulis novel mungkin dalam kategori ini - mereka sendiri yang menciptakan pengetahuan untuk orang lain. Tetapi penulisan akademik menjadi lebih sukar, kerana ia bukan sahaja perlu difahami oleh pembaca, tetapi penulis juga mesti menguasai ilmu. Kalau tidak, crafting tidak berlaku.

Jadi, apabila menulis dikatakan sukar, sebenarnya penulisan di peringkat ketiga ini. Sebab itu jugalah, para penulis akademik khususnya, perlu tahu pada peringkat mana mereka sedang menulis. Mereka perlu tahu cara bahasa yang patut mereka gunakan.

Di antara membaca dan menulis, yang mana lebih sukar?

Kedua-duanya tidak mudah. Tetapi kajian psikologi mendapati menulis lebih sukar dibandingkan dengan membaca. Kanak-kanak misalnya, akan diajar membaca dahulu sebelum diajar menulis.

1 comment:

mulan said...

cerita pasal mengira pula...akak excited bila nengok figures...heee

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails