Yang Ikut

Friday, 27 May 2011

Bila kita diamanahkan kuasa

Reactions: 
Beberapa tahun dulu, ketika aku masih berkerja di sektor swasta, ada seorang kakitangan kami mendapat tawaran untuk berkerja sebagai pegawai tadbir diplomatik di sektor awam. Beberapa hari sebelum dia berhenti, dia datang berjumpa aku dan bertanya apakah pesanan terakhir aku untuknya. Aku cuma katakan :"jangan salah guna kuasa dan jangan rasuah'.

Aku tidak pasti sama ada dia masih ingat atau tidak pesanan itu.

Salahguna kuasa berlaku di mana-mana. Rasuah juga berlaku di mana-mana. Seorang pembantu menteri ditahan Suruhanjaya Pencegahan Rasuah kerana membawa wang yang banyak di dalam bonet keretanya. Bagaimana seorang pembantu menteri membawa wang sebanyak itu, atau dia membawa wang orang lain?

Tidak kisahlah. Tetapi itulah masalahnya apabila kita meminta 'memerang menjaga kolam ikan' atau meminta 'kambing menjaga padang rumput'.

Bagaimana pun, itulah sebenarnya hakikat pekerjaan. Tidak ada yang tahu lebih baik mengenai ikan selain memerang, dan tidak ada yang lebih tahu mengenai rumput selain kambing.

Sekiranya kita mengambil kakitangan yang tidak cekap menjaga sesuatu pekerjaan, lain pula jadinya. Misalnya meminta kambing menjaga kolam ikan. Mereka yang tidak tahu apa-apa akan juga menimbulkan masalah. Dalam istilah Kurt Lewin - ini ialah kepimpinan laise faire. Kepimpinan yang tidak memimpin, bodoh dan tidak tahu apa-apa.

Sebenarnya kita memerlukan memerang untuk menjaga ikan, kerana ia tahu lebih baik bagaimana mengawal ikan di kolam. Tetapi, pra syarat utamanya ialah ia seekor memerang yang baik, tidak rasuah dan amanah. Dengan cara ini, ikan akan mengikut arahan. Cara ini juga boleh memastikan perkhidmatan yang cekap.

Bagaimana pun, kalau kambing dan memerang tadi jahat dan rakus, ia tidak akan mengubah apa-apa. Ia seperti meminta memerang menjaga padang rumput - yang menghasilkan kerosakan, atau memerang yang jahat yang bakal membaham semua amanah yang dijaganya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails