Yang Ikut

Wednesday, 18 May 2011

Jangan berhenti berharap

Reactions: 
Dalam dunia ini - adakalanya kita ditimpa keadaan 'tiada pengharapan' - hopeless. Mereka yang ditimpa tsunami misalnya, yang mengorbankan semua ahli keluarga biasanya akan menghadapi keadaan ini. Mereka merasakan apa yang dibina selama ini lebur dan sia-sia.

Korban jalanraya atau kebakaran yang menyebabkan mangsa kematian kesemua ahli keluarganya - menyebabkan mereka yang masih hidup merasa sedang ditimpa musibah yang besar. Sepertinya dunia ini ternyata seperti tidak ada harganya lagi.

Begitu juga mereka yang kehilangan pekerjaan, - menyebabkan mereka merasa menjadi manusia yang tidak terdaya lagi. Hopeless - situasi yang menjadikan kita tidak tahu apa yang bakal terjadi besok hari. Ia seperti tidak ada penghujungnya. Kita tidak tahu apa kesudahan cerita.

Sebenarnya semua ini adalah permainan minda. Ia ada dalam minda manusia. Orang boleh melihat wajah kita yang muram, mata yang tidak riang - tetapi mereka tidak tahu apa yang ada dalam benak fikiran kita.

Mengapa terjadinya hilang pengharapan?


Dua perkara utama yang menyebabkan manusia hilang pengharapan: kepercayaan (apa yang mereka yakini/fikirkan) dan matlamat akhir (ada jalan keluar atau tidak).

Ahli psikologi berpandangan bahawa manusia cenderung untuk mentafsirkan bahawa kejadian buruk yang menimpa diri akan menyebabkan sesuatu yang lebih buruk akan terjadi pada masa hadapan dan juga menjejaskan harga diri mereka.

Semua ini hanya berada dalam pemikiran.

Ia kemudiannya terkait pula dengan dysfunctional attitudes - seperti hilang maruah diri, rasa tidak terdaya, kegagalan dan kehilangan. Mereka yang hopeless akan selalu menafsirkan setiap perkara sebagai negatif. Misalnya - 'aku manusia yang tidak berguna" - atau "Akulah punca semua kesilapan ini berlaku".

Sebab itu, orang yang hopeless akan merasa malu untuk bertemu orang lain. Mereka bimbang orang lain akan menafsirkan sesuatu yang negatif mengenai diri mereka. Mereka ingin menyendiri. Hakikatnya, orang lain tidak tahu pun siapa mereka.

Ingat, melarikan diri tidak akan menyelesaikan masalah anda.

Mereka yang hopeless juga cenderung melihat semua perkara sebagai ancaman, berbanding cabaran. Semua ini akan menyebabkan keadaan bertambah buruk.

Tiada pengharapan juga akhirnya membawa kepada kegagalan dalam banyak perkara lain. Manusia hilang motivasi, sentiasa membawa emosi negatif dan kecewa yang tiada kesudahan. Lebih buruk, ada yang mengambil langkah membunuh diri.

Ini kerana mereka percaya mereka tiada lagi harapan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Seolah-olahnya semua pintu telah tertutup untuk mereka. Mereka yang hopeless percaya, kalaupun mereka mengambil langkah tertentu - ia akan gagal juga.

Semua ini simptom hilang pengharapan.

Anda hilang pengharapan hari ini? Ingat, banyak lagi jalan penyelesaiannya. Anda tidak tahu kalau tidak dicuba. Kalau tidak hari ini, besok mungkin kita bertemu jawapannya. Kalau bukan seminggu dua, masalah kita akan selesai juga sebulan dua lagi.

Tetapi, jangan putus asa. Cubalah semua alternatif yang ada.

Apalah maknanya hidup kalau tidak diuji bukan?

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails