Yang Ikut

Tuesday, 17 May 2011

Emosi dalam hidup

Reactions: 
Setiap hari, kita dilanda dengan pelbagai emosinya.

Ada ketikanya kita sangat bahagia, walaupun kita tidaklah pula mempunyai sebab untuk gembira. Ada kalanya kita menjadi cepat marah walaupun hanya sedikit sahaja alasannya. Ada waktunya, kita berasa gundah gulana. Pada waktu yang lain, kita menjadi manusia yang murung. Kita ingin mencari sebabnya, tetapi tidak berjumpa.

Apakah ini? Inilah yang dikatakan manusia itu diciptakan dengan pelbagai emosi. Ada waktunya kita mampu menanganinya dengan baik. Ada orang yang gagal, terjun diri dari bangunan tinggi.

Selalu kita dengar, ada ibu yang baru melahirkan anak - menjadi orang yang 'gila meroyan'. Sebenarnya dalam istilah psikologi, ia adalah post natal depression - kemurungan selepas melahirkan. Ia sesekali disulami pula dengan 'anxiety' atau kebimbangan yang teruk. Ia bukan hal yang pelik. Cuma dalam budaya kita, tidak ada sesiapa memberitahu kita itu ialah sebahagian dari penyakit psikologi yang perlu diberikan perhatian, lalu kita memberikan istilah sebagai 'gila meroyan'.

Orang yang baru bercerai juga mengalami gangguan yang teruk. Kita tidak ada istilah yang baik untuknya, menyebabkan kita mendefinisikannya sebagai gila talak. Sedangkan, ia juga masalah lazim yang berlaku kepada sesiapa sahaja. Dalam psikologi kita namakannya sebagai 'separation disorder'. Mereka ini juga patut diberikan khidmat sokongan. Sayang, tidak ada ahli sesiapa membantu kita.

Anda mempunyai gangguan emosi yang teruk hari ini?

Tutuplah 1 jari tangan anda. Ada lagi 9 jari lain. Lupakan sejenak 1 masalah anda itu. Fikirkanlah 9 lagi hal lain yang patut ditangani.

Lambat laun, fikiran anda yang gelisah itu akan hilang juga. Ia akan berganti dengan emosi yang lain pula.

Itulah kita. Itulah manusia. Kita makhluk yang dikurniakan emosi. Kesedihan terlalu lama tidak akan menambahkan apa-apa.

Jika anda terasa begitu berat, bacalah surah Yaasin setiap kali selepas sembahyang. Insyaallah, anda akan dikurniakan 1,000 kegembiraan dan dihilangkan 1,000 dukalara.

1 comment:

Norsha said...

Ya, kita manusia yang begitu mudah terusik emosinya, sekejap ceria, kemudian berduka...pentingnya kita tahu mengawal emosi...nice entri!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails