Yang Ikut

Sunday, 13 March 2011

Jangan berhenti berharap

Reactions: 
Kita selalu diingatkan oleh orang tua agar jangan berharap sangat dengan sesuatu yang tidak pasti.

Bagaimanapun, berharap (hope) kini menjadi bahan kajian baru dalam psikologi. Banyak kes, tiada pengharapan (hopeless) biasanya akan menyebabkan seseorang dilanda kemurungan, kekecewaan bahkan kecenderungan untuk membunuh diri.

Berharap didapati menjadi sebahagian dari kaedah menangani stress yang berkesan.

Bayangkan begini. Anda dibuang kerja. Dengan bilangan anak yang banyak dan isteri yang tidak berkerja misalnya, ia akan membuat seseorang akan sangat tertekan. Biasanya mental kita akan membuat penilaian (appraisal) apa yang telah berlaku dan kemungkinan yang bakal datang. Sekiranya kita mempunyai sedikit harapan bahawa akan ada peluang kerja baru, seseorang itu akan terus mampu menangani hidupnya yang teruk.

Bagaimana pun, kalau penilaian dalam mentalnya bahawa tidak sedikit pun ada harapan lagi untuk mendapat kerja, maka mereka mungkin akan menjadi manusia keliru dan kacau. Banyak kes orang yang kecewa -- yang melihat tidak ada pengharapan lagi dalam hidupnya, akan membunuh diri atau membuat sesuatu yang lebih buruk.


Begitu juga dengan orang yang putus cinta. Melihat buah hatinya diambil orang, sekiranya pemikiran kita menaksirkan bahawa peluang untuk memilikinya tidak lagi wujud sama sekali, atau peluang mendapat pengganti yang baik - orang yang patah hati akan dilanda murung. Ada yang meminum racun tikus. Sebaliknya, kalau ada sedikit pengharapan (walaupun hanya dalam pemikiran sahaja), misalnya pasangan baru kekasih akan meninggalkan buah hati, dan masih ada peluang mendapatkan kekasih yang hilang tadi - sedikit sebanyak orang yang dilanda kekecewaan akan terus berusaha untuk hidup.

Begitu juga orang yang gagal dalam peperiksaan atau pekerjaan. Pengharapan menukar sesuatu yang negatif kepada positif.

Sebab itu - dalam apa sahaja tragedi dalam hidup - jangan berhenti berharap. Setiap kali ada orang yang hilang atau dilanda kemalangan, kita selalu mendengar ahli keluarga berkata, - 'kami harap dia masih hidup' - walaupun peluangnya mungkin kurang dari 1 peratus. Semua ini adalah sebahagian dari mekanisme yang digunakan oleh manusia bagi memungkinkan kita untuk terus bertahan.

Jangan berhenti berharap teman.

Berhenti berharap mematikan perjuangan.

3 comments:

ismadiyusuf said...

ermmm, tiada istilah kecewa semuanya datang dari Allah...bab-bab keimanan..

aisyasadan said...

Benar-benar. Allah tidak akan uji kita jika kita tidak mampu. Teruskan bertahan.. :)

ajaq said...

....semua orang perlu ada impian....impian perlu di gambarkan dan bukan dalam kepala otak aje, tampal kat diding bilik.....baru ada semangat

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails