Yang Ikut

Saturday, 28 May 2011

Menulis itu sukar bukan?

Reactions: 
Hari cuti seperti ini, di musim sejuk yang semua jari kita terasa seperti menggenggam ais, hidup sangat membosankan. Tidak ada banyak perkara yang boleh dibuat, melainkan tidur di bawah kain selimut tebal yang dipasang electric blanket.

Beberapa hari ini aku tidak ke kampus Magil yang memerlukan aku membazirkan masa 40 minit untuk menaiki dua bas. Aku cuma berlegar-legar di kampus City East di tengah bandar Adelaide yang cuma 5 minit dari rumah aku. Seperti biasa, kalau aku menulis aku perlu mencari lokasi baru. Aku bertukar beberapa buah computer barn dalam masa sehari. Boleh jadi aku menulis beberapa halaman di bilik komputer perpustakaan, dan kemudiannya keluar minum kopi di cafe. Kemudiannya aku masuk ke makmal komputer yang lain untuk menyambung beberapa halaman lagi. Susana bertukar menjadikan mood menulis kita bertukar. Itulah cara aku.

Menulis bukan hal mudah. Ia hal payah. Ia bukan hal bahasa Inggeris. Ia skil berfikir dan menyusun ayat. Orang Barat yang fasih berbahasa Inggeris pun belum tentu pandai menulis dalam ayat Inggeris.

Aku tahu hal ini kerana aku sudah pernah memeriksa satu manuskrip yang ditulis orang Barat ke Journal Occupational Health beberapa bulan lalu. Ia jurnal yang baik yang berpangkalan di Jepun yang diketuai Prof Kawakami.

Tadi pagi, ketika membuka email - Editor International Journal of Stress Management yang berpangkalan di Amerika mengirimkan email memintakan aku memeriksa manuskrip yang ditulis oleh seorang pengkaji. Berdasarkan lenggok bahasa, ia ditulis orang yang berbahasa Inggeris. Ia berkaitan job stress.

Kerana menulis bukanlah semata-mata isu bahasa, ia melibatkan pemikiran - kita dapat tahu bahawa menulis bukanlah hal yang senang. Apatah lagi melibatkan hal-hal teknikal dalam disiplin akademik tertentu. Ia melibatkan penguasaan bidang. Maksudnya dengan hanya banyak membaca, tulisan kita mampu memukau pembaca. Ia perlu pula dihujah dengan analisis statistik yang mencukupi. Setiap ayat akan dibaca, setiap baris akan dilihat.

Pada akhirnya, pembacalah yang menilai sama ada sesuatu tulisan itu baik atau tidak. Dalam konteks penulisan jurnal, pemeriksa akan menentukan sama ada tulisan itu ditolak atau diterima. Setiap ayat mesti ada hujahnya. Setiap baris mesti ada isinya. Setiap sesuatu mesti mengikut tertibnya.

Apa kesudahan manuskrip tadi? Walau bagaimana sukar sekalipun, sebagai hakim aku perlu memberikan jawapan untuknya. Sebagaimana aku, semua penulis yang lain juga mengharapkan yang terbaik - walaupun kami tahu keputusan yang terburuk juga sesekali menjadi milik kami.

Untuk memberikan yang terbaik kepada orang lain - yang boleh aku lakukan ialah meminta pandangan kedua dari supervisor aku, walaupun aku tahu bahawa kami berdua tidaklah begitu banyak berbeza dalam hal tulis menulis ini.

Sesekali, menulis itu bukanlah sukar. Selalunya, menulis itu sukar bukan?

3 comments:

Anonymous said...

Menulis dan membaca, dua-dua memerlukan pemahaman. mana yang lebih sukar?

fathiyyah said...

setuju

Norsha said...

Selamat menulis tuan, selamat menulis sambil berfikir.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails